Just A Story About Miyamoto Sakura Being Cute – Volume 1 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Volume 1 Chapter 8

 

 

“Dengarkan aku, kalian para saudari mesum!”

Hari itu sepulang sekolah berakhir—─ Dengan kata lain, sekolah sepulang pada hari ketika Hikaru melamar di pagi hari dalam perjalanan ke sekolah. Sakura datang ke rumah Oogami tanpa penundaan.

“Blah, blah, blah … jadi, aku dan Hikaru sekarang pacaran!”

Di ruang tamu, Kako, Ima, Mirai, dan Hikaru juga duduk di sekitar meja makan.

Lima dari mereka, termasuk Sakura. Dan sekarang, mereka akan memulai pertemuan keluarga kecil mereka.

“Itu benar, kami pacaran! Secara resmi! Sebagai kekasih! Itu berarti, aku tidak lagi dalam posisi teman masa kecil sekarang, tetapi sebaliknya aku telah menjadi apa yang biasa disebut sebagai pacar! Itu benar, sekarang membungkuk, membungkuk di hadapanku, kalian semua terlalu angkuh! ”

Poin yang Sakura coba katakan dengan semangat tinggi cukup sederhana.

Artinya, tidak peduli ikatan apa yang mereka bagi atau berapa banyak yang mereka dapatkan, pada akhirnya, Hikaru dan Sakura masih tidak berhubungan langsung dengan cara apa pun.

Dan ada batas pengaruhnya hanya dengan statusnya sebagai teman masa kecilnya dan tetangga.

Tapi bagaimana jika dia menjadi kekasihnya?

Dan bukan hanya kekasih normal, tapi itu adalah hubungan berdasarkan lamaran, jadi bisa dibilang, mereka bertunangan sekarang.

Dengan kata lain, mereka sekarang terkait.

Kau bahkan bisa mengatakan dia adalah bagian dari keluarganya.

Yang berarti bahwa mulai sekarang pendapatnya memegang otoritas yang kuat terhadap tindakan tak tahu malu yang dilakukan para saudari!

Sekarang, inilah saatnya yang aku tunggu sejak lama!

Sakura mencibir dalam benaknya; akhirnya angin berubah arah untuknya.

Meskipun sudah berapa lama mereka saling kenal dan seberapa dekat mereka, dia masih pasrah ke posisi di mana dia diperlakukan seperti udara, namun, dia secara tak terduga dipromosikan oleh tiga peringkat. Dan sekarang, ini adalah saat di mana dia harus memperbaiki moral masyarakat yang berantakan dari keluarga Oogami.

Pria dan wanita mandi bersama akan dilarang.

Paparan kulit yang tidak perlu juga akan dilarang.

Kontak kulit yang berlebihan juga akan dilarang.

Dengan itu, bahkan Hikaru yang melirik ketiga saudari itu sepanjang waktu mungkin akan kembali ke bentuk yang tepat.

Sekarang, hari ini adalah hari dia akan mengatakan semuanya.

Dia akan berbicara tanpa menahan apapun (dari sudut pandangnya sebagai kerabatnya) dan akhirnya mengakhiri gaya hidup tak bermoral dari tiga saudari—

“” “KAMI MENYAMBUTMU DENGAN HANGAT!” “”

Ketika Sakura hendak mengutarakan pikirannya, ketiga saudari itu berbicara serempak.

“Luar biasa, luar biasa! Kau akhirnya berhasil, Sakura-chan! ”

“Seperti yang diharapkan darimu juga, Hikaru-sama! Kau benar-benar tahu cara bertindak sendiri ketika itu penting! ”

“Aku bertanya-tanya kapan kalian berdua akhirnya akan mulai pacaran, tapi sepertinya waktunya telah tiba! Selamat, Sakura-chan! ”

“Eeh? Ah, ya. Terima kasih?”

“Hei, hei, beri tahu kami pendapatmu! bagaimana perasaanmu hari ini? Ayo, beri tahu kami! ”

“Ah, errr. Aku senang, yah. ”

“Bagaimana tepatnya dia melamarmu, tolong beritahu kami semua tentang itu!”

“Errr, itu sangat sederhana. Dia hanya mengatakan “tolong nikahi aku”. ”

“Sakura-oneechan, kapan tepatnya kalian akan menikah?”

“Eh, tidak mungkin, itu masih terlalu dini ~ Kami baru saja mulai pacaran, kau tahu ~”

Sedikit demi sedikit, ekspresi Sakura berubah menjadi senyum lebar.

Ketiga saudari itu pandai menyeret orang ke aliran mereka, dan Sakura kebetulan sangat rentan.

“Tetap saja, ini adalah berita bagus. Ini harus diadakan pesta segera. ”

“Tentu saja. Mari kita memasukkan semua yang kita miliki ke dalamnya dan membuat makanan yang lezat untuk malam ini. ”

“Selain itu, semuanya akan semakin sibuk untuk kita. Tiba-tiba aku merasa sangat termotivasi. Bagaimana denganmu, Sakura-oneechan? ”

“Ah, ya. Errr. Apa yang kau maksud dengan sibuk lagi? Seperti, masakannya? ”

“Tidak, tidak, bukankah itu cukup jelas!”

“Persis seperti kata Kako-neesama. Sesuatu seperti itu sudah jelas! ”

“Yaay! Pelatihan pengantin, pelatihan pengantin ~! ”

“Eh, ay-, bagaimana itu bisa terjadi? Bukankah kalian baru mendengar ketika aku mengatakan kami baru saja mulai pacaran? ”

“Memang, kami mendengarnya keras dan jelas ketika kau mengatakan kalian berdua mulai secara resmi pacaran.”

“Dan dilamar, di atas itu.”

“Itu pada dasarnya berarti, ini didasarkan pada pernikahan.”

“Tunggu-”

Sakura jatuh panik, tetapi situasi ini sudah diambil alih oleh tiga saudari.

“Tidak, tidak, tunggu sebentar di sini, kalian terlalu cepat di sana! Kami mulai pacaran hanya hari ini, kau tahu ?! Mengapa kalian berbicara tentang hal-hal seperti pelatihan pengantin dan pernikahan── ”

“Tapi kalian berdua memiliki janji pernikahan sejak kau masih kecil, kan? Karena itu, mulai saat ini akan sangat mirip dengan pernikahan, bukankah kau setuju? Maka bukankah wajar untuk menyebutnya premis pernikahan dan berbicara tentang pelatihan pengantin? ”

“Tidak, ini dan itu adalah hal yang berbeda … Maksudku, semua orang membuat janji seperti itu ketika mereka masih anak-anak, dan tidak aneh bagi orang untuk melupakannya juga—─”

“Tapi Hikaru-san masih mengingatnya, kan?”

“Dan Hikaru-sama mengambil tanggung jawab dan melamarmu seperti pria, kan? Lagipula, dia sadar akan keraguanmu, Sakura-san, dan dia memutuskan untuk menjadi kekasih untuk saat ini, bukan? Dan bukankah kau yang mengemukakan topik lama itu, Sakura-san? ”

“Dan sekarang kau mengatakan hal-hal seperti itu, Sakura-oneechan? Kau yang terburuk ~ ”

“Tunggu, tunggu sebentar! Aku mengatakan itu adalah kesalahpahaman! ”

“Kau mengerikan, Sakura-chan. Jadi pacaran dengan Hikaru-san hanyalah cara untuk menghabiskan waktu untukmu, huh. ”

“Kau bahkan bermain-main dengan hati murni Hikaru-sama … Kau benar-benar menggoda dewa di sana. Kau tidak akan memiliki keluhan jika kami menggunakan otoritas dewi kami untuk memberikan hukuman padamu, bukan? ”

“Sepertinya aku salah menilaimu, Sakura-oneechan … Kupikir kau bukan orang yang seperti itu.”

“Tunggu tunggu! Bagaimana bisa jadi seperti ini?! Bukankah ini aneh?! ”

Sementara mereka melakukannya, Hikaru diam-diam menyesap Bancha-nya, teh kelas bawah, dan menunggu hasilnya.

Sebagai seseorang yang tidak banyak bicara tetapi cukup bijak, dia tahu betul bahwa kebijaksanaan adalah bagian terbaik dari keberanian di sini.

Yup, kau bisa menebaknya. Dia merasa itu lucu, karenanya dia hanya menunggu dan menonton.

“Jika kau mengatakan kau tidak bermain dengannya, maka buktikan dengan tindakanmu.”

“Pacaran dengan Hikaru-sama, reinkarnasi Odin-sama, tanpa tujuan seperti buang-buang dewa. Kau harus memberikan bentuk yang tepat untuk pacarmu. ”

“Dan cara terbaik untuk melakukan itu adalah latihan pengantin! Jika kau melakukannya, kami akan yakin bahwa kau tidak hanya bermain-main dengan dia ~ ”

“Ya, pelatihan pengantin.”

“Pelatihan pengantin.”

“Pelatihan pengantin, pelatihan pengantin!”

“Aaah, diam, diam!”

Sakura yang bertempur dalam pertempuran yang kalah akhirnya membentak.

Dia tidak bisa menahannya ketika mereka menyebut cinta yang dia simpan selama lebih dari sepuluh tahun hanya sebagai permainan.

Jika itu bukti yang mereka inginkan, maka itu bukti yang akan mereka dapatkan.

“Baik, aku akan melakukan pelatihan pengantin itu! Meskipun ini bukan keahlianku, aku masih bisa memasak, membersihkan, dan mencuci pakaian! ”

“Hei, apa kau mendengarnya?”

“Aku mendengarnya keras dan jelas, Kako-neesama.”

“Aku juga ~ Dengan ini, kita mendapat janjinya.”

“──Sebenarnya, aku akhirnya setuju, tapi bukankah ini semua aneh, kan ?! Aku sudah mengatakannya berkali-kali, tetapi kami baru saja mulai pacaran, jadi kami masih pada tahap cinta platonis, oke ?! Bagaimana pelatihan pengantin datang ke sini! ”

“Tapi kau sudah berjanji.”

“Biarkan aku memperingatkanmu bahwa jika kau gagal menepati janjimu di hadapan para dewi, kau akan berada dalam masalah besar.”

“Kalau begitu mari kita mulai dengan pelatihan pengantin mulai dari saat ini!”

“… Agh, aku tidak peduli lagi. Baik, baik, aku mengerti. ”

Sakura akhirnya pasrah pada nasibnya.

Itu tiga lawan satu dari awal, dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, para dewi yang terampil berbicara adalah lawannya. Sekarang setelah sampai pada ini, dia tidak punya pilihan selain mematuhinya.

“Seperti yang aku katakan, aku akan melakukan segalanya baik itu memasak, membersihkan atau mencuci pakaian. Itu adalah bidang yang tidak terlalu aku kuasai, tetapi aku tidak pernah mendedikasikan waktuku untuk mempelajarinya … jadi ini sebenarnya peluang yang bagus. Oke! Sekarang sudah diputuskan, tiba-tiba aku merasa termotivasi! Aku akan memberikan segalanya dengan pelatihan pengantin kalian! Lihat saja aku, kalian para saudari mesum, aku akan menunjukkan kepada kalian bahwa aku pun dapat melakukannya jika aku menjadi serius! Sekarang, apa pun pendidikan sederhana itu, datang saja padaku! ”

Sore hari yang sama, kamar Hikaru di lantai dua.

…Bagaimana bisa jadi seperti ini?

Sambil menatap langit-langit yang gelap, Sakura bertanya pada dirinya sendiri dengan bingung.

Dia akan melakukan pelatihan pengantin, dan dia baik-baik saja dengan itu.

Dia menyangka itu akan menjadi jalan yang penuh dengan kesulitan. Jika itu adalah sesuatu yang bisa diselesaikan dalam satu hari, para ibu rumah tangga di seluruh negeri tidak akan mengalami kesulitan seperti itu. Aku akan menerima semua tantangan langsung, dia membuat keputusan seperti itu.

Tapi bagaimana ini bisa terjadi?

Dia percaya dia telah memutuskan dirinya sendiri, tetapi ini adalah sesuatu yang melebihi apa yang ada dalam pikirannya.

“Sudah lama sejak kita melakukan ini, ya.”

Hikaru, juga melihat langit-langit dari sampingnya, berkata dengan nada nostalgia.

“Aku ingin tahu sudah berapa tahun sejak kita tidur bersama seperti ini.”

“Errr, kupikir sejak sekolah di luar ruangan dari tahun kedua sekolah dasar … Tidak tidak, tunggu, daripada itu …”

“Hm? Apakah ada waktu lain ketika kita memiliki kesempatan untuk tidur bersama? ”

“Ah, tidak, aku yakin itu terakhir kali kita tidur bersama … Maksudku, ini bukan waktunya untuk itu. Bukankah ada hal lain yang harus kita komentari dengan situasi kita saat ini? ”

“Ah, apakah bantalku tidak nyaman secara kebetulan? Mau ganti dengan milikku? ”

“Ah, ya, tolong lakukan. Aku mengalami kesulitan tidur dengan bantal yang aku tidak terbiasa … MAKSUDKU, BUKAN ITU! MENGAPA KITA TIDUR DI TEMPAT TIDUR YANG SAMA ADALAH APA YANG AKU TANYAKAN!

Sakura mengikuti arus tanpa berpikir sebelum akhirnya patah.

loading...

Tapi itu reaksi yang wajar.

Lagipula, seperti yang dia tunjukkan, mereka sekarang tidur bersama.

Itu adalah satu hal untuk siswa sekolah dasar, tetapi ini adalah anak-anak puber yang kita bicarakan.

“… Dan lagi, bagaimana ini bisa terjadi …”

“Bukankah ini karena latihan pengantin?”

“Tidak, aku mengerti bagian itu! Aku mengatakan bahwa pelatihan itu sendiri aneh! ”

“Dari yang aku ingat, awalnya itu adalah latihan pengantin yang cukup normal.”

“Benar, pada awalnya itu normal … Kami mulai dengan latihan memasak …”

“Itu yang kau lakukan, tapi kau begitu mengerikan dalam hal itu, Sakura.”

“Aku tidak bisa menahannya. Aku tidak terampil menggunakan jari-jariku, dan aku juga tidak memasak di rumah. ”

“Jadi, karena itu tidak bisa, kau pindah ke pembersihan. Tapi sekali lagi, kau tidak bisa membersihkan … ”

“Aku juga tidak bisa menahannya. Aku canggung, dan aku juga tidak melakukan pembersihan di rumah. ”

“Pada saat itu, suasananya sudah suram, tetapi kemudian semua orang berpikir setidaknya kau bisa mencuci pakaian. Lagi pula, yang harus kau lakukan adalah membuang cucian ke mesin cuci dan menekan tombol. ”

“Ya, aku juga berpikir itu yang terjadi … pada awalnya! Tapi kau tahu, ketika aku menekan tombol itu, mesin cuci mulai berasap dan itu rusak! Aku bertaruh itu pada akhir masa pakainya! ”

“Maaf mengecewakanmu, tapi kami baru saja membeli yang itu, dan ini masih masa garansi. Meskipun ini bukan keausan, jadi garansi tidak menutupinya. ”

“… Itu konspirasi!”

Sakura berteriak dengan ekspresi terpojok.

“Ada yang salah dengan itu! Bukankah kau menganggapnya aneh, jika kau memikirkannya secara normal ?! Bahkan jika itu aku yang sedang kita bicarakan, aku masih tidak bisa menerima bahwa aku akan gagal sebanyak ini! Aku yakin ini adalah konspirasi yang dirancang oleh beberapa orang! ”

“Apa kau benar-benar berpikir begitu?”

“Tidak, maaf, aku tidak. Itu semua karena aku sangat putus asa. Aku minta maaf karena menjadi gadis yang tidak berguna … ”

“Aku tahu itu. Bahwa kau jenius dalam hal kurangnya kemampuan dengan pekerjaan rumah tangga secara umum. ”

“Kupikir aku akhirnya bisa melakukannya! Aku sudah di SMA, aku pikir aku mungkin bisa melakukan hal-hal yang aku tidak mampu di masa lalu! Aku mengerti bahwa itu hanya angan-angan! ”

“Tapi tidak apa-apa? Memiliki hal-hal yang kau kuasai. Aku pikir itu lebih pintar untuk meningkatkan apa yang kau kuasai dan meninggalkan apa yang tidak kau kuasai pada orang lain.”

“Ugh … Kadang-kadang kau mengeluarkan argumen yang kuat sehingga aku bahkan tidak bisa membalasnya …”

“Jangan khawatir, jangan khawatir. Ada karakter yang melakukan klise hal-hal seperti kau di peringkat teratas kontes popularitas shonen mingguan yang aku baca beberapa waktu lalu. ”

“Apa kau mengatakan bahwa kurangnya bakatku adalah pada tingkat yang sama dengan manga? Ugaaah! ”

Sakura menjerit dan berlinang air mata, sementara Hikaru tertawa dengan acuh tak acuh.

“──Tidak, tunggu sebentar. Mari kita kembali ke poin utama. ”

“Apa itu lagi?”

“Itu kenapa kita tidur di ranjang yang sama sekarang! Setelah berbicara dengan acuh tak acuh, aku benar-benar melupakan bagian terpenting! ”

“Tapi tidak apa-apa? Ayah dan ibumu juga memberi kita izin. ”

“Jangan gunakan ayah dan ibuku sebagai referensi! Mereka adalah tipe yang hanya akan mengatakan, ‘Ya, kau bisa pergi dan kawin dengan Hikaru-kun jika kau mau, wa-ha-ha!’! ”

“Ah. Ya, mereka akan melakukannya. ”

“Benar, ayah dan ibuku benar-benar begitu──agh, percakapannya melenceng lagi!”

“Pada akhirnya, bukankah alasannya cukup jelas? Itu karena Sakura sangat tidak punya harapan dalam pekerjaan rumah sehingga sudah begini, kan? ”

“Ugh.”

“Kau payah memasak, bersih-bersih, dan mencuci, jadi satu-satunya pilihanmu adalah menjadi terampil di tempat tidur, jadi pergilah ke tempat tidurnya sekarang── ketika para saudari menyarankan itu, kau tidak berpikir dengan jelas dan dengan ceroboh menyetujui. Bukankah itu yang terjadi, aku kira. ”

“Ya, memang begitu. Terima kasih banyak telah menunjukkannya dengan tenang. ”

“Lalu, haruskah kita menghentikannya? Latihan ini, maksudku. ”

“… Itu akan membuatku kesal dengan caranya sendiri. Aku tidak ingin melarikan diri saat diperlakukan sebagai gadis yang tidak berguna. Jika aku membalikkan ekor sekarang, aku bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan dikatakan para saudari itu kepadaku nanti.”

“Nah, itu benar-benar dilema. Ngomong-ngomong, aku pribadi cukup senang bisa berbagi tempat tidur denganmu. ”

“… Bisakah kau tidak meringkas situasi dengan mudah … Jika kau mengatakan itu padaku sambil tersenyum, bagaimana kau mengharapkanku untuk keberatan …”

“Jangan khawatir, aku tidak akan melakukan apa pun di luar kehendakmu.”

“Bu-Bukannya aku menentang …”

“Aku orang yang bisa menunggu. Aku akan menunggu selama kau menginginkannya. Baik itu hari, bulan, atau bahkan bertahun-tahun. ”

“… Jika kau mengatakannya seperti itu, rasanya seperti kau hanya menyerahkan keputusan kepadaku sendiri.”

“Baiklah, mari kita lakukan sekarang. Mari kita mulai dengan ciuman dan kemudian── ”

“Kau baru saja memulai dengan sesuatu yang ekstrim! Apa kau seorang pria digital asli dengan angka 1 dan 0 di kepalamu?! Jika tidak, maka tentukan suasana hati yang lebih baik untuk ini atau──agh, aku seorang gadis yang merepotkan, bahkan jika aku mengatakannya sendiri! Diamlah sebentar! Beri aku waktu untuk berpikir! Aku mencoba untuk mengumpulkan pikiranku! ”

“Oke oke, aku akan menunggu.”

Hikaru tertawa geli, sementara Sakura berbalik dan menutupi wajahnya.

Aah, ayolah! Ada apa dengan situasi ini, beri aku istirahat!

Aku merasa ingin berteriak-teriak.

Sungguh, kenapa itu terjadi. Apakah ini salahku? Maafkan aku.

Tapi … tapi … ──Sakura merasa bertentangan.

Dia tidak berusaha mencari alasan, tapi situasi ini agak tak terhindarkan. Dia tahu bahwa para dewi bukan yang jahat di sini, tetapi dia kadang-kadang kesulitan mengikuti ide-ide mereka, mengingat bahwa mereka adalah dewa, dan makhluk-makhluk itu membimbingnya sesuka hati.

Memikirkan kembali, masa lalu cukup damai.

Masa lalu──Dalam hal ini, itu merujuk hanya beberapa bulan sebelumnya. Kembali ketika para dewi tidak ada, dia memiliki hubungan yang tenang dengan Hikaru, dan dia tidak terbiasa menerobos masuk sambil berteriak dengan ketidakberdayaan, dan itu tidak mungkin baginya untuk tidur dengan dia agar menjadi lebih baik di tempat tidur .

Damai. Memang, itu damai.

Tidak ada insiden. Hubungannya dengan Hikaru disimpulkan, dan mereka menghabiskan hari-hari mereka tanpa bertindak, menjadi “teman dekat-meskipun teman masa kecil yang sedikit tidak biasa yang tetap berteman baik bahkan sekarang mereka telah menjadi siswa SMA”.

……

………

Ya, itu tidak baik.

Sakuwa sadar akan hal itu.

Itu akan membuang-buang hidup mereka. Jika para saudari tidak ada di sini, hubungannya dengan Hikaru tidak akan pernah berubah, dan tidak ada yang akan terjadi, dan mereka akan tetap sebagai teman masa kecil, dia memiliki firasat yang kuat tentang itu. Sakura sangat sadar bahwa dia adalah orang yang terlambat berkembang. Kali ini, Hikaru “kebetulan” mengaku dan itu berakhir dengan baik, tetapi keberuntungan tidak selalu di sisinya. Mungkin ada masa depan di mana mereka tinggal sebagai teman masa kecil dan Hikaru malah pacaran dengan orang lain. Dan berpikir dengan tenang tentang hal itu, dia menyadari bahwa ada kemungkinan besar bahwa dia sedang menuju ke masa depan itu.

Aku tidak akan pernah menginginkan itu, Sakura sangat percaya begitu.

Lagipula, aku benar-benar mencintai Hikaru.

Dia tidak akan pernah menyerah pada itu.

Reinkarnasi Odin?

Dia mungkin bagus pada satu poin?

Seolah itu penting. Hikaru adalah Hikaru. Dia adalah seseorang yang selalu dia cintai, dan sementara dia memiliki beberapa bagian aneh, dia baik dan dapat diandalkan jauh di lubuk hati. Dia adalah seseorang yang dia ingin miliki di sisinya selamanya.

Dan jika dia ingin dia ada di sisinya, untuk selalu meringkuk padanya, maka dia tidak bisa melanjutkan seperti yang dilakukannya sampai sekarang. Jika dia ingin semuanya tetap sama, dia harus membuat perubahan. Itu cukup kontradiksi tetapi tetap saja kebenaran.

Dan jika demikian, sekaranglah saatnya.

Sekarang, ketika beberapa keadaan misterius membuat mereka tidur bersama.

Tentunya, ini adalah kesempatan terbaik yang akan didapatnya, untuk mengubah segalanya agar semuanya tetap sama, bukan?

“Hei, Hikaru──”

Mengambil keputusan, dia memanggilnya.

“Haruskah kita melakukannya … hari ini?”

Itu adalah undangan terbaik yang bisa dikerahkannya, dia adalah seorang gadis yang hampir tidak bisa disebut tegas.

Dan jawaban Hikaru untuk undangannya adalah sebagai berikut.

“Zzz.”

……

………

… Bajingan ini sebenarnya berani tidur!

Plak!

Dia secara naluriah menampar Hikaru di kepala.

“Aduh … Zzz.”

Dia bereaksi, tetapi kembali tidur dengan cepat.

Orang ini! Orang ini hanya …!

Aku tidak bisa mempercayainya! Aku tidak bisa mempercayainya!

Kenapa dia tidur nyenyak ?! Yah, itu terdengar seperti dia, tapi tetap saja!

“Soiya! ( Plak! ) ”

“Aduh … Zzz.”

Dia akhirnya memukulnya sekali lagi. Tapi Hikaru kembali tidur lagi.

Haah … aku mengerti, aku tidak peduli lagi.

Sakura menyerah.

Meskipun dia tahu bahwa dia adalah tipe pria seperti ini.

Dia tidur dengan waktu yang aneh, itulah Oogami Hikaru, dan kadang-kadang, itu juga salah satu daya tariknya. Kelemahannya jatuh cinta padanya akhirnya gagal, dan seperti ini, dia tidak punya pilihan lain selain terus pacaran dengannya seumur hidupnya.

Agh, aku terlihat seperti orang idiot! Ayo tidur, tidur!

Dia berbaring dan menutupi wajahnya dengan selimut.

Tapi tetap saja … Apakah ini benar-benar baik-baik saja?

Berpikir tenang tentang hal itu, ini adalah hari pertama mereka setelah mereka mulai pacaran. Tidak perlu memaksakan diri untuk melakukan hal yang tidak masuk akal. Dia jatuh pada pembicaraan yang lancar, tersapu oleh suasana hati, dan tergantung pada situasinya, ada kemungkinan dia akan melewati satu baris juga. Itu hampir saja.

Benar, benar. Tidak apa-apa untuk menerima ini secara perlahan.

Sudah lebih dari sepuluh tahun sejak mereka bertemu; sedikit terlambat bagi mereka untuk akhirnya mulai pacaran.

Tapi itu tidak selalu merupakan hal buruk untuk meluangkan waktu dengannya. Hubungan yang serba cepat adalah arus utama di dunia, namun tidak perlu bagi semua orang untuk mengikuti rute yang sama.

Jadi aku hanya akan tidur untuk saat ini. Selamat malam.

Mengatakan itu pada dirinya sendiri, Sakura memejamkan matanya.

Banyak yang telah terjadi hari ini, namun itu masih hari yang baik, pada akhirnya.

Mari kita berdoa semoga besok membawa hari baik lainnya.

loading...
Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons