Kawaikereba Hentai demo Suki ni Natte Kuremasu ka? – Volume 4 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Volume 4 Chapter 2 – Dia adalah Nii-san-ku, tetapi tidak masalah jika ada cinta, bukan?

Bagian 1:

Saat itu jam 8 pagi, dan sosok Mizuha bisa terlihat di kamar mandi. Setelah memasukkan air panas dan menambahkan garam mandi, Mizuha perlahan melangkah masuk dan menghela nafas.

“… Mandi sepagi ini, kan? Aku pasti benar-benar termotivasi. ”

Meskipun ada saat-saat dia akan mandi sepagi ini, dia tidak akan menghangatkan air sebanyak ini. Lagi pula, itu akan sia-sia jika kau mempertimbangkan biaya listrik dan semacamnya. Tapi ada alasan mengapa Mizuha ini mandi sekarang.

“Yah, tidak apa-apa. Lagipula, hari ini aku akan berkencan dengan Nii-san. ”

Rencananya untuk hari ini adalah kencan dengan Keiki. Itu sebabnya dia mandi sepagi ini dan benar-benar mencuci tubuhnya. Dia ingin membuat dirinya terlihat semanis mungkin.

“… Aku benar-benar terlalu mencintai Nii-san.”

Jika seseorang memanggilnya brocon, dia tidak akan bisa menyangkalnya. Dan juga, mereka sebenarnya bukan saudara kandung.

“…… Saudara, ya?”

Kakak laki-laki dan adik perempuan. Ini adalah hubungan Keiki dan Mizuha. Tepat karena dia tahu bahwa cinta ini tidak normal, dia merasa cemas. Bahkan jika dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri dengan “Itu tidak salah sama sekali”, bahkan jika mereka tidak berhubungan dengan darah, dia bertanya-tanya berkali-kali apakah perasaannya benar-benar harus dibiarkan ada. Tak terhitung kali termasuk sekarang. Namun, dia memutuskan untuk berhenti menyembunyikan perasaannya.

“–Baik.”

Setelah memutuskan, dia mendorong dirinya keluar dari bak mandi. Meskipun dia tahu bahwa berjalan di sekitar rumah dengan pakaiannya yang kurang saat ini lebih dari insiden, dia mengatakan kepada kakaknya untuk menunggunya di tempat pertemuan, jadi itu seharusnya baik-baik saja.

Untuk saat ini, dia benar-benar mengeringkan rambutnya. Setelah itu, dia mengenakan pakaian dalam merah muda dan berdiri di depan cermin seluruh tubuh, memegang pakaian yang telah dia putuskan.

“… Aku ingin tahu apakah Nii-san akan memanggilku imut …”

Di benaknya, kekhawatiran itu terus-menerus mengganggunya. Dan meskipun dia merasa takut memikirkan kemungkinan reaksi dari kekasihnya, dia masih menantikannya.

Bagian 2:

Itu pagi kencan. Keiki sedang duduk di bangku di depan stasiun kereta api di ruang terbuka yang luas. Cuaca hari ini sempurna. Langit biru cerah tanpa awan.

“Tidak kusangka hari itu akan tiba ketika aku akan berkencan dengan adik perempuanku …”

Rencananya untuk hari itu adalah pergi berkencan dengan adik perempuannya Mizuha. Tentu saja, ada berkali-kali ketika dia berkencan dengannya sebelumnya. Seperti pergi menonton film bersama, membantunya berbelanja, atau pergi ke kafe untuk menikmati teh.

Sekarang setelah terungkap bahwa mereka tidak berhubungan dengan darah, dan dia telah mengetahui tentang perasaan gadis itu, Keiki dengan susah payah menyadari bahwa kencan hari ini memiliki makna yang sangat istimewa.

“…Apa yang harus aku lakukan?”

Tetapi pertanyaannya lenyap begitu saja, tanpa ada yang bisa menjawabnya. Dan ketika dia sedang menunggu orang yang dia pikirkan …

“—Maaf telah membuatmu menunggu, Nii-san.”

Dia mendengar suara yang diwarnai dengan ketegangan dan kecemasan. Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat seorang gadis yang terlihat imut. Dia mengenakan tunik panjang yang pas dengan celana pendek yang serasi, dan dia memiliki kalung semanggi di lehernya. Tidak tahu harus berkata apa, Keiki hanya menatap Mizuha, terpesona.

“Bagaimana itu?”

“B-Bery cuteo …”

“Dalam bahasa Inggris, jika memungkinkan.”

“Aku pikir itu terlihat sangat imut.”

“Ehehehe. Aku ingin Nii-san memanggilku imut. Itu sebabnya aku bekerja sangat keras untuk itu. ”

“Guha ?!”

 

Ketika dia tersenyum bahagia, keimutan Mizuha yang luar biasa mengirim kejutan ke seluruh tubuh Keiki dan dia harus menstabilkan dirinya dengan memegang lututnya.

“Hah? Nii-san? ”

“… Aku pikir aku mungkin didiskualifikasi menjadi Onii-chan …”

“Eh?”

Rupanya, Keiki telah meremehkan kekuatan bertarung Mizuha. Setelah menerima banyak kerusakan ini, Keiki tidak bisa bangun untuk sementara waktu.

Dan seperti itu, kencannya dengan adik perempuannya dimulai. Sebagai catatan tambahan, alasan mereka tidak meninggalkan rumah bersama adalah karena Mizuha memintanya.

“Akan terasa lebih seperti kencan jika kita bertemu di suatu tempat,” katanya.

Keiki sendiri bisa mengerti kenapa dia begitu.

Setelah mereka bepergian dengan kereta api ke kota berikutnya, Mizuha tiba-tiba berbalik ketika mereka melangkah keluar dari stasiun kereta.

“Hei, Nii-san?”

“Hmm?”

“Hari ini pada kencan ini, aku akan membuatmu jatuh cinta padaku.”

“Goho ?! … T-Tolong jangan kasar padaku … ”

Mizuha mungkin berencana menjadi sangat agresif hari ini. Dia sudah imut ketika dia diam saja, tetapi serangan mendadak ini jelas merobek alasan Keiki.

“Jadi ke mana kau ingin pergi hari ini?”

“Hmm … aku sedang berpikir untuk menonton film.”

“Kalau begitu, kurasa kita akan melakukannya.”

“Ah, tapi aku ingin menontonnya di tempat lain selain di bioskop.”

“Dimana?”

“Uhm … Kafe manga.”

“Eh …?”

Karena Mizuha memintanya, Keiki tidak memprotes dan mereka menuju kafe manga di dekat mereka. Sebuah kafe manga memiliki manga tanpa batas, akses internet tanpa batas, dan persediaan minuman tanpa batas di bar minuman, menjadikannya surga kecil bagi orang muda kebanyakan. Dan dari apa yang dia dengar, kau juga bisa menonton film di komputer di sana.

“Tolong, dua siswa SMA selama dua jam.”

Mizuha memesan kamar mereka dengan cara yang bermartabat, dan mereka dituntun ke sana. Ruangan itu sepertinya dibuat khusus untuk pasangan. Isinya sofa kecil dan satu PC desktop dengan dua pasang headphone. Dan itu sempit. Sangat sempit. Kamar itu pas untuk dua orang.

“Jadi ini kamar pasangan yang dikabarkan, ya …?”

“Sekarang, Nii-san, cepat dan duduk.”

“Y-Ya …”

Setelah berdiri di sana dengan heran sesaat, dia masuk lebih dalam ke kamar dan duduk di sebelah Mizuha.

“Mereka punya banyak hal berbeda di sini, kau tahu.”

“Ohh, kau sering kesini?”

“Tepat ketika aku punya waktu. Film apa yang harus kita tonton? ”

“Aku akan menyerahkan itu pada Mizuha.”

“Benarkah? Kemudian-”

Mizuha dengan terampil mengoperasikan PC dan menggulir berbagai film yang ditampilkan di layar. Benar-benar ada banyak variasi. Dari aksi hingga romansa, fantasi hingga komedi, film dokumenter hingga film dari luar negeri.

“Ngomong-ngomong, apakah AC tidak berfungsi? Cukup panas di sini, bukan? “Tanya Mizuha.

“Benarkah? Aku pikir itu agak dingin di si — ni ?! ”

Alasan suaranya tiba-tiba pecah adalah karena sesuatu yang tak terduga memasuki garis pandangnya. Sementara masih menelusuri daftar film, Mizuha telah membuka kerah bajunya dan mulai mengipasi dirinya sendiri. Karena itu, pakaian dalam merah mudanya terlihat jelas.

“… Nii-san? Apa yang salah?”

“Tidak apa-apa ?!”

“Benarkah? —Ah, yang ini mungkin bagus. Aku sudah lama ingin menontonnya, tetapi belum sempat menontonnya. ”

“Ka-Kalau begitu mari kita lakukan itu!” Dia praktis mencicit ketika dia memalingkan muka dari dada gadis itu.

“Tapi, mengapa kafe manga? Bioskop sudah cukup, kan? ”

“Hmmm?”

Setelah memulai film, Mizuha bersandar di bahu Keiki.

“Di sini, kita dapat saling menempel sebanyak yang kita inginkan, kan?”

“………”

Mizuha menyukai film sejak dia masih kecil, dan mereka selalu menonton film sambil duduk di sofa. Tapi ini adalah pertama kalinya mereka berdua menonton film sambil duduk sedekat ini.

“… Entah bagaimana, rasanya seperti kita sepasang kekasih …”

“… Ya, itu sangat menyenangkan.”

Kemudian film dimulai, dan mereka berdua menontonnya dalam diam. Di dalam bioskop kecil ini hanya dengan mereka berdua. Karena Mizuha segera meletakkan tangannya di atas tangan Keiki, dia sadar akan dirinya sepanjang film, dan setelah itu dia bahkan tidak ingat tentang apa itu.

Tujuan berikutnya yang mereka tuju adalah pusat perbelanjaan yang sama yang dikunjungi Keiki pada kencannya dengan Yuika. Setelah makan siang ringan di restoran cepat saji, mereka mulai berbelanja. Hanya berjalan melewati dan melihat berbagai toko di kedua sisi jalan sudah sangat menarik. Selain berbagai restoran, ada toko buku, toko CD dan DVD, toko parfum, dan bahkan toko peralatan panjat tebing. Jika ada sesuatu yang kau inginkan atau butuhkan, kau pasti bisa menemukannya di sini.

Toko-toko yang sering dikunjungi Mizuha adalah toko peralatan makan atau teh. Tampaknya hatinya merindukan bahan-bahan rumah tangga, daripada make-up dan aksesoris. Keiki berpikir bahwa ini banyak berbicara tentang dirinya sebagai seorang gadis.

“Nii-san, Nii-san, dikatakan tidak ada kotoran yang bisa tersangkut di sendok ini.”

“Aneh bagi seorang gadis sepertimu untuk mengatakan itu dengan wajah serius.”

“Ah, apakah itu membuatku terdengar seperti wanita tua?”

“Tidak, aku pikir itu luar biasa betapa bersemangatnya kau tentang barang-barang rumah tangga.”

“Apakah itu lamaran? Apa kau memintaku untuk menjadi istrimu? ”

“Nggak.”

“Jika itu untuk Nii-san, aku bisa membuat sup miso yang lezat setiap hari, kau tahu?”

“Itu tidak benar-benar berbeda dari bagaimana sekarang ini.”

Hampir semua makanan yang dimakan Keiki sebenarnya dibuat oleh Mizuha. Bahkan makan siang yang dia makan di sekolah. Tentu saja, Mizuha telah mencatat segala hal yang disukai dan tidak disukainya dalam hal makanan, jadi semua yang dibuatnya sangat sesuai dengan selera Keiki. Jika dia menerima perasaan Mizuha, dan menikahinya di masa depan, gaya hidup semacam ini mungkin akan berlanjut selamanya—

Sementara dia merenungkan hal itu, Keiki berpikir bahwa itu terdengar sangat bahagia.

“… Masa depan seperti itu tidak akan terlalu buruk, kurasa.”

“Eh?”

“Aku hanya berpikir bahwa Mizuha bisa menjadi istri yang hebat. Jika ada sertifikasi resmi untuk menjadi istri yang luar biasa, Mizuha pasti akan mencapainya dalam percobaan pertamanya. ”

“Nii-san, kau tidak mencoba untuk menutupi sesuatu, kan?”

“A-Aku tidak.”

Dia tidak bisa mengatakan bahwa dia membayangkan masa depan di mana dia menikahi adik perempuannya. Dan dia tidak ingin memberikan harapan palsu padanya, karena dia belum memberikan jawaban untuk pengakuannya.

Setelah mereka selesai berjalan melalui barisan barang-barang rumah tangga, mereka meninggalkan toko.

“Ah…”

“Mizuha?”

Begitu mereka melangkah ke jalan utama lagi, Mizuha berhenti di jalurnya. Melewati tatapannya adalah pasangan muda berpegangan tangan.

“Haruskah kita juga berpegangan tangan?” Tanya Keiki.

“Tidak apa-apa.”

“Mengapa? Kita sering melakukannya ketika masih anak-anak. ”

“Ini berbeda dari dulu. Bahkan jika kita tidak berhubungan, kita masih bersaudara. Jika seseorang yang kita kenal melihat kita, mereka mungkin salah paham. ”

“Mizuha …”

“Aku tidak keberatan, tapi aku benci mengganggu Nii-san.”

“………”

Dia tidak suka mengganggu Keiki—

Mungkin itulah sebabnya dia memilih kafe manga daripada bioskop. Untuk memastikan bahwa Keiki tidak akan malu jika seseorang yang mereka kenal melihat mereka. Memang benar bahwa mungkin ada orang yang akan memelototinya dengan curiga jika dia pergi berkencan dengan adik perempuannya.

Tetapi bahkan jika dia melakukannya untuknya, dia tidak tahan melihat ekspresi kesepian di wajahnya seperti itu. Dia bahkan tidak perlu memikirkan apa yang lebih penting: Penampilannya di mata masyarakat, atau senyum gadis ini.

Berdiri di sebelahnya, Keiki mengambil tangan Mizuha.

“Ah, N-Nii-san?”

“Aku juga tidak peduli jika mereka salah paham.”

“………Benarkah?”

Meskipun dia terkejut sesaat, dia dengan erat mencengkeram tangannya.

“Justru karena hal-hal seperti inilah aku jatuh cinta pada Nii-san, kau tahu?”

Senyum yang dikembalikan Mizuha sama briliannya dengan kata-katanya, dan Keiki mengubah topik karena malu.

“T-Tapi tetap saja, aku tidak pernah menyangka Mizuha menjadi orang yang mengirimiku surat cinta.”

“Dan aku tidak pernah berpikir bahwa harinya akan tiba ketika Nii-san akan dengan paksa mengangkat rokku seperti itu.”

“Aku benar-benar merasa tidak enak tentang itu, tetapi aku tidak punya cara lain untuk mengetahui apakah kau benar-benar Cinderella.”

“Kau mengatakannya di kolam sebelumnya, tapi ada apa dengan hal ‘Cinderella’ ini?”

“Kau meninggalkan celana dalam dan surat cinta di ruang klub, kan? Jadi kami memutuskan untuk memanggil pengirim misterius surat cinta ‘Cinderella yang menjatuhkan celana dalamnya’. ”

“Ahh, jadi begitu ya … Nama yang mengerikan.”

“Benarkan? Shouma memikirkannya, tapi itu terlalu gila. ”

Cinderella yang menjatuhkan celana dalamnya di ruang klub. Gadis itu sedang berjalan di samping pangerannya, terkikik.

Tunggu sebentar … Aku tidak pernah bertanya padanya tentang celana dalam itu.

Banyak yang telah terjadi, dan dia benar-benar melupakannya, tetapi ini adalah satu-satunya misteri yang belum dia pecahkan sampai sekarang. Bahkan sekarang, sang pangeran tidak tahu alasan mengapa Cinderella meninggalkan celana dalamnya.

“Hei, Mizuha. Celana dalam itu … ”

“-Ohya? Tidak disangka ini Keiki-kun. ”

Keiki terganggu oleh suara yang dikenalnya. Ketika dia melihat ke arah sumber suara itu, dia disambut oleh seorang wanita cantik berambut hitam yang mengenakan t-shirt dan jeans.

“Sayuki-senpai.”

“Sungguh suatu kebetulan bertemu denganmu di sini. Mungkinkah ini takdir? ”

“Tidak, itu benar-benar tidak lebih dari kebetulan.”

“Kau benar-benar tidak menyenangkan. Apa kau sedang berbelanja?”

“Eh? Ah uh…”

“Kami berkencan hari ini.”

Orang yang menjawab pertanyaan itu adalah Mizuha. Belum lagi dia melakukannya sambil menempel erat ke lengan Keiki. Keiki bertanya-tanya apakah itu imajinasinya, tetapi dia berpikir bahwa Mizuha terdengar agak agresif.

“Oh, begitu? Fufu, kalian berdua sedekat dulu, ”kata Sayuki sambil membalas tatapan hangat.

Gadis ini tidak tahu bahwa Keiki dan Mizuha tidak memiliki hubungan darah. Meskipun Mizuha menempel erat di lengan Keiki, baginya tampak seperti saudara yang dekat satu sama lain.

“Kenapa Sayuki-senpai ada di sini?”

“Aku keluar membeli tinta dan bahan-bahan klub lainnya.”

“Kau bisa saja memberitahuku, dan aku akan datang membantu membawakannya untukmu.”

“Benarkah? Lalu bisakah aku memintamu untuk ikut denganku sekarang? ”

“Hari ini agak merepotkan.”

“Oh ya. Lagipula, kau berkencan dengan adik perempuanmu tercinta. Sungguh, Keiki-kun siscon seperti biasa. ”

“Uhm … Tidak bisakah kau tidak memanggilku siscon di tempat seperti ini?”

“Fufu, aku akan memintamu untuk membantuku lagi di lain waktu. Adapun imbalannya … mari kita lihat, aku akan membiarkanmu menyentuh tubuhku di mana pun kau mau.”

“Apa…. itu tadi?”

“…… Nii-san?”

“Kau salah. Nii-san sama sekali tidak memikirkan hal itu, ”kata Keiki.

“Hmmm? Apakah begitu?”

“Ya itu, jadi tolong jangan menatapku dengan mata dingin itu.”

“Tapi tatapan Nii-san secara langsung terfokus pada dada Senpai?”

“Memang, tatapan Keiki-kun diarahkan langsung ke dadaku.”

“Aku tidak bisa menahannya … Begitulah cara semua pria bekerja …”

Sebaliknya, tidak sopan untuk tidak menghargai dada yang baik. Tapi sayang sekali, gadis-gadis itu sama sekali tidak mengerti perasaan itu, dan Mizuha menjauh beberapa langkah dari Keiki. Tidak hanya dengan tubuhnya, tetapi juga terasa seperti dia mengambil langkah mundur secara emosional.

“Nii-san, idiot …”

“Ah, Mizuha? Kemana kau pergi?”

“…… Toilet,” kata Mizuha, jelas tidak senang, saat dia berjalan pergi.

“Sepertinya aku mengganggu, jadi aku akan undur diri untuk saat ini.”

“Mengapa kau bahkan berbicara dengan kami jika kau tahu bahwa kau akan mengganggu …?”

“Maksudku, kalian berdua terlihat sangat dekat, jadi tentu saja aku akan cemburu,” kata Sayuki dengan cemberut.

“Cemburu…? Mizuha adalah adik perempuanku, kau tahu? ”

“Tidak peduli siapa itu. Kau tidak dapat menganalisis hati seorang gadis muda dengan logika. Jika kau tidak mengerti itu, kau akan tetap perjaka selamanya. ”

“Menjadi perjaka tidak ada hubungannya dengan itu, ?!”

“Hmph. Terserah.”

Menjulurkan lidahnya dengan cara yang imut, kakak kelas itu pergi. Dan ketika dia memperhatikannya berjalan pergi, Keiki menghela nafas.

“Nah … Bagaimana aku harus meminta maaf kepada Mizuha ketika dia kembali?”

Meskipun dia pada dasarnya diumpan ke dalamnya, alasan bahwa dia marah adalah karena Keiki telah menatap dada Sayuki.

“Juga, majalah porno di kamarku baik-baik saja, tetapi payudaranya tidak? Aku benar-benar tidak mengerti pola pikirnya … Apa pun masalahnya, pertanyaannya adalah: Apa yang harus aku lakukan sekarang? Hmmm, haruskah aku mencoba memohon padanya dan mengatakan bahwa aku tidak bisa menahannya? Atau haruskah aku memberi tahu Mizuha betapa aku sangat mencintai payudaranya? … Tapi aku merasa itu akan memiliki efek sebaliknya. ”

Bahkan jika dia tahu alasan mengapa dia marah, dia tidak tahu bagaimana menyelesaikannya. Karena Mizuha jarang marah, dia tidak tahu bagaimana cara memadamkan amarahnya. Tapi sekali lagi, itu adalah kenikmatan nyata berkencan. Yakni, cari tahu tentang sisi baru dari orang lain. Bahkan jika itu adalah informasi yang tidak menyenangkan, Keiki berpikir bahwa penting untuk mencari tahu lebih banyak tentangnya.

Mereka telah hidup di bawah atap yang sama selama bertahun-tahun, namun masih ada sisi-sisi dirinya yang tidak dia ketahui.

Setelah Mizuha kembali, Keiki dan Mizuha pergi ke kafe di dalam mal.

“Ahhhh, umm … Mizuha-san?”

“Apa?”

“Apa kau marah?”

“Tidak juga.”

“Apakah begitu…?”

Meskipun dia mengatakan itu, dia menyeruput sedotan pada café au lait dengan ekspresi agak tidak senang di wajahnya.

“Aku tahu bahwa Nii-san menyukai payudara besar, dan aku tidak keberatan dengan semua itu karena tatapannya terpaku pada dada Tokihara-senpai. Tidak sedikit pun. Tidak sedikit pun. ”

“Tapi kau jelas-jelas keberatan …”

“Aku tidak.”

“Hei, bagaimana aku bisa membantumu ceria lagi?”

“Itu tergantung pada seberapa keras Nii-san ingin mencoba.”

“Hmm …”

Untuk Keiki, rasanya seperti dia sedang diuji.

“Baik. Hari ini, aku akan melakukan semua yang Mizuha ingin aku lakukan. ”

“Eh, benarkah?”

“Seorang pria tidak mengingkari kata-kata mereka.”

“Lalu … Ada tempat yang ingin aku tuju.”

“Tempat yang ingin kau tuju? Eh? —Tunggu, Mizuha ?! ”

Setelah dia ditangkap oleh Mizuha, dia menyeretnya keluar dari kafe.

“… Eh? Disini?”

“Disini.”

“Tidak, tapi … bukankah ini …”

Keiki tidak bisa disalahkan karena terkejut. Bagaimanapun, ini adalah tempat yang tidak boleh dimasuki oleh pria seperti dia. Celana dalam dan bra yang tak terhitung jumlahnya berbaris di rak – Itu adalah toko pakaian dalam.

“Aku ingin Nii-san memilih pakaian dalam untukku.”

“Tidak, serius, apa yang baru saja kau katakan?”

“Aku ingin kau memberitahuku jenis pakaian dalam favoritmu?”

“Untuk apa?”

“Untuk ketika saatnya tiba.”

“Saat apa?!”

“Pokoknya, ayo ~!”

“Tunggu! Ini benar-benar bukan tempat yang harus dimasuki pria sepertiku! ”

“Tapi itu sesuatu yang sangat normal untuk dilakukan jika kita sepasang kekasih, kan?”

“Apakah begitu? Apakah pria dengan pacar benar-benar melakukannya semudah ini saat ini? Itu cukup mengejutkan bagiku … ”

Rupanya, hal seperti ini benar-benar normal untuk pasangan. Itu adalah kejutan budaya bagi Keiki.

“Tidak, tunggu! Bahkan jika itu sesuatu yang benar-benar normal untuk pasangan, kita bersaudara, kan? Seorang kakak memilih celana dalam untuk adik perempuannya benar-benar mesum! ”

“Tapi hari ini, Nii-san adalah pacarku, kan?”

“Aku tahu itu pengaturannya hari ini, tapi tetap saja …”

“Maka tidak ada masalah sama sekali.”

“Bukankah logika itu terlalu parah ?!”

“… Nii-san, bukankah kau mengatakan bahwa kau akan melakukan apapun yang aku inginkan hari ini?”

“Uu …”

“Seorang pria tidak mengingkari kata-katanya, kan?”

“Uuuu…”

Kata-kata Keiki dari sebelumnya sudah kembali menghantuinya.

“Nii-san …” Mizuha berbicara dengan suara manis dengan mata berair.

Setelah dia menatapnya seperti itu, keras kepala Keiki hancur.

“Baik! Aku sudah mengerti, jadi tolong jangan menatapku seperti anjing yang baru saja dimarahi oleh pemiliknya! ”

Ketika sampai di situ, Kiryuu Keiki adalah siscon. Dia tidak akan bisa menolak permintaan ini dari adik perempuannya yang imut.

Dan sekarang setelah diputuskan bahwa dia harus memilih pakaian dalam untuk adik perempuannya, keduanya menginjakkan kaki ke toko pakaian dalam. Sementara Keiki berjalan maju dengan gerakan sekaku robot, Mizuha tampak benar-benar tenang.

“… Perkembangan macam apa ini?”

“Tapi Nii-san memilih baju renang untukku ketika kita pergi ke kolam, kan?”

“Ada perbedaan besar antara pakaian renang dan pakaian dalam. Selain itu, aku memiliki Koharu-senpai di sana untuk membantuku. Bahkan wanita di kasir terus-menerus melihat ke sini … ”

Lagipula, semua pelanggan lain selain Keiki adalah wanita muda. Dan orang yang dimaksud mulai pusing karena semua pakaian dalam di sekitarnya.

“Nii-san, yang mana yang terbaik?”

“… Bu-Bukankah itu abu-abu di sana cukup imut?”

“Ini? Jadi Nii-san menyukai mereka seperti ini ..? Maka aku akan mencobanya. ”

“Ya, aku akan menunggumu di sana.”

“Apa maksudmu? Nii-san harus menatapku ketika aku mencobanya, kau tahu? ”

“Apa yang baru saja kau katakan?”

“Kau harus memberitahuku jika mereka terlihat bagus padaku, kau tahu?”

“Tapi … kau yang memakai pakaian dalam, kau tahu? Kau baik-baik saja dengan terlihat olehku? ”

“Aku tidak keberatan … jika Nii-san yang …”

“Mizuha-san?”

Bisakah kau tidak mengatakannya di tempat yang ramai seperti ini …? Para wanita dan karyawan semua menatapku lebih dingin sekarang …

“Juga, Nii-san sudah melihatku telanjang berkali-kali.”

“Berkali-kali, katamu …? Itu ketika kita masih kecil … ”

“Kita sering mandi bersama saat itu.”

Itu kembali ketika dia tidak merasakan apa-apa ketika dia melihat payudara adik perempuannya. Dan sejak itu, payudara Mizuha telah mengambil bentuknya. Tidak mungkin dia tidak bisa menyadarinya sekarang.

loading...

“Kalau begitu tunggu sebentar, oke?” Kata Mizuha, berjalan menuju ruang ganti dengan pakaian dalam di tangannya.

Dan, beberapa menit kemudian, Mizuha menjulurkan kepalanya melalui celah.

“Uhm … maaf sudah membuatmu menunggu.”

Bahkan melalui tirai, Keiki bisa melihatnya gelisah.

“Aku sudah mencobanya … tapi itu agak memalukan.”

“B-Benarkah? Haruskah kita membiarkannya saja di hari ini? ”

“T-Tidak. Aku ingin terus melanjutkan. Aku ingin Nii-san menatapku. ”

“Mengapa keputusanmu ditulis tegas seperti ini …?”

Setelah jeda singkat, gorden perlahan tapi pasti terbuka.

“………”

Pemandangan yang muncul di depan matanya terlalu merangsang, dan itu membuat Keiki tidak bisa berpikir. Adik perempuannya saat ini berdiri di sana, hanya mengenakan pakaian dalam, dengan wajah merah cerah. Tempatnya yang paling penting hanya disembunyikan oleh bra abu-abu dan celana dalam abu-abu. Payudaranya yang terlihat lembut, perutnya yang terbentuk dengan baik, dan punggungnya yang ramping …

Ini … bahkan lebih buruk daripada yang kupikirkan …!

Ini benar-benar berbeda dari ketika dia melihatnya secara tidak sengaja sebelumnya. Lagi pula, dia sekarang tahu bahwa dia bukan adik perempuan yang berhubungan dengan darah. Menambah itu adalah fakta bahwa dia menunjukkan kepadanya dengan pilihan karena perasaannya. Keiki diserang dengan perasaan stimulasi dan gairah yang kuat.

“B-Bagaimana …?”

“Ahhh … ya, kurasa itu benar-benar bagus untukmu.”

“Apakah itu membuatmu … bersemangat?”

“Itu benar. Tentu saja.”

“Apakah begitu…? Aku senang…”

“Mengapa kau senang tentang itu?”

“Aku senang Nii-san bersemangat karena aku.”

“Uuuuu ?!”

Senyumnya yang gugup begitu cerah sehingga Keiki bisa merasakan jantungnya meledak. Hari ini, Mizuha mungkin habis-habisan untuk mencoba membuat kakaknya jatuh cinta padanya.

“Kalau begitu aku akan membeli ini.”

“Ya, silakan …”

Setelah dia berganti pakaian normal, dia dengan erat menggenggam pakaian dalam saat dia berjalan ke kasir.

“Syukurlah. Aku akhirnya akan dibebaskan dari … ”

Ketika Keiki mengangkat kepalanya setelah menghela nafas lega …

“Ah…”

“Eh …”

Matanya menatap tatapan seorang gadis yang akrab, yang sedang sibuk melihat jajaran pakaian dalam. Itu adalah gadis dengan rambut coklat kemerahan yang diikat bersama di samping: Nanjou Mao. Jelas terkejut oleh pertemuan mereka yang tiba-tiba, tangannya, yang memegang bra yang sangat besar, membeku.

“H-Hei, Nanjou. Kebetulan sekali.”

“Apa maksudmu ‘kebetulan?’ Ini toko pakaian dalam, tahu? Apa yang sebenarnya kau lakukan di sini? ”

“Um …”

Dia tentu saja tidak memiliki keberanian untuk mengatakan padanya bahwa dia memilih pakaian dalam untuk adik perempuannya.

“Yah ~ kupikir aku mungkin ingin mendapatkan bra untuk diriku sendiri …?”

“…”

Dalam keheningan total, Mao mundur beberapa langkah darinya.

“… Aku tidak berpikir bahwa Keiki akan memiliki hobi semacam itu …”

“Aku sangat menyesal! Aku berbohong!”

Ini buruk … Jika dia tahu aku datang ke sini untuk memilih pakaian dalam untuk adik perempuanku, aku akan mati …! Secara sosial!

“Nii-san, terima kasih sudah menunggu … Oh, Mao-chan?”

“Mizuha ada di sini juga?”

“Ah, ya. Uhm … ”

Keiki menatap Mizuha dengan ekspresi tak berdaya di wajahnya.

Tolong, Mizuha! Bantu aku di sini …!

Mizuha menyadari hal itu dan mengangguk sebagai jawaban.

“Baru saja, Nii-san memilih beberapa pakaian dalam untukku.”

“Mizuha-saaaaaaaaaaaaaaaaaaan ?!”

“Kiryuu … kau …!”

Setelah pernyataan Mizuha yang sangat blak-blakan, mata Mao memandang Keiki seperti sedang memandangi sampah manusia.

“Kau tahu, Nii-san berkata ‘Aku akan memilih celana dalam yang paling cocok dengan Mizuha!’, Kan?”

“Aku tidak pernah mengatakan hal seperti itu!”

“Kaulah yang terburuk …” Tatapan Mao semakin menyala saat dia menatap Keiki. “Aku tahu bahwa kau adalah siscon, tetapi untuk memaksakan kesukaanmu pada adik perempuanmu … aku sudah memutuskan. Aku akan membuat teman-teman sekelas kita memanggilmu ‘kakak mesum’ mulai sekarang. ”

“Tolong jangan!”

Mempertimbangkan jaringan koneksi Mao, dia pasti tidak akan kesulitan untuk melakukannya. Persis seperti itu, nama panggilan Keiki berubah dari ‘Kakak Siscon’ menjadi ‘Kakak Mesum.’

“Hari yang mengerikan …”

“Biasanya, Onii-chan tidak akan memilih celana dalam untuk adik perempuannya,” kata Mizuha.

“Kaulah yang memaksaku untuk melakukannya, kau tahu …”

Karena Mao, cerita tentang insiden toko pakaian dalam telah menyebar, dan itu bahkan mencapai Sayuki dan Yuika. Tak lama kemudian, dia menerima email dari mereka berdua. Pesan-pesan tersebut adalah pernyataan satu kata yang kasar seperti ‘Mesum’ atau ‘Siscon’, dan mereka datang seperti tsunami.

“Pada akhirnya, kita tidak menjernihkan kesalahpahaman, dan julukan itu sudah hampir tidak berhenti pada gelar jinak ‘siscon,’ ya?”

“Sebagian besar memang benar, jadi apa yang salah dengan itu? … Ngomong-ngomong, saat ini aku hanya tertarik pada kue blueberry Nii-san. ”

“Ya ya, silakan. Makan sebanyak yang kau mau. ”

“Terima kasih.”

Ketika dia menyerahkan crêpe, dia mencoba segigit.

“… Mmm, crepe strawberry-ku cukup bagus, tapi blueberry juga tidak terlalu buruk.”

“Aku yakin crepe senang kau menyukainya.”

Saat ini, mereka berada di taman terbuka di luar. Langit diwarnai oranye yang kuat oleh matahari yang terbenam, dan mereka telah menemukan bangku untuk diduduki, masing-masing dari mereka menikmati crepe.

“Nii-san, ada krim di pipimu.”

“Dimana?”

“Disini.”

Mizuha mendekatkan wajahnya dan menjilat krim di pipi Keiki.

“… Memang, Mizuha-san, kau bisa cukup berani.”

“… Ada apa dengan cara bicara kuno itu?”

“… Pokoknya, sudah sangat gelap, jadi kita harus pulang sekarang.”

“Ah, tunggu, Nii-san.”

“Hm?”

“Hanya sedikit. Itu akan segera. ”

“Apa yang akan segera terjadi?”

“Itu tidak masalah. Kemari.”

Dia ditarik oleh Mizuha, dan mereka berjalan ke depan air mancur. Segera setelah mereka tiba, lingkungan mereka dibungkus dengan cahaya yang menyilaukan.

“Ini adalah…”

Air mancur itu diterangi dengan lampu buatan. Bahkan Keiki harus mengatakan bahwa itu terlihat agak romantis.

“Gadis-gadis di kelasku memberitahuku tentang ini. Aku ingin melihat ini dengan Ni-san … Bagaimana menurutmu? ”

“Aku pikir itu terlihat sangat romantis.”

“Fufu. Karena kita sudah berada di sini, bagaimana kalau kita mengambil foto? ”

“Oh, ide bagus.”

“Lalu, Nii-san, mendekatlah sedikit.”

“Bagaimana dengan ini?”

“Agak terlalu jauh. Di sini, seperti ini. ”

Hei, bukankah ini sedikit …! ”

Mizuha mencengkeram erat lengan Keiki, dan perasaan lembutnya langsung ditransmisikan ke kulitnya dan diteruskan ke sel-sel otaknya. Mereka saat ini berdiri pada jarak yang hanya dilakukan pasangan. Sambil mendorong satu tangan di depannya, dia membalik kamera ponselnya ke mode selfie dan menunjukkan senyum cerah.

“Tidak ada gunanya berdebat tentang itu — Ini, katakan cheese!”

Suara kamera dimainkan, dan Mizuha terpisah dari Keiki. Setelah memeriksa layar, dia dengan senang hati tersenyum.

 

“Apa kau mengambil yang bagus?”

“Itu sempurna. Aku akan mengirimkannya kepadamu nanti. ”

“……Ya.”

“Nii-san?”

“Ahh, yah … Aku hanya berpikir bahwa kita mungkin benar-benar terlihat seperti pasangan.”

“…………Ya kau benar.”

Menonton film bersama, berbelanja bersama, berfoto bersama …

—Itu persis seperti kencan normal yang selalu diimpikan Keiki.

Mungkin, jika itu Mizuha, kami mungkin benar-benar menjadi kekasih normal ….?

Begitu dia mulai memikirkan itu, dia menggelengkan kepalanya.

Tidak tidak tidak tidak … Bahkan jika kita tidak berhubungan, Mizuha masih adik perempuanku, kau tahu? Meletakan tanganku padanya itu …

Dia telah mengulangi pikiran-pikiran itu berkali-kali di dalam kepalanya. Namun, dia tidak dapat menemukan jawaban yang tepat. Dan sementara kakaknya tersesat dalam konflik internalnya, Mizuha menunjukkan padanya senyum cerah dan ceria.

“Itu sangat menyenangkan, tetapi ketika aku berpikir bahwa ini akan segera berakhir, aku merasa agak kesepian …”

“… Ada satu hal yang ingin aku ketahui.”

“Mhm? Apa?”

“Mengapa Mizuha jatuh cinta padaku?”

“Mmm … aku tidak yakin. Aku tidak tahu. ”

“Kau tidak tahu?”

“Aku pikir pemicunya adalah pertemuan pertama dengamu… Kau mendengar tentang orang tuaku yang sebenarnya dari Ayah, kan?”

“Ya…”

“Meskipun sudah begitu lama, aku bisa mengingat dengan jelas saat pertama kali aku bertemu Nii-san.”

Dengan cahaya air mancur di belakangnya, gadis itu mulai berbicara tentang masa lalu.

“Itu sedikit sebelum bertemu Nii-san, ketika aku masih di pra sekolah. Orang tuaku bekerja di tempat yang sama, jadi mereka selalu pergi ke sana bersama dalam satu mobil, dan mereka selalu menjemputku bersama di malam hari … Tapi suatu hari, tidak peduli berapa lama aku menunggu, mereka tidak akan datang. ”

“………”

“Aku menunggu begitu lama. Pada akhirnya, orang tuaku tidak pernah pulang. Orang-orang yang datang menjemputku adalah ayah dan ibu yang aku miliki saat ini. Pada akhirnya, aku tidak pernah bisa mengatakan ‘Selamat datang kembali’ kepada orang tuaku yang sebenarnya lagi. ”

Itu adalah kenangan sejak dia masih kecil.

Betapa sulitnya itu?

Betapa kesepian dan sedihnya dia?

Hanya dari membayangkan itu, rasanya seperti seseorang menusukkan pisau ke dada Keiki.

“Karena aku tidak punya kerabat yang bisa aku kunjungi, ayah dan ibu mengadopsiku. Dan di rumah itu, aku bertemu Nii-san untuk pertama kalinya— ”

Dia berhenti, mengangkat kepalanya, dan menatap Keiki.

“Aku ingat itu, bahkan sekarang. Apa yang Nii-san katakan padaku saat itu. Apa yang dia katakan padaku, yang baru saja kehilangan orang-orang yang paling dia cintai di seluruh dunia. “Mulai sekarang, kita akan selalu bersama,” katamu. Mendengar kata-kata itu, aku merasa sangat, sangat bahagia. ”

Senyumnya yang ramah dan bersyukur menunjukkan betapa pentingnya dan betapa istimewanya kata-kata itu baginya.

“Hidup di bawah atap yang sama, makan makanan yang sama, menonton acara TV yang sama sambil tertawa, memperebutkan hal-hal terkecil, tapi tetap saja, berbaikan segera—”

Kata-kata itu, basah kuyup dalam perasaannya yang hangat dan menghibur, ditransmisikan ke Keiki secara langsung sehingga menyakitkan.

“Mana mungkin aku tidak akan jatuh cinta padamu saat berada sedekat itu.”

Itulah proses mengapa Kiryuu Mizuha jatuh cinta pada kakaknya. Itu sama sekali bukan sesuatu yang istimewa. Perasaannya muncul karena mereka selalu bersama.

“Terima kasih karena selalu tinggal bersama denganku — aku mencintaimu.”

Saat dia mengucapkan kata-kata akung yang manis itu, Mizuha mendekatkan wajahnya. Meskipun Keiki masih berpikir bahwa mereka seharusnya tidak melakukan ini, dia tidak bisa menarik diri. Dia hanya menutup matanya, dan perasaan lembut menyentuh bibirnya.

“…… Hanya bercanda ~”

“……… Eh?”

Ketika dia membuka matanya, dia melihat jari Mizuha menempel di bibirnya.

“…… Mizuha-san?”

“Bagaimanapun, aku berjanji padamu bahwa aku tidak akan menciummu lagi.”

“Benar…”

“Apa kau mengharapkannya?”

“Ti-Tidak!”

Karena reaksi Keiki benar-benar menghancurkan samarannya, gadis itu terkikik.

“Jika Nii-san baik-baik saja dengan itu, mari kita pergi kencan lain kapan pun, oke?”

… Betapa imutnya dirimu?

Seharusnya tidak mengejutkan bahwa senyum gadis itu banyak merusaknya.

Bagian 3:

Malam itu, di kamar mandi rumah Kiryuu.

Sambil berendam di bak mandi hangat yang dipenuhi air hingga ke bahunya, Keiki mengenang tentang kencan hari ini.

“Kencannya benar-benar menyenangkan …”

Itu adalah perasaan jujurnya.

Menonton film di kafe manga, berpegangan tangan sambil berjalan, saling memberi makan crêpe satu sama lain. Keiki yakin bahwa mereka pasti terlihat seperti pasangan yang mesra dan bahagia.

“Masalahnya bukan bahwa Mizuha adalah gadis yang buruk atau apa pun. Dia imut, baik, dan memiliki payudara besar … Dan dia bahkan mengatakan kepadaku bahwa dia menyukaiku. ”

Tidak mungkin Keiki tidak akan merasa senang dengan pengakuan yang langsung dan berdampak ini. Itu membuatnya berpikir bahwa dia menjadi adik perempuannya tidak masalah sama sekali.

“Selama dia imut, tidak masalah jika dia adalah adik perempuanku, kan …?”

Meskipun dia memanggilnya adik perempuannya, mereka tidak memiliki hubungan darah.

Jika mereka memutuskan ingin menikah, tidak akan ada masalah sama sekali.

“Tidak, berpikir tentang pernikahan agak terlalu cepat, bukan … ?!”

Merasa malu dengan pikirannya, Keiki menukik lebih dalam ke bak mandi, sampai kepalanya tenggelam.

Dia bahkan belum memberikan jawaban untuk pengakuannya.

Haruskah dia menerima perasaannya atau tidak? Jawabannya tidak akan datang kepadanya, tidak peduli berapa lama dia memikirkannya.

“Aku merasa agak pusing … Sudah waktunya untuk keluar.”

Pada akhirnya, jawabannya ditunda sekali lagi.

Setelah mengeringkan badan, Keiki mengenakan pakaiannya, mengeringkan rambutnya, dan kembali ke kamarnya, hanya untuk menemukan Mizuha tidur di atas tempat tidurnya.

“Dia tidak tahu betapa sulitnya bagiku, dan dia tidur dengan wajah bahagia,” kata Keiki. Dia duduk di ujung tempat tidur, dengan lembut membelai wajah gadis itu. “Hmm?”

Di sebelahnya ada smartphone-nya, dan di layar ada foto yang mereka ambil bersama kencan hari ini.

“Sekarang peduli bagaimana aku melihatnya, kami benar-benar terlihat seperti pasangan.”

Mizuha mungkin sedang menunggu Keiki keluar dari kamar mandi, menatap foto yang satu ini — dia mungkin ingin melihatnya dengan dia. Membayangkan itu, Keiki bisa merasakan wajahnya semakin panas. Mencoba menutupi itu, dia menyapu foto-foto lain yang diambilnya.

“—Ahaha, kapan dia bahkan mengambil ini?”

Ponselnya penuh dengan foto-foto Keiki dari kencan hari ini.

Sosoknya sambil makan crepenya, penampilannya saat dia melihat wajan dengan wajah serius. Foto yang tak terhitung jumlahnya, hanya dia.

“… Apakah dia punya lebih banyak?”

Meskipun dia merasa tidak enak karena mengintip ke dalam folder fotonya, rasa penasarannya menjadi lebih baik darinya—

“……… Eh?”

Tapi begitu dia tiba di foto tertentu, dia tidak bisa menahan keheranannya. Apa yang ditunjukkan pada foto adalah seorang gadis menyembunyikan matanya dengan satu tangan. Bagian bawah pakaiannya ada di mulutnya, dan dadanya, terbungkus bra merah muda, dan perutnya yang indah terlihat jelas. Tangannya yang bebas lainnya memegang smartphone untuk mengambil selfie.

“… A-Apa ini?”

Masalah utama adalah Keiki mengenal gadis itu di foto itu. Lagipula, pakaian yang dia kenakan, pakaian dalam merah muda itu, dan kalung semanggi di lehernya benar-benar cocok dengan penampilan ‘dia’ selama kencan mereka hari ini—

“… Apakah itu … Mizuha?”

Tidak mungkin dia akan salah mengira hanya karena dia menyembunyikan matanya. Rambutnya, bibirnya … dia jelas mengenalinya. Gadis di foto itu tanpa ragu Kiryuu Mizuha.

Ini … adalah sesuatu yang seharusnya tidak pernah kulihat, kan …?

Jantungnya berdetak kencang, ketika—

“——Nii-san?”

“?!”

Dia mungkin membuka matanya sekitar waktu itu. Mizuha telah mengangkat tubuhnya dari tempat tidur dan menatap Keiki dengan bingung.

“Apakah itu … milikku?”

Menyadari bahwa kakaknya memegang teleponnya, wajahnya yang imut kehilangan semua warna—

“Nii-san, berhentiiiiii!”

Jeritan yang tidak pernah didengar Keiki selama bertahun-tahun mereka hidup bersama, dia merampas smartphone-nya dari tangannya. Dan, setelah memeriksa layar, dia jatuh kembali ke tempat tidur, menatap kosong ke arah Keiki.

“………Apa kau melihat?”

“……………Aku melihat.”

“Ah … Jadi aku sudah terlambat.”

Foto Mizuha itu sudah tertanam di benak Keiki.

“Jujur, aku agak bingung di sini … Tentang apa gambar ini?”

“Jangan khawatir. Aku tidak mengunggah barang-barang itu secara online. Lagipula aku akan benci terlihat online … Meskipun aku akan menyambutnya jika aku dilihat oleh Nii-san. ”

“Menyambutnya …?”

Meskipun dia harus mengenal gadis ini lebih dari orang lain, dia tidak pernah berharap untuk mendengar kata-kata ini. Dan, dengan senyum bingung yang paling menyenangkan, dia berkata …

“Lagi pula, aku seorang exibitionist.”

(*Seseorang yang berusaha mendapatkan perhatian orang lain)

Dan melemparkan pernyataan keluar padanya.

Beberapa menit kemudian, Mizuha dan Keiki duduk di atas tempat tidur, saling berhadapan.

“Itu terjadi pada musim panas tahun ke-5 ku di sekolah dasar. Kami memiliki kelas berenang hari itu, dan aku lupa membawa celana dalam cadangan, jadi aku harus berjalan sepanjang hari tanpa mengenakan apa pun. Selama waktu itu, aku merasa sangat senang, dan rasa malu yang aku rasakan… ”

“Dan?”

“Rasanya benar-benar baik untuk beberapa alasan.”

“Be-Begitukah …?”

Apa yang Keiki tanyakan padanya adalah alasan mengapa dia menjadi seorang exibitionist.

“Sekarang setelah kau tahu, aku bisa menunjukkan kepadamu …”

Mizuha mengutak-atik teleponnya dan menyerahkannya kepada Keiki.

“I-Ini …?!”

Pada smartphone yang ia terima, ia bisa melihat folder gambar yang terbuka. Foto-foto dia mengangkat roknya, foto-foto dia hanya mengenakan pakaian dalam, dan bahkan yang telanjang.

“Uhm … Mizuha-san? Entah bagaimana, ruangan itu terlihat sangat familiar? ”

“Ah itu. Aku mengambil itu ketika aku telanjang di kamar Nii-san saat kau sedang tidur. Jantungku berdetak begitu kencang hingga kupikir aku akan mati. ”

“Strip-show macam apa yang kau lakukan di dalam kamarku ?!”

Di sini ada seorang gadis mesum, telanjang ketika kakaknya tidur hampir tepat di sebelahnya. Sementara dia berada di tanah impiannya, adik perempuannya mengenakan pakaian ulang tahun tepat di sebelahnya. Hanya memikirkan hal itu yang membuat tubuhnya merinding.

“Ada juga saat aku tertidur di dalam kamar Nii-san seperti itu.”

“Jadi itu sebabnya kau terkadang dibungkus dengan selimutku ?!”

Foto-foto berbahaya terus berdatangan ketika Keiki menyapu folder.

“… Aku ingin bertanya tentang ini sebelumnya, tapi bagaimana dengan celana dalam yang kau tinggalkan dengan surat cinta?”

“Ahh, aku benar-benar membawa mereka untuk bergant.”

“Berganti? Apa maksudmu?”

“Waktu itu ketika kita sedang membersihkan ruang klub, aku sebenarnya tidak mengenakan celana dalam.”

“Tidak menggunakan celana dalam ?!”

Karena itu keluar dari mulut Cinderella, itu adalah kebenaran yang dingin dan sulit.

“Itu bukan karena kau lupa memakainya, kan …?”

“Bukan itu. Aku tidak memakainya karena keinginanku sendiri. Kadang-kadang aku ingin memiliki perasaan pembebasan ini, jadi kadang-kadang aku pergi ke sekolah tanpa mengenakan apa pun.”

“… Tidak ada celana dalam sehari, katamu?”

“Dan, pada hari itu, aku berkeringat karena bersih-bersih … jadi, uhm, aku merasa agak berkeringat di sana …”

“…”

“Jadi ketika aku meletakkan surat cinta, aku pergi untuk mengambil yang ekstra yang kubawa, tetapi Nii-san kembali lebih cepat dari yang aku duga. Aku bersembunyi di dalam loker dengan panik dan lupa membawa celana dalamku. ”

Dan tepat setelah itu, Keiki menemukan surat cinta. Sampai dia tenang dan pergi, Mizuha harus bersembunyi di dalam loker. Memikirkan kembali hal itu, Mizuha gelisah dengan tidak nyaman setelah operasi pembersihan selesai. Dan alasan untuk itu mungkin karena dia tidak mengenakan celana dalam. Itu karena dia berkeringat di tempat yang pasti tidak nyaman untuk orang gila bersih seperti dia.

“Sebelumnya, ada waktu ketika Nii-san bertanya padaku apakah aku pernah tidak memakai celana dalam beberapa hari, dan aku bilang tidak, tapi itu benar-benar bohong. Aku tidak memakai celana dalam secara teratur. ”

“Astaga …”

Keiki sangat terkejut ketika dia mengetahui bahwa Tokihara Sayuki tidak mengenakan celana dalam satu hari, tetapi Mizuha telah melakukan itu secara teratur selama ini.

“La-Lalu, mengapa kau mencuri celana dalam itu dari kamarku? Ada kemungkinan aku akan mencari tahu tentang identitasmu karena itu, kan? ”

“Aku sangat menyukai celana dalam itu. Dan aku merasa aneh mengetahui bahwa Nii-san mungkin akan menggunakannya untuk ini dan itu setiap malam. ”

“Hanya untuk referensi, aku tidak pernah menggunakannya untuk itu, oke ?!”

Dia ingin menekankan bagian itu.

“… Tapi, aku mengerti bahwa kau seorang exibitonist, tapi mengapa kau mengambil semua foto itu selama kencan?”

Beberapa gambar dalam folder itu yang dia tunjukkan dengan jelas diambil pada kencan tersebut.

“Itu … aku ingin mendapat perhatian dari Nii-san.”

“Perhatian?”

“Bagaimanapun juga … Nii-san bersemangat dengan Tokihara-senpai.”

“Tapi aku tidak bermaksud untuk itu terjadi, …”

“Ketika aku marah, aku merasa ingin telanjang. Begitu aku mulai, aku tidak bisa menahan diri. Ini seperti menghilangkan stres untuk mengambil foto seperti ini. ”

“Penghilang stres macam apa itu …?”

Karena kakaknya genit dengan gadis-gadis lain, dia merasa kesal, dan menghilangkan stres di dalam toilet.

“Kau tahu, ketika aku pergi ke sekolah tanpa celana dalam, atau ketika aku mengambil foto-foto ini, aku menjadi sangat bersemangat. Dan terangsang. Sama seperti ketika Nii-san melihatku memakai celana dalamku hari ini. ”

Itu mungkin alasan utama mengapa dia ingin dia memilih pakaian dalam baru untuknya.

Sang pangeran, yang telah mencari begitu lama, sekarang menemukan bahwa Cinderella-nya sebenarnya seorang exibitionist.

“Meskipun aku adik perempuanmu, aku akan senang jika kau menjadikan aku pacarmu.”

“Maaf, itu tidak mungkin.”

Tidak peduli betapa imutnya dia, tidak peduli jika mereka tidak terhubung dengan darah, seorang cabul tidak mungkin baginya. Lagipula, mimpi Keiki adalah mengalami cinta normal dengan gadis normal.

Keempat kandidat Cinderella yang telah berpartisipasi dalam operasi pembersihan. Dia telah mengetahui bahwa mereka semua adalah orang mesum, dan harapan bahwa dia bisa mendapatkan pacar akhirnya hancur menjadi ribuan keping.

 

loading...
Table of Content
Advertise Now!

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons