Just A Story About Miyamoto Sakura Being Cute – Volume 1 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Volume 1 Chapter 3

 

 

Itu musim semi, musim cinta.

Dan cukup tepat, pagi hari mulai mekar penuh warna merah muda untuk Oogami Hikaru.

“Selamat pagi, Hikaru-san.”

Ketika Hikaru membuka matanya, dia menemukan kakak tertua, Kako, di depannya.

“Bagaimana perasaanmu? Apa kau merasakan ketidaknyamanan? ”

“… Selamat pagi juga, Kako-san,” jawab Hikaru yang masih setengah tertidur.

Dia mungkin Odin yang terlahir kembali, tetapi dia lemah di pagi hari sama seperti orang lain.

“Jangan khawatir, aku baik-baik saja.”

“Apakah kepalamu sakit?”

“Tidak, tidak.”

“Dan perutmu?”

“Tidak juga.”

“Jika gatal di mana saja, aku bisa menggaruknya untukmu, oke? Atau apa kau ingin berbaring berlutut sementara aku membelai kepalamu? ”

Memiliki sifat kakak, dia terampil memanjakannya.

Tapi tetap saja, dia terlalu berlebihan dengan itu. Dia membantu berpakaian dan bahkan membantu mengenakan kaus kaki.

Anak laki-laki seusianya akan menolaknya, mengatakan, “berhenti dengan itu, Kak! Ini sangat menyebalkan! ”Namun Hikaru sudah terbiasa.

Dan sekarang, dia merasa sangat menyenangkan.

Lagi pula, dia bisa membuatnya melakukan apa pun untuknya. Dimanjakan oleh seorang gadis yang lebih tua membuatnya sangat bahagia. Padahal, orang bisa berargumen bahwa ia menjadi bejat dan ia tidak akan bisa membantahnya.

“Sepertinya kau sehat seperti biasanya, Hikaru-san,” Kako tersenyum manis dan melanjutkan, “Dan karena kau bukan orang pagi, aku akan berbaring di sini bersamamu seperti yang selalu kulakukan sampai kau benar-benar bangun. Tolong jangan ragu untuk memberi tahuku jika kau butuh sesuatu, oke? ”

“Kay. Terima kasih, Kako-neesan. ”

Mereka sekarang berada di kamar Hikaru di lantai dua rumah Oogami.

Dan itu adalah kamar pribadi Hikaru, untuk lebih spesifik, dan bukan sesuatu yang dia bagikan dengan tiga saudari perempuan.

Hal pertama yang dia lihat ketika dia membuka matanya adalah Kako, seperti yang sudah disebutkan──tapi kemudian kau mungkin bertanya, di mana, tepatnya, di mana dia?

“Ahh, hangat sekali. Rasanya sangat enak ~ ”

“Masih dingin di pagi hari di musim ini. Kau harus menjaga diri agar tetap hangat agar tidak masuk angin. ”

Dan jawabannya adalah – di tempat tidurnya.

Tentu saja, ini adalah rumah Hikaru dan kamarnya sendiri, jadi dia yang pertama pergi ke tempat tidur.

Dan dengan demikian, Kako menyelinap masuk setelah itu.

“Kako-neesan. Kau tahu, aku sudah memikirkan ini untuk sementara waktu sekarang. ”

“Apa itu?”

“Kenapa kulit manusia terasa begitu hangat dan bagus, aku bertanya-tanya?”

“Kenapa memang. Mungkin karena ada mantra sihir yang dilemparkan padanya. ”

Kebetulan, Hikaru adalah salah satu dari mereka yang menanggalkan pakaian saat akan tidur.

Dikatakan bahwa para perantau dari benua-benua selamat dari musim dingin yang keras dengan membungkus diri mereka hanya dengan kulit domba; rupanya, orang bisa tetap hangat seperti itu tanpa berkeringat dalam tidur.

Kako, juga, telanjang bulat di sampingnya, dalam kasusnya alasan untuk itu tidak ada hubungannya dengan perantau, tetapi hanya hobi.

“Hikaru-san. Biarkan aku memberimu pijatan tubuh yang bagus. ”

“Umm … menyentuh mungkin sedikit …”

“Kau tidak perlu menolak. Kita seperti keluarga, dan panas gesekan dari sentuhan akan membuat kita tetap hangat, bukan? ”

“Itu juga benar, terima kasih.”

“Fufu, jangan katakan itu.”

Alih-alih menghangatkan badan, bukankah itu hanya membuatnya panas karena terbakar?

Tentu saja, tidak ada yang menunjukkan hal itu.

*Menggeliat menggeliat. Gemerisik gemerisik*.

Ada beberapa suara yang agak mencurigakan dari bawah kasur.

Tapi mari kita serahkan pada imajinasi kalian untuk memutuskan apa yang sebenarnya terjadi di sana.

“Ya ampun, Hikaru-san. Kau sehidup biasanya. ”

“Oh. Aku sangat malu. ”

“Tidak ada yang perlu malu.”

Saat itu pagi, dan dia adalah anak SMA yang sehat.

Dan seperti yang sudah kau ketahui, ada respons fisiologis tertentu yang harus mereka hadapi di pagi hari.

“Apa kau ingin aku menyentuh di sana juga?”

“Tidak tidak. Itu terlalu berlebihan. ”

“Kalau begitu mungkin hanya ujungnya, apakah itu tidak apa-apa?”

“Hanya ujungnya, ya … Oh, aku tidak tahu.”

“Kalau begitu biarkan aku menyentuh ujungnya untuk saat ini, dan jika kau merasa sesuai dengan kesukaanmu, aku akan terus melakukan itu.”

“Begitu, jadi ini seperti layanan uji coba gratis, ya.”

“Baiklah──yaah!”

“Ahn ~”

“Yaah! Yaah! ”

“Ahn ~ Ahn ~ ──Ahhh ini buruk. Aku bermasalah, aku bermasalah. ”

Telanjang vs Telanjang.

Itu adalah momen skinship yang menghangatkan hati dan tubuh, cukup sesuai untuk musim semi.

“Oh, Hikaru-sama. Selamat pagi.”

Setelah bermain-main dengan Kako sesuka hatinya, Hikaru menuju ke bawah ke ruang tamu dan dia melihat saudari kedua, Ima, di tengah menyiapkan sarapan.

“Bagaimana perasaanmu hari ini? ──Oh, kau terlihat sedikit lelah, bukan?”

“Ya, itu hal pertama di pagi hari dan aku sudah hancur.”

Dia senang untuk kesentuhan sensitif bangun pagi, tapi itu memakan korban pada tubuhnya.

“Aku mencium bau Katsuobushi. Apa kau masakan tema Jepang hari ini? ”

“Ya. Sup tahu dan nameko miso, ditambah dengan telur gulung dan mackerel kering. Serta beberapa kubis cina ringan. ”

“Wow. Ini semua yang aku suka! ”

“Hikaru-sama, bisakah kau membantuku jika kau tidak keberatan?”

“Tentu saja.”

Orang tua Hikaru cenderung tidak dirumah, jadi dia bisa menangani memasak.

Dia berdiri di sebelah Ima dan mulai bekerja.

“Haruskah aku saring Katsuodashi dengan keranjang penguras?”

“Ya, jika bisa.”

“Dan kurasa aku akan memotong tahu.”

“Ya. Silakan lakukan.”

“Aku juga akan memanaskan panggangan. Ikan itu akan dipanggang lebih baik seperti itu. ”

“Seperti yang diharapkan darimu, Hikaru-sama. Kau luar biasa dalam berurusan dengan banyak hal. ”

Saat keduanya bekerja berdampingan, persiapan makanan berjalan dengan cepat.

… Yah, ini merepotkan.

Di sisi lain, Hikaru bermasalah tentang sesuatu.

Ima adalah gadis bangsawan yang memprioritaskan kerapian di atas segalanya, namun ia sering sangat santai di rumah, terutama di pagi hari.

Dia mengenakan tank top dan celana pendek yang menunjukkan banyak kulit.

Dan dia sekarang memotong kubis acar sambil sedikit membungkuk ke depan.

Dengan kata lain, dadanya yang besar cukup bebas sekarang, dan dia bisa melihat mereka secara berkala.

Hari ini, dia mengenakan renda hitam. Karena dia terlihat seperti gadis bangsawan yang rapi, itu menciptakan gap dalam karakternya.

Mata Hikaru tanpa sadar ditarik ke arah dadanya, sementara dia hanya tertawa ketika dia memiringkan kepalanya.

Skinship yang dia alami sebelum ini adalah sesuatu yang cukup, tetapi menerima pandangan sekilas seperti ini juga merupakan keadilan bagi dirinya sendiri.

Lagipula, hampir setiap pria mencintai keduanya.

“Hikaru-sama. Bisakah kau mengambil wajan dari tempat penyimpanan di bawah ini? ”

loading...

“Ah, tentu saja.”

Hikaru berjongkok dan membuka pintu penyimpanan.

Wajan, wajan, di mana. Sepertinya itu cukup jauh di dalam.

Dia meraih ke dalam dengan tangannya, dan tentu saja, posturnya menjadi begitu rendah sehingga dia hampir merangkak di tanah.

Dan kemudian, dia tiba-tiba mendongak, dan disambut oleh kakinya yang halus, paha yang indah dan bokong yang imut.

Renda hitam bisa terlihat samar mencuat dari celah celana yang agak pendek.
Pria memiliki apa yang oleh orang disebut refleks kondisional.

Yaitu, jika mereka diberitahu untuk tidak melihat, mereka akan melihat; itu hanya cara hidup mereka.

Dan jika mereka bahkan tidak diberitahu itu, mereka hanya akan melirik tanpa berpikir.

“Hikaru-sama? Apakah ada masalah?”

“Tidak. Bukan apa-apa. Ini wajannya. ”

“Terima kasih. Apakah aku meletakkannya di tempat yang sulit untuk didapat? Aku minta maaf karena tidak menyadarinya. ”

“Tidak, tidak, tidak ada masalah sama sekali.”

Tentu saja, dia bermaksud melakukannya sejak awal.

Dan untuk menambahkan, pilihannya untuk memakai pakaian santai di pagi hari bukan hanya karena hobinya.

Tidak menunjukkan terlalu banyak, namun juga tidak terlalu konservatif.

Itu adalah layanan biasa, gerakan khasnya.

Menikmati pelayanan Ima sesuka hatinya, Hikaru memulai hari dengan merasa puas.

“Seeelaaamaaatt paaagiii, Hikaru-oniichan!”

Setelah selesai membantu sarapan dan sedang menuju kamar mandi, saudari ketiga, Mirai, tiba-tiba melompat ke arahnya.

“Onii-chan, peluk, beri aku pelukan ~”

“Baiklah baiklah. Ini dia, pelukan pagimu. ”

Dia melingkarkan kedua lengannya di lehernya dan menggantung ke bawah.

Karena dia adalah yang terkecil dari para saudari, dia masih ringan bahkan ketika dia melakukan itu dengan sekuat tenaga.

Dan lagi, dia baru saja keluar dari kamar mandi.

Dia merasakan kulitnya yang berkilau padanya, dan aroma samponya lembut melayang dari rambutnya yang basah.

Gadis-gadis yang baru saja keluar dari kamar mandi adalah yang terbaik; ini adalah fakta misterius yang disetujui seluruh dunia.

“Mirai-chan. Apa kau keberatan jika aku menyikat gigi? ”

“Tidak, silakan!”

Hikaru mengambil sikat gigi di tangannya sementara dia masih menggantung di lehernya seperti semacam aksesori.

Dia tidak akan mengatakan sesuatu seperti, “Kau akan menghalangiku jika kau terus bergantung padaku.” Jika dia melakukannya, maka mata Mirai akan penuh air mata, seperti anjing yang dikhianati oleh pemiliknya, dan akan menderita sakit hati seolah-olah itu adalah kedatangan Ragnarok.

Hikaru meletakkan pasta gigi di sikat gigi –dan juga cukup banyak — dan mulai menyikat gigi.

Gosok, gosok.

Dan cukup cepat, mulutnya menjadi penuh dengan busa.

“Hei, hei, Hikaru-oniichan.”

Mmm mmm~?”

“Ayo cium, cium. Kau tahu, salam pagi hari. ”

Mmm mmm mmm~”

Mirai memohon padanya.

Sangat kejam untuk meminta “ciuman” tepat di tengah menyikat giginya.

Namun, kekuatan kata-kata anak kecil itu cukup; bahkan jika mereka mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal, orang tidak akan menganggapnya aneh atau tidak menyenangkan.

Tetapi karena dia tidak bisa menjawab sekarang, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah bergumam sebagai tanggapan.

“Eeh? Kau tidak akan melakukannya ~? ”

Mmm mmm (Tunggu, bahkan jika kau mengatakan itu padaku …)”

“Tidak! Kau harus menciumku sekarang juga! ”

Mmm mmm (Hei sekarang, berhentilah melompat seperti itu.)”

“Ciiuuumm! Aku ingin ciiiuuumm! ”

Mmm mmm (Hei hentikan, jika kau menggoyangkan tanganku aku tidak bisa menyikat gigiku dengan benar.)”

“Ah, aku tahu!” Ekspresinya tiba-tiba menjadi cerah.

“Kalau begitu, aku akan menciummu sendiri!”

Cium!

Dia merasakan sensasi lembut di pipinya.

“──Ehehe! Aku melakukannya!”

Mmm mmm (Tidak, tidak! Itu mengganggu. Sangat, sangat menyusahkan, Mirai-chan.)”

“Aku akan memberimu lebih banyak! Ini dia, cium, cium! ”

Mmm mmm (Tidak, tidak!)”

“Ah, aku juga akan menjilat wajahmu selagi aku melakukannya!”

Mmm mmm (Tidak tunggu! Apa maksudmu, saat kau melakukannya!)”

Jilat jilat (Aku akan diam-diam menjilat pipimu.)”

Mmm mmm (aku bilang tidak, Mirai-chan. … Ah, sebenarnya ini tidak terasa buruk sama sekali.)”

Mmm mmm, Jilat jilat.

Mereka terus berbicara hanya dengan onomatopoeia.

… Apa kau bingung tentang sesuatu?

Meski begitu, harap dipahami bahwa ini hanya hari biasa di rumah Oogami.

Dunia Mitologi Norse adalah sesuatu yang harus ditakuti, karena itu, untuk membuat adegan yang absurd seperti itu terjadi. Eh? Bukan itu intinya juga, katamu?

Mmm mmm (Tidak, tidak! Hentikan, Mirai-chan. Lagipula kita harus berhenti. Kita tidak bisa melakukan sesuatu seperti ini.)”

“Lalu aku akan menggigit daun telingamu selanjutnya! … Menggigit! ”

Mmm mmm (Hyahn ~! Hentikan, Mirai-chan, itu kelemahanku!)”

“Selanjutnya, aku akan meniup telingamu …! … Fuuu ~! ”

Mmm mmm (Tidak, tidak! Aku bahkan lebih lemah di sana, jadi berhentilah! Tunggu, tunggu! Itu benar-benar … ahhn ~)”

… Mirai termuda terampil membuat orang lain memanjakannya.

Hampir tidak mungkin untuk menolak permintaannya.

Dan dengan demikian, Hikaru terus menerima serangan memanjakannya satu demi satu sementara dia menyikat giginya.

“Heya. Pagi, Hikaru. ”

Setelah dia selesai dengan persiapan pagi dan meninggalkan pintu untuk berangkat ke sekolah, teman masa kecilnya juga baru saja akan meninggalkan rumahnya.

“Pagi, Sakura. Cuacanya bagus hari ini, bukan. ”

“Uhh, tidak. Sekarang cukup berawan, tahu? ”

“Apakah begitu? Yah, ya, mungkin benar. ”

Keduanya melanjutkan untuk berjalan bersama, namun Hikaru berjalan dengan langkah gemetar, seolah-olah dia berjalan di atas awan atau sesuatu; dia tampak seperti sedang dalam kondisi mimpi.

“Hikaru.”

Kata Sakura dengan tatapan mencela.

“Kau tidak menghabiskan sepanjang pagi melakukan hal-hal cabul, kan?”

“Aku tidak melakukannya.”

Hikaru dengan kuat menggelengkan kepalanya.

Lagipula, semua hal buruk telah dilakukan padanya sepanjang pagi. Dia jelas bukan orang yang memprakarsai mereka. Karena itu, dia menggelengkan kepalanya. Lagi pula, tidak baik berbohong.

“Sungguh?”

“Sungguh, sungguh. Aku bisa mempertaruhkan hidupku untuk itu. ”

“Aku berharap kau tidak mempertaruhkan hidupmu dengan begitu ceroboh. Bahkan di dunia mitologis, ada banyak kasus di mana itu menyebabkan kesalahan. ”

“Oke, terima kasih atas peringatannya.”

“… Yah, terserahlah. Kita terlambat jadi mari kita lanjutkan. ”

“Oke ~”

Jadi, Hikaru, didorong oleh teman masa kecilnya, terus mengejarnya.

Dan itu semua untuk adegan pagi yang terlalu biasa dari kehidupan Oogami Hikaru.

loading...
Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons