Ie ni Kaeru to Kanojo ga Kanarazu Nanika Shiteimasu – Volume 1 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Volume 1 Chapter 1 – Hadiah ulang tahunku adalah seorang gadis cantik

 

 

Pada akhirnya, hidup harus dilakukan dalam mode singleplayer, bukan multiplayer. Tentu saja, itu tidak boleh dikatakan untuk setiap aspek kehidupan seseorang. Tetapi, paling tidak, bagiku, ini adalah hasil yang aku dapatkan setelah 16 tahun berkeliaran di dunia ini.

Apa pendapatmu tentang itu?

Tidak peduli berapa banyak persahabatan penting dan hubungan cinta yang kau bangun, mereka tidak dapat berlanjut selamanya. Selain itu, orang dewasa yang telah memasuki masyarakat saat ini sering berbicara tentang teman-teman yang mereka buat saat masih sekolah seolah-olah itu kenangan yang jauh, dan mereka jarang tetap berhubungan dengan mereka. Mereka bahkan putus dengan orang yang mereka pikir ditakdirkan untuk bersama karena alasan paling sederhana.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang keluarga. Tidak peduli seberapa kuat ikatanmu, suatu hari kau harus memisahkan diri, meninggalkan tempat berlindung yang aman, atau bahkan berakhir sebagai NEET. Bukankah kau berpikir bahwa, alih-alih bekerja menuju hubungan yang pada akhirnya akan hancur, jauh lebih efisien dan santai untuk menjalani hidup sendiri dari awal?

Pada dasarnya, kepercayaanku adalah bahwa orang-orang yang benar-benar kuat adalah orang-orang yang memiliki kekuatan untuk hidup sendiri. Dengan pemikiran itu, aku mulai hidup sendiri sekitar satu tahun yang lalu. Tanpa punya teman, dan hanya memikirkan cara mengatur ‘Parameter Kesendirian’ku. Yang aku maksud dengan ‘parameter’ adalah seberapa jauh aku bisa menjaga jarak dari orang lain yang berpotensi menjatuhkanku, agar tidak dikerumuni oleh mereka. Meskipun parameter itu tidak terlihat oleh mata manusia, pada dasarnya hal-hal itu seperti menghabiskan liburan musim panas sendirian, berjalan pulang sendirian, atau menolak mengobrol santai dengan seseorang bahkan setelah mereka terus-menerus memanggilku. Lagi pula, pada hari aku benar-benar berteman dengan seseorang, Parameter Kesendirianku akan menjadi nol.

Dan aku ingin berpikir bahwa hari-hari yang aku habiskan dalam kesendirian seperti ini cukup memuaskan.

Maksudku, lihatlah seperti ini.

Posisi mereka di dalam hirarki kelas … Pertikaian antara faksi yang berbeda … Semua orang pasti khawatir tentang hal-hal semacam ini setidaknya sekali.

Namun, jika kau fokus untuk hidup sendiri, kau akan dibebaskan dari pertempuran yang menyakitkan ini. Karena itu, komunikasi minimum masih diperlukan. Yang penting adalah kau tidak mengharapkan apa pun dari orang lain, juga tidak membuat mereka mengharapkan apa pun darimu. Jika kau membiarkan orang lain menaikkan harapan mereka, kedekatan mereka akan meningkat. Dan, tentu saja, hal yang sama dapat dikatakan tentang sebaliknya. Tetapi jika kau tetap netral terhadap orang-orang di sekitarmu, kau akan mencapai posisi terbaik, yaitu ‘Teman sekelas normal yang aku tidak memiliki hubungan baik ataupun buruk.’

Dengan ini, kau pasti dapat terus bergerak maju dalam hidup, menyebabkan masalah sesedikit mungkin. Tentu saja, mungkin ada orang yang akan menertawakan ini, mengklaim bahwa ‘Dia terlalu tidak kompeten untuk mendapatkan teman.’ Tapi jelas bukan itu masalahnya. Tanggapanku terhadap komentar semacam itu sudah terukir di hatiku.

“Bukannya aku tidak bisa mendapatkannya. Aku hanya tidak mau.’

Alasannya sederhana. Dan sangat sederhana untuk dipahami.

Jika kau pergi pada rute yang berlawanan persis dengan strategi hidup sendirian yang aku usulkan, kau akan akhirnya berteman, suka atau tidak. Dan itu memang sesuatu yang aku sadari di masa laluku, setelah mengambil tindakan yang tepat ini. Justru karena aku berteman dulu, sekarang aku tahu bagaimana untuk tidak berteman.

Memikirkan kembali hal itu, aku tidak bisa melakukan apa pun kecuali menyesali waktu yang aku habiskan saat itu. Namun, berkat waktu yang terbuang itu, aku belajar menjadi penyendiri profesional.

Dengan mengingat semua itu, tidak ada yang akan berubah ketika tahun keduaku di SMA dimulai minggu depan. Masa-masa kesendirian yang akan aku habiskan sebagai penyendiri yang profesional, akan menghabiskan waktu sepi seperti sebelumnya. Aku akan tinggal seorang pejabat tunggal yang tidak menikah, dan bekerja sampai pensiun.

Itu rencanaku, tapi …

Peristiwa itu pada hari tertentu membawa akhir dari itu. Hari ketika gadis itu Tsukiyono Akari tiba, menyatakan dirinya sebagai ‘Keluarga Sewaan’ –

*

Hari email itu tiba adalah hari yang dekat dengan akhir liburan musim semi. Di dalam apartemen tempat aku tinggal, yang berisi gabungan ruang tamu, dapur, dan ruang makan, aku sedang sibuk memberi makan Genta (Nama panggilan: Gen-san), ketika tiba-tiba aku mendapat pemberitahuan bahwa aku telah menerima email.

“…Email?”

Tangan yang aku gunakan untuk memberi makan Gen-san berhenti, karena aku sama sekali tidak mengharapkan sesuatu seperti ini. Lagi pula, seharusnya tidak ada orang yang tahu alamat email-ku. Dan tidak, aku bukan tipe orang yang tidak menggunakannya dan mengatakan ‘Di zaman sekarang, berkirim pesan dan LINE jauh lebih nyaman daripada mengirim email!’ atau sesuatu. Aku bahkan tidak memiliki aplikasi perpesanan yang diinstal pada ponselku.

Dan sementara kita berada di dalamnya, tidakkah kau berpikir bahwa aplikasi olahpesan, seperti, yang terburuk yang pernah ada?

Saat kau membaca pesan, orang lain akan segera diberi tahu, sehingga meskipun isinya lebih dari tidak berguna, kau mendapat tekanan untuk menjawab sesuatu yang sama tidak pentingnya. Atau, jika kau memilih untuk mengabaikannya, orang lain akan mulai mengganggumu tentang hal itu, mengatakan hal-hal yang tidak masuk akal seperti ‘Mengapa kau tidak membalasku?!’ Dan seterusnya. Hal-hal seperti itu menyebabkan keretakan terbentuk dalam pertemanan yang sudah, tidak ada gunanya.

Tentu saja, semua kekuatiran itu hanyalah energi yang terbuang, tetapi tidak pernah memikirkan itu—

“Jangan bilang …”

Dengan wajah satu orang yang tidak akan pernah aku harapkan mengirimiku email seperti ini, aku buru-buru membuka email itu.

‘Selamat ulang tahun. Aku mengirimimu hadiah yang seharusnya tiba hari ini. Lakukan sesukamu.

Ayahmu.’

“Hadiah dari ayahku, setelah sekian lama …?”

Aku tidak punya kontak dengan orang tuaku selama sekitar satu tahun sekarang. Ketika aku masuk SMA, dia tiba-tiba menghentikan pekerjaannya di perusahaan investasi asing dan menyembunyikan keberadaannya. Sejak saat itu, aku tidak pernah menerima balasan tidak peduli seberapa sering aku menelepon atau mengirim sms kepadanya, dan aku bahkan tidak tahu di mana dia sekarang.

Kenapa ada hadiah setelah sekian lama …? Dan ulang tahunku minggu depan, kau tahu? Apa kau benar-benar lupa hari ulang tahun putramu sendiri, kau orang tua yang menyebalkan?

Tepat ketika aku mulai mendidih karena marah, bel ke interkom-ku berdering. Aku memeriksa waktu karena penasaran, dan itu baru jam 9.30 pagi. Mungkin beberapa tukang pos mengantarkan hadiah.

“Gen-san, aku akan segera kembali.”

Aku meletakkan cacing yang aku pegang di depan Gen-san dan menuju pintu masuk. Dan ketika aku membuka pintu, sebuah pemandangan yang tak terduga menyambutku.

“Selamat pagi!”

Aku hampir tidak bisa mempercayai mataku. Bagaimanapun, seorang gadis cantik dengan senyum menawan berdiri tepat di depanku. Rambutnya yang panjang berkibar karena angin sepoi-sepoi. Matanya yang besar, cemerlang, dan bulu matanya yang panjang sangat mengesankan. Senyumnya terlihat sangat mengundang dan baik sehingga membuat kau berpikir dia akan menerima setiap perbuatan jahat yang pernah kau lakukan dan akan lakukan.

Tingginya tampak seperti sekitar 150cm? One-piece pink-nya memancarkan getaran musim semi, menekankan garis tubuhnya yang sangat seimbang dan memamerkan gayanya yang hebat.

 

“… Apa kau tidak salah ruangan?”

Karena dia tidak terlihat seperti petugas layanan pengiriman yang aku sangka, aku mengucapkan kata-kata ini tanpa berpikir.

Bisakah kau benar-benar menyalahkanku?

Satu-satunya orang yang dengan sengaja membunyikan bel-ku di samping orang-orang yang melayani pengiriman adalah agen periklanan untuk surat kabar atau orang-orang dari semacam aliran sesat. Oh benar, ada juga wanita tua di sebelah ini yang kadang-kadang datang untuk mencari bantuan ketika dia bertengkar dengan pacarnya.

Berpikir itu, meteran keraguanku naik ke max, dan aku menemukan diri aku mencari kamera tersembunyi, hanya untuk menyadari bahwa aku tidak punya teman dari awal yang akan mengolok-olokku seperti ini.

Meski begitu, gadis cantik ini di sini tidak mungkin punya urusan denganku.

“Umm … Ini adalah kamar Izumigaoka Hayato-san, kan?”

Gadis itu sedikit memiringkan kepalanya dengan ekspresi bermasalah ketika dia menanyakan itu, yang membuatku menggigil takjub. Rupanya, dia benar-benar memiliki urusan denganku.

“Ya, aku sendiri, Hayato. Apa kau memiliki semacam urusan denganku? ”

Ketika aku menjawab dengan suara paling lelah yang bisa aku kumpulkan, gadis itu membalas senyuman.

“Aku Tsukiyono Akari!”

Dia mengatakan namanya dengan suara tegas, dan seperti ada jeda singkat setelahnya.

“… Tsukiyono Akari-san?”

Aku mengulangi namanya, tetapi itu tidak berdering.

“Ya! Aku akan berada dalam perawatanmu mulai hari ini dan seterusnya. Aku tak sabar untuk itu!”

“Maaf?”

Apa yang baru saja dia katakan?

“Meskipun mungkin agak mendadak, tetapi jika boleh.”

Sementara aku berdiri diam, tidak dapat memahami arti dari kata-katanya, gadis itu mulai mencoba memasuki kamarku.

“H-Hei, tunggu sebentar!” Aku panik dan meraih pundaknya.

“Apakah ada masalah?”

“Tentu saja…! Kenapa kau tiba-tiba mencoba masuk ke dalam? ”

Ketika aku melakukannya, dia menatapku dengan bingung, hanya untuk menyatakan yang berikut dengan pipi yang sedikit memerah.

“Tidak apa-apa! Aku tidak akan keberatan jika kamarmu belum dibersihkan, atau jika ada majalah tergeletak di sekitar yang seharusnya tidak dilihat oleh para gadis! Sebaliknya, aku adalah tipe orang yang menunjukkan minat dan pengertian, jadi jangan khawatir tentang itu! ”

“Tidak, tidak, tidak, bersimpati pada anak remaja sebenarnya adalah hal yang baik, tapi bukan itu yang kumaksud!”

Aku sedikit melonggarkan cengkeramanku di bahunya, dan dia mengambil kesempatan itu untuk mendorong tanganku dan menginjakkan kaki ke kamarku.

“Oh, kau benar-benar menjaganya tetap bersih. Dan aku tidak bisa melihat majalah dewasa apa pun … ”

Aku bertanya-tanya mengapa dia terdengar agak kecewa ketika mengatakan bagian terakhir itu.

“Ah!”

Membiarkan suara seolah-olah dia melihat sesuatu yang menarik, dia berjalan lurus ke arahnya.

“Jadi, kau memelihara landak, aku mengerti. Imutnya! Siapa namanya?”

“Genta. Aku memanggilnya Gen-san. ”

“Gen-san. Nama yang imut! Senang bertemu denganmu, Gen-san ~ ”

Ketika dia menyentuhnya, Gen-san segera masuk ke mode pertahanan, memperpanjang jarumnya. Ketika sepertinya dia masih ingin menyentuhnya, dia bahkan menyembunyikan wajahnya.

Tidak, itu tidak penting saat ini—

“Bisakah kau diam sebentar? Tiba-tiba menerobos masuk ke kamarku, mengatakan kau akan berada dalam perawatanku mulai sekarang … Tsukiyono-san, kan? Maukah kau menjelaskannya sendiri? ”

Sebagai tanggapan, gadis itu menatapku dengan kebingungan sekali lagi. Tidak tidak tidak. Seharusnya aku yang membuat wajah seperti itu, kau tahu.

“Kau benar-benar belum mendengar apa-apa?”

“Tentang apa?”

“Mulai hari ini dan seterusnya, aku akan tinggal di bawah atap yang sama dengan Hayato-san sebagai keluarga sewaanmu.”

“…Permisi?”

Meskipun aku jelas mendengar apa yang dia katakan, aku tidak bisa memproses informasi sama sekali.

Keluarga sewaan? Hidup di bawah atap yang sama? Kecantikan ini dan aku? Tidak, tidak, tidak, pasti ada semacam kesalahan di sini.

“Kau tidak mendengar apa-apa dari Kaito-san?”

“K-Kaito-san …!”

Tentu saja aku akan mengingat namanya.

Kaito — Izumigaoka Kaito. Itu nama orang tuaku.

“Lalu, Tsukiyono-san disuruh ke sini oleh ayahku?”

“Ya!”

Kepalaku tiba-tiba merasa pusing, dan aku meletakkan tangan di dinding untuk menopang diriku sendiri.

Rupanya, dia tidak bercanda sama sekali. Aku tidak tahu di mana dia berada, atau apa yang dilakukan orang tuaku sekarang, tetapi sepertinya dia mendorongku ke suatu situasi konyol yang tidak masuk akal. Seperti biasa, aku tidak bisa membaca pikiran orang tua ini sama sekali …

“Umm … kau benar-benar belum pernah mendengar tentang ini?”

“Ya. Sebenarnya, aku tidak melakukan kontak dengannya selama sekitar setahun terakhir ini. ”

Gadis itu menatapku dengan wajah penuh kekhawatiran. Dan dia akhirnya mulai menjelaskan.

“Aku menerima permintaan pekerjaan dari Kaito-san. Yaitu, aku disuruh menjaga Hayato-san dan sekitarnya. Kontrak menetapkan bahwa mulai April dan seterusnya, aku akan menghabiskan setiap akhir pekan — Sabtu dan Minggu — sebagai keluarga Hayato-san. ”

Kontrak, ya …? “Apa kau serius …?” Aku bergumam. Apa yang dipikirkan orang tua menyebalkan ini …?

“Aku minta maaf untukmu datang jauh-jauh ke sini, tapi mari kita lupakan kontrak itu. Aku tidak memiliki masalah dalam merawat diri sendiri. Aku akan melakukan apa pun yang aku bisa sehingga orang tuaku tidak perlu khawatir tentang aku. ”

Walaupun mungkin mengejutkan beberapa orang, aku sebenarnya suka memasak, dan aku membersihkan dan mencuci pakaian secara teratur. Bagaimanapun, hidup sendiri berarti kau dapat dengan mudah jatuh ke dalam degradasi. Dalam kasus terburuk, itu bahkan dapat menyebabkanmu jatuh secara mental. Untuk memastikan bahwa ini tidak terjadi, kau harus mengelola semuanya sendiri, sehingga kau memiliki hal lain yang perlu dikhawatirkan. Meskipun ketika datang ke mencuci piring … Aku sering menemukan diriku hanya memberi mereka bilasan cepat dan menyimpannya. Ini adalah satu-satunya hal yang benar-benar aku temukan sebagai rasa sakit total.

Tapi gadis di depanku tidak tahu apa yang kupikirkan—

“Aku tidak bisa membiarkan itu.”

Dan dia sepenuhnya menolak keputusanku.

“Aku sudah menerima pembayaran satu tahun. Karena aku sudah menerima pekerjaan itu, aku akan memenuhinya dengan seluruh keberadaanku! ”

Gadis itu menatap lurus ke arahku, matanya penuh tekad. Dia membusungkan dadanya dengan percaya diri.

“Meskipun aku berpikir bahwa aku hanya akan datang dan menemuimu untuk hari ini, aku mungkin juga akan membersihkan dan mencuci. Ahh, ini sebenarnya di luar kontrak, tapi anggap saja itu sebagai layanan sampingan dan jangan pedulikan itu. ”

Setelah mengatakan itu, dia mulai membereskan ruangan, bersenandung untuk dirinya sendiri.

“Tidak, sungguh, tolong tunggu sebentar!”

“Apa kau perlu waktu untuk menyembunyikan semua majalahmu yang tidak cocok untuk anak di bawah umur?”

“Aku tidak memberitahumu untuk menunggu karena itu!”

Bahkan jika dia tidak menunggu, aku sudah menyimpannya di tempat-tempat di mana tidak ada yang menemukan mereka. Aku terkadang menyembunyikannya di tempat-tempat yang sangat tersembunyi sehingga bahkan aku kesulitan menemukan mereka, jadi kadang-kadang mereka muncul setahun kemudian ketika aku tidak mengharapkannya.

Ini seperti kapsul waktu dengan majalah porno. Setiap remaja laki-laki seharusnya memiliki pengalaman seperti itu, bukan? Yah, sebenarnya tidak ada alasan untuk menyembunyikannya karena aku tinggal sendiri.

“Baik. Aku akan memeriksanya pada orang tuaku, jadi tolong tunggu sebentar. ”

Mengambil smartphone-ku, aku membalikkan punggungku kepadanya dan memutar nomor ke orang tuaku. Masih satu tahun, ya …? Terakhir kali aku melihat ayahku kembali pada kelulusan SMP-ku. Tidak mungkin aku bisa melupakan itu.

Aku masih ingat keterkejutan yang aku rasakan saat itu — dalam perjalanan pulang dari upacara kelulusan, orang tuaku mengatakan kepadaku bahwa dia berhenti bekerja di perusahaannya, dan bahwa dia akan hidup semaunya sejak saat itu. Aku sangat terkejut sampai aku tidak tahu harus berkata apa. Dia menyerahkanku sebuah ponsel dan buku tabungan, berkata, ‘Dengan ini, kau juga dapat hidup seperti yang kau inginkan,’ memasukan aku dalam taksi, dan mengirimku ke apartemen ini yang telah ia sewa. Ketika aku memasuki ruangan ini, Gen-san menyambutku dari dalam kandangnya. Sejak itu, aku dan ayahku tidak pernah bertemu lagi, apalagi berbicara melalui telepon.

“Entah bagaimana … ini terasa sangat berat tiba-tiba … Tapi aku tidak bisa tetap seperti ini selamanya.”

Namun, ketika aku menekan tombol panggil, aku diberi tahu bahwa nomor yang aku hubungi tidak dapat dihubungi.

“Maaf. Aku tidak bisa menghubungi orang tuaku. Untuk saat ini, mari kita biarkan saja hari ini—? ”

Aku mengatakan itu ketika aku berbalik, tetapi aku tidak dapat menemukan gadis yang seharusnya ada di sana.

“Hah?”

Dalam waktu singkat ketika aku tidak memperhatikan, dia menghilang. Sebaliknya, aku mendengar suara-suara dari kamar mandi.

Apakah dia membersihkan kamar mandi?

Aku mulai berjalan menuju kamar mandi, tetapi pikiranku berhenti.

“Haaaaaaaa …”

“……”

Apakah ini halusinasi? Tidak, tolong biarkan itu menjadi halusinasi.

Entah kenapa, gadis itu menggosok wajahnya di atas celana boxerku dengan ekspresi seolah dia sangat senang. Tentu saja, aku kesulitan memahami situasinya.

Apakah dia memiliki beberapa keadaan aneh yang membuatnya harus melakukan itu?

Tidak, tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, dia benar-benar mengendus celana dalamku.

“Fuhihihi …”

Dan dari wajah cantik itu muncul tawa yang lebih menakutkan daripada yang bisa kau bayangkan.

“Umm … Apa yang kau lakukan?”

Meskipun aku benar-benar tidak mau, aku tidak punya pilihan lain selain bertanya. Gadis itu membeku sesaat dengan ekspresi ketakutan di wajahnya, tetapi di saat berikutnya …

“Kupikir sebaiknya aku mencuci pakaian, jadi aku memeriksa pakaian dengan label yang masih menempel pada mereka,” jawab gadis itu. Dia memberikanku senyum sepenuh hati.

Begitu ya. Jadi dia memeriksa label, ya? Begitu, begitu. Hampir saja. Aku akan secara mental mengajukannya sebagai seorang yang sangat cabul — Tapi tunggu, apakah benar-benar perlu memeriksa sesuatu seperti itu?

“Apa kau berhasil berbicara dengan Kaito-san?”

“Eh? Ahh … Tidak, teleponnya tidak terhubung. ”

“Itu jelas. Itu akan mengejutkanku jika kau bisa menghubunginya ketika dia berada sejauh itu di pegunungan, ”kata gadis itu sambil memasukkan deterjen dan pelembut kain ke dalam mesin cuci.

“… Pegunungan? Tsukiyono-san, apa kau tahu di mana ayahku saat ini? ”

“Ya. Untuk menerima pekerjaan ini, aku pergi menemuinya sekali. ”

Setelah menutup tutup mesin cuci, dia tiba-tiba meraih tanganku.

“Hei-?!”

“Tolong ikut denganku sebentar.”

Karena itu terjadi entah dari mana, jantungku berdegup kencang. Meskipun itu mungkin bukan masalah besar baginya, sudah bertahun-tahun sejak seorang gadis memegang tanganku seperti itu … Aku hanya ingat perasaan tangan Gen-san. Aku tidak berpikir aku berpegangan tangan dengan seorang gadis sejak aku masih duduk di kelas 6 sekolah dasar, ketika kami sedang berlatih tarian rakyat.

Di samping itu, kata gadis di tarian rakyat itu tampak seperti dia benar-benar membencinya, mengatakan hal-hal seperti, “Hanya sebentar! Hanya sebentar, oke! ”, Dan dia segera pergi dan mencuci tangannya setelah latihan berakhir. Berkat itu semua orang menggodaku dan memanggilku ‘Tuan Kotor.’ Bocah bodoh.

Ngomong-ngomong, tangan gadis ini benar-benar hangat dan lembut, dan itu perasaan yang sama sekali berbeda dari Gen-san yang runcing. Singkatnya, itu terasa sangat menyenangkan.

loading...

“Tolong lihat ini.”

Setelah dia menarik aku ke kamarku dan mendudukkanku, dia mengeluarkan smartphone-nya dan menyerahkannya kepadaku. Tampil di layar adalah berbagai situs video. Salah satu video itu menunjukkan seorang pria paruh baya, tidak mengenakan baju apa pun, hidup mandiri di pegunungan. Dia memanggang daging di atas api unggun di luar gubuk buatan tangan kecil. Selain itu, kau juga bisa melihat beberapa perabot buatan tangan, bathtub, dan ladang di latar belakang.

Saluran itu berjudul “Kehidupan sehari-hari pria tua yang pensiun pada usia 24.” Rupanya, saluran itu dibuat sekitar setahun yang lalu, dan sudah ditonton sekitar 300.000. Sepertinya saluran ini agak populer. Bukan aku tidak tahu bagaimana cara kerjanya. Meski begitu, butuh banyak nyali untuk keluar dari masyarakat pada usia itu. Bagaimana dengan rencana masa depannya? Sangat jelas bahwa pria ini tidak bertanggung jawab.

Namun, setelah melihat wajah pria itu, aku tidak bisa menahan suaraku.

“A-Ayahku— ?!”

Pemilik saluran populer ini adalah ayahku.

“Satu tahun tanpa kontak darinya, dan ini yang dia lakukan ?!”

Aku hampir melemparkan telepon karena marah.

“Dia sepertinya tinggal di gunung antara prefektur Gunma dan Niigata. Sekali seminggu, dia turun gunung untuk mengunggah video, dan ini adalah satu-satunya waktu kau dapat menghubungi dia. ”

“Tsukiyono-san … kau pergi jauh-jauh ke sana?”

“Ya. Meskipun aku memiliki peralatan pendakian gunung yang tepat, aku masih membutuhkan sekitar tiga hari. ”

Hei, bagaimana kau bisa mengatakan itu dengan senyum seperti itu? Keduanya jelas memiliki sekrup longgar … Stamina macam apa yang kalian berdua miliki …?

“Karena memang begitu, aku berharap menjadi keluarga sewaanmu.”

“Tidak, aku mengerti situasinya, tapi tidak seperti aku—”

Tanpa memberiku kesempatan untuk menyelesaikan kalimatku, dia tiba-tiba berdiri.

“Untuk saat ini, aku akan melanjutkan bersih-bersih dan cucian.”

Dia melanjutkan pekerjaannya tanpa mendengarkan aku sama sekali. Dan aku tidak punya pilihan lain selain mengawasinya, membawa Gen-san di kepalaku.

Setelah selesai membersihkan dan mencuci, gadis itu kembali ke rumah.

“Karena hari ini hanya hari pertama, aku akan pergi untuk saat ini.”

“Y-Ya …”

Tidak peduli seberapa keras otakku mengenai hal itu, aku tidak dapat menemukan apa pun yang harus aku lakukan sekarang.

“Waktu berikutnya aku datang adalah akhir pekan minggu depan. Pada hari Sabtu, tepatnya. Meskipun aku tidak lebih dari sewaan, jangan ragu untuk memanggilku jika ada masalah. ”

“Untuk saat ini, aku akan mencoba menghubungi ayahku …”

Dia tersenyum kepadaku dan berkata, “Tolong lakukan yang terbaik.” Apakah dia tahu bahwa kontrak itu akan dibatalkan segera setelah aku dapat meraih leher ayahku?

“Karena aku akan menginap minggu depan, aku harus menyiapkan banyak hal. Seperti piyamaku, dan handuk untuk mandi dan hal-hal semacam itu— ”

“Tunggu, tunggu, tunggu! Apa?! Menginap ?! ”

“Karena kita keluarga, tentu saja itu jelas,”

“Tidak tidak tidak tidak! Itu sama sekali tidak bagus! ”

“Hayato-san, memiliki keluarga berarti kau tidur dan makan di bawah atap yang sama.”

Senyumnya jelas bertanya kepadaku, “Apa ada masalah dengan itu?”

Tidak tidak, tidak, ada terlalu banyak masalah untuk dihitung. Terutama ketika kau menghitung bagian bawahku.

“Menjadi keluarga adalah satu hal, tetapi menginap di rumah anak laki-laki yang baru saja kau temui terlalu berlebihan …”

“Oh, jadi Hayato-san berencana melakukan ini dan itu padaku?”

“Tidak, bukan itu yang aku maksud … Hanya, bagaimana jika seseorang tahu?”

“Tidak apa-apa. Aku tidak keberatan sama sekali. ”

Tunggu, siapa di antara mereka yang tidak keberatan? Pernahkah hal buruk terjadi padanya? Atau menyuruh orang lain mencari tahu? Apa yang harus aku lakukan jika yang dia maksud adalah yang pertama? Bahkan jika aku tidak berencana melakukannya, rasanya masih sedikit mengasyikkan.

“Lalu, sampai jumpa minggu depan. Aku tak sabar untuk itu.”

Dengan kata-kata itu, dia berjongkok di depan Gen-san. Dia tidak tampak waspada terhadapnya sekarang, dan dia dengan lembut memeluknya.

“Gen-san juga. Aku tak sabar untuk tinggal bersammu. ”

Ketika dia memanggilnya seperti itu, Gen-san perlahan mengangkat wajahnya.

“Ah, itu mengingatkanku!”

Tampak mengingat sesuatu yang penting, dia mengeluarkan sebuah amplop dari tasnya.

“Kaito-san memintaku untuk mempercayakan ini padamu. Dia mengatakan untuk membukanya saat kau sendirian. ”

“Untukku? Terimakasih.”

Setelah mengucapkan selamat tinggal, dia meninggalkan apartemenku dengan suasana yang sangat bahagia.

Setelah melihatnya pergi, aku beristirahat di sofa sambil memeluk Gen-san.

“Serius … Apa yang seharusnya keluarga sewaan ini …? Apa yang harus aku lakukan, Gen-san? ”

Dia hanya berbaring di atas perutku ke atas dan mulai tidur, tidak pedulu dengan dunia. Tapi dia terlihat sangat menyenangkan, jadi aku tidak bisa marah padanya. Terkadang aku berharap bisa menjadi seperti dia …

Sambil mencoba melarikan diri dari kenyataan dengan pikiran-pikiran ini, aku membuka amplop itu.

‘Apa kau menyukai hadiahmu? Dia imut, bukan? Kau sebaiknya bersyukur (LOL), ayahmu.

“Bajingan itu…”

Tanganku mulai bergetar karena amarah.

“Jadi begitu ?!” Gadis itu seharusnya menjadi hadiah ulang tahunku ?! Jangan bercanda denganku, kau ayah yang menyebalkan! ”

Meremas surat itu menjadi bola, aku melemparkannya ke seberang ruangan.

“Sungguh, apa yang terjadi … Hmm?”

Aku menghela nafas untuk menenangkan diri dan melihat keluar jendela, tapi aku melihat sesuatu yang aneh. Keluar di balkon, gadis itu telah meletakkan semua pakaian yang telah dia cuci sebelumnya … Tapi anehnya, celana boxer yang aku kenakan kemarin tidak bisa ditemukan.

Yah, terserahlah … ini bukan waktunya untuk memikirkan hal itu. Aku akan segera menemukan mereka. Aku memiliki terlalu banyak masalah lain untuk dikhawatirkan, dan hanya bisa memegang kepalaku.

*

Bulan berbalik ke bulan April, dan sekolah dimulai lagi. Sejak hari itu dan seterusnya, tahun keduaku di SMA telah dimulai. Di dalam kelas, teman-teman sekelasku sudah berada di jalur yang tepat untuk membentuk hubungan yang baru ditemukan. Sekolah yang aku hadiri, SMA Motoimaizumi, memiliki beberapa bidang studi yang berbeda: Studi Umum, Ekonomi, Teknologi Informasi, Pertanian, dan Desain Fashion. Pada dasarnya ada lima rute berbeda. Untuk menjamin lingkungan yang cocok untuk mata pelajaran yang berbeda ini, ruang kelas khusus diperlukan, dan ini dapat ditemukan di lima gedung sekolah yang tersebar.

Kantor guru, kantor OSIS, dan ruang administrasi lainnya berada di gedung khusus, ruang pelatihan untuk desain fashion di gedung selatan, ruang kelas normal dan laboratorium penelitian untuk teknologi informasi berada di gedung pusat, dan ekonomi dan ruang pertanian berada di utara. Sedikit terpisah dari yang lain adalah bangunan untuk bimbingan karir dan konseling kehidupan.

Dan di antara semua mata pelajaran yang berbeda ini, aku telah memilih teknologi informasi. Semua kelas yang berbeda dipisahkan, dan TI adalah Kelas 2. Bahkan jika kelas diacak, kau masih akan melihat sekitar setengah wajah dari semester sebelumnya.

Ketika orang-orang melihat wajah-wajah yang akrab di kelas yang sama dengan tahun lalu, mereka akan memperkenalkan teman-teman mereka kepada siswa lain. Dengan ini, persahabatan baru dibangun, seperti halnya hirarki kelas dan kelompok.

Mereka akan melalui kerja keras seperti itu — tanpa mengetahui bahwa itu tidak akan ada gunanya sama sekali di masa depan. Tentu saja, jika kau bertanya-tanya tentangku, aku mengabaikan mereka semua dan berjalan menuju kursiku di jendela. Bukannya aku ingin cocok dengan semua orang di kelas, dan aku tidak berencana untuk mengubah pola pikir itu. Sebagai penyendiri profesional yang memproklamirkan diri, aku hanya akan memastikan bahwa tidak ada yang berubah meskipun tahun telah berubah.

Teori hidupku sendiri memiliki tiga prinsip:

  1. Jangan mengharapkan apa pun dari orang lain, dan jangan membuat orang lain mengharapkan sesuatu darimu.
  2. Selalu bersikap netral kepada orang-orang di sekitarmu.
  3. Gunakan jumlah komunikasi terkecil yang diperlukan.

Prinsip-prinsip ini akan mengikutiku melalui masa remajaku, dan membantuku di masa depan ketika aku bekerja sebagai pegawai lajang.

Lalu mengapa aku bersemangat rendah, kau tanya?

Ada satu alasan sederhana. Tentu saja, ini adalah insiden dengan Tsukiyono Akari dari kemarin—

Tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, aku tidak dapat menemukan satu ide pun untuk menghadapi situasi ini. Tentu saja, aku selalu bisa mencegahnya memasuki rumahku, tetapi tidak akan banyak membantu jika dia bersembunyi tepat di luar pintu. Mempertimbangkan perilakunya ketika dia ada di sana, menolak masuknya mungkin tidak akan berhasil. Jika aku tidak berhasil memuaskannya, aku tidak akan bisa kembali ke kehidupanku yang tenang dan damai.

Untuk saat ini, aku memutuskan untuk mengirim email kepada ayahku. Meskipun itu berubah menjadi pesan yang agak panjang, intinya adalah ‘Berhenti bercanda dengan omong kosong keluarga sewaan itu, kau ayah yang menyebalkan. Jangan hanya bersembunyi di pegunungan. Batalkan kontrak ini. Ngomong-ngomong video itu sangat menyenangkan. ‘

Setelah itu, aku sangat tertarik dengan apa yang dia lakukan sehingga aku membuat kesalahan dengan menonton semua videonya. Dia telah pindah ke hutan tanpa apa-apa, dan membuat semuanya dari awal. Sejujurnya, itu lebih menarik daripada film dokumenter yang sering Anda lihat di TV. Meskipun mungkin sangat berbeda dari tujuan masa depanku untuk hidup, dia hidup sendiri dengan caranya sendiri. Rupanya, musim kedua videonya akan segera dimulai. Aku sebenarnya menantikannya.

“Selamat pagi ~”

Sementara aku memikirkan ini dan itu, sebuah suara lucu, energik terdengar di dalam kelas. Ketika aku berbalik untuk menemukan sumbernya, itu adalah seorang siswa perempuan, dikelilingi oleh banyak siswa lelaki lainnya.

Nama gadis ini adalah Tomatsuri Hana, dan sama sepertiku, dia belajar TI. Dia adalah kecantikan yang menarik perhatian, dengan rambut dan mata yang cerah secara alami. Dengan tinggi sekitar 150cm, ia memiliki tubuh yang agak kecil. Kecantikannya lebih condong ke sisi imut, dan dia lebih manis daripada banyak orang dari dunia pertunjukan. Dari segi kepribadian, dia sederhana dan polos. Dia populer di kalangan anak laki-laki dan perempuan, dan semua orang di sekolah sepertinya mengenalnya. Salah satu alasan untuk ini mungkin karena dia bisa berteman dengan hampir semua orang.

“Semuanya, terima kasih sudah mengantarku pergi. Sampai jumpa sepulang sekolah ~ ”

Ketika dia berhenti di pintu masuk dan melambaikan tangan dengan senyum, sebagian besar anak laki-laki mulai menangis ketika mereka pergi. Mereka semua pada dasarnya adalah hewan peliharaan Tomatsuri, atau seperti yang dia sebut, ‘Temannya’. Meskipun aku tidak tahu jumlah pastinya, ada banyak dari mereka. Apakah kalian benar-benar baik-baik saja dengan itu? Tidak peduli berapa banyak dari mereka yang mengaku, dia menolak semuanya dengan tersenyum.

Pada akhirnya, mereka semua memuja dia seperti dewi, menelan air mata mereka. Jujur, jika ini tidak membuatmu tampak seperti pecundang yang malang, maka aku tidak tahu apa yang terjadi. S menyia-nyiakan masa remajanya. Apa kalian tidak memiliki sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan dalam hidup kalian?

Ngomong-ngomong, aku mendapatkan informasi ini dari menguping pembicaraan antara teman sekelas lainnya. Namun sayang, aku tidak memiliki seseorang yang bisa aku ajak bicara untuk semua pembicaraan cinta ini. Sebagai penyendiri profesional, mendengarkan cerita mereka sambil berpura-pura tidur atau pura-pura membaca buku adalah salah satu keterampilanku yang paling dasar.

“… Sepertinya ini akan menjadi sangat berisik semester ini …”

Orang yang paling menonjol selalu menulari sisa kelas. Tomatsuri Hina akan menjadi orang seperti itu dalam situasi ini, jadi kelas ini mungkin akan menjadi ruang kelas paling berisik tahun ini. Itulah seberapa banyak Tomatsuri menyeret semua orang ke levelnya. Untuk memastikan aku tidak terlibat dalam hal ini, sepertinya aku harus punya rencana serangan. Dan ketika aku sedang memandang keluar jendela, tenggelam dalam pikiranku—

“Guha ?!”

“Selamat pagi ~ Izumigaoka-kun!”

Saat aku lengah, Tomatsuri memukul punggungku dengan kekuatan penuh.

“Y-Ya. Pagi.”

 

Mencoba menahan rasa sakit di punggungku, aku memberikan salam goyah sebagai tanggapan.

Tapi ini hanya menunjukkan orang seperti apa dia. Bahkan jika tidak ada orang lain di kelas yang datang untuk menyambutku, dia akan melakukannya tanpa gagal. Kami berada di kelas yang sama setiap tahun sejak tahun pertama, dan ini telah berubah menjadi rutinitas biasa. Ini adalah salah satu alasan mengapa kau bisa memanggilnya musuh alamiku.

“Sepertinya kita berada di kelas yang sama lagi. Aku menantikannya ~ ”

Dia mengatakan itu, dan berjalan menuju teman sekelas lainnya.

Keberanian apa dia tiba-tiba memanggil aku seperti itu … poinku sendiri turun dari itu.

Dan ketika aku secara mental mengeluh tentang dia, aku mendengar suara datang dari kursi di sebelahku.

“Bahkan setelah menjadi tahun kedua, gadis itu tidak berubah sama sekali.”

Ketika aku berbalik menghadap sumber, aku menemukan seorang siswa perempuan menatap lurus ke arahku. Rambutnya berwarna cerah, dan seragamnya tampak tidak rapi. Belum lagi dia memakai lapisan tebal make-up, yang secara keseluruhan memberinya penampilan seseorang yang agak teledor.

“……”

Untuk beberapa alasan, kami berdua saling menatap dalam diam. Apakah dia baru saja berbicara denganku? Di masa lalu, kadang-kadang aku berpikir bahwa teman sekelas sedang berbicara kepadaku, dan aku akan menjawab hanya untuk mengetahui bahwa mereka berbicara kepada orang di belakangku. Kenangan yang menyakitkan dan memalukan.

‘Eh? Aku tidak berbicara denganmu. ” Masih terasa sangat canggung, bahkan untuk penyendiri sepertiku. Untuk memastikan aku tidak mengulanginya, aku melihat sekeliling, melihat apakah ada orang lain yang akan merespons. Namun, sepertinya tidak ada orang lain yang dia ajak bicara.

Serius? Poin kesendirianku semakin turun di sini.

“Kau benar. Aku akan sangat menghargai jika dia bertindak sedikit lebih tenang. ”

Ini adalah pertama kalinya aku melihat gadis ini. Mungkin itu sebabnya dia memanggilku seperti itu. Orang yang belum mengenalku cenderung melakukan itu. Ketika aku memeriksa label namanya, tertulis Yanase Miyuki.

“Aku tak sabar untuk menjadi tetangga kursi.”

“Ya, mempertahankannya dengan wajar akan sangat dihargai.”

Dan tentu saja, aku langsung mulai dengan teori hidupku sendiri, aturan 3: ‘Gunakan komunikasi sekecil apa pun yang diperlukan.’

Jika aku mempertahankannya pada level ini, aku tidak akan mendapatkan orang yang lebih dekat daripada yang bermanfaat bagi diriku. Terutama perempuan. Kau selalu berisiko memulai semacam rumor aneh jika kau terlalu banyak bicara. Jaringan komunikasi mereka tidak boleh diremehkan. Jika aku membuat kesalahan langkah di sini, itu bisa membawa akhirku.

“Kau menyebalkan pada hari pertama tahun ajaran baru. Ambil tempat duduk kalian, anak-anak. ”

Sambil mengatakan itu dengan nada suara terganggu, guru wali kelas perempuan yang bertanggung jawab untuk kelas memasuki kelas. Dia mengenakan setelan dengan celana, dan rambutnya yang panjang mencapai sebagian besar di punggungnya.

Namanya Komanyuu Yukari, dan dia tampaknya berusia tiga puluhan. Dia mulai aktif mencari kandidat pernikahan sejak tahun lalu, tetapi dari apa yang aku dengar dia tidak berhasil. Rupanya dia bahkan menggunakan tujuh aplikasi kencan yang berbeda sekaligus. Meskipun ini mungkin terdengar seperti informasi yang tidak berguna, Komanyuu-sensei memiliki kebiasaan buruk untuk melepaskan frustrasinya tentang kencan yang gagal selama kelas, sering mengeluh tentang apa pun karena dikecewakan oleh pria.

Meskipun semua yang dia katakan terdengar seperti ‘Bukannya aku tidak bisa menikah dengannya, aku hanya tidak mau,’ yang benar-benar terdengar seperti tangisan dari pecundang. Semua orang di kelas berpendapat bahwa dia mungkin tidak cocok untuk menjadi seorang guru, tetapi untuk beberapa alasan, dia mendapat pujian yang tinggi dari pihak sekolah, yang benar-benar sebuah misteri. Pada pandangan pertama, dia cukup cantik, tetapi rumor mengatakan bahwa kepribadiannya adalah alasan utama untuk kehidupan cintanya yang gagal.

“Tomatsuri, jangan bawa gerombolan anak laki-laki itu ke kelas seperti itu. Apa kau melakukan itu karena dendam atau sesuatu? ”

“Kau salah ~ Dibandingkan dengan pesona Sensei, aku hanyalah anak kecil.”

“Lebih berhati-hati lain kali. Kepalaku jadi gila karena iri di sini. ”

“Oke ~ aku akan lebih berhati-hati.”

Ini benar-benar tidak terdengar seperti percakapan guru-siswa.

“Nah, kalian semua—”

Berdiri di belakang meja guru, Komanyuu-sensei angkat bicara.

“Keberuntungan kalian berakhir saat aku menjadi wali kelas kalian. Aku akan mengatakannya di awal; Aku tidak punya waktu untuk memperbaiki setiap masalah kecil yang kalian miliki. Lakukan saja sesukamu. Aku sibuk dengan kehidupan cintaku. ”

Semua orang yang hadir kehilangan kata-kata. Itu benar-benar bukan kata-kata yang harus dikatakan seorang guru.

“Seperti yang aku katakan, kalian bisa melakukan apa yang kalian mau. Lebih baik daripada memiliki guru yang terus-menerus mengganggu kalian, bukan? Aku tidak akan menjaga kalian, juga tidak akan menahan kalian. Semuanya terserah kalian bagaimana kalian menghabiskan tahun ini. Namun, masalah yang kalian buat harus kalian selesaikan sendiri. Sama seperti kalian harus menghapus membersihkan pantat kalian sendiri. ”

Tentu saja, banyak siswa yang benar-benar bingung. Sedangkan aku, aku bisa bersimpati dengan apa yang dia katakan. Menjadi mandiri berarti mampu melakukan hal-hal minimum sendiri. Ketika kau seorang siswa, kau masih bergantung pada uang orang tuamu, tetapi lebih dari itu bagimu untuk memutuskan, dan merupakan tanggung jawabmu sendiri. Kata-kata itu agak cocok dengan sikap penyendiriku sendiri.

Meskipun aku telah mendengar bahwa dia adalah guru yang menyusahkan, ini mungkin lebih baik daripada yang aku kira? Paling tidak, sejauh ini tidak terlalu buruk bagiku.

“Tapi, sebelum kita melanjutkan, ada murid pindahan baru yang harus aku perkenalkan. Kalian laki-laki, silakan menangis dalam kebahagiaan. Dia cukup cantik— Hampir sama cantiknya dengan aku terlihat sepuluh tahun yang lalu. ”

Meskipun orang-orang lain mulai bersemangat, bagian terakhir dari kalimatnya benar-benar menghancurkan atmosfer itu. Dan bisakah kau menyalahkan mereka?

“Kau bisa masuk.”

Komanyuu-sensei memanggil. Saat berikutnya, pintu terbuka dan seorang siswa wanita memasuki ruang kelas, tapi …

“…… Eh?”

Karena aku tidak pernah mengharapkannya, aku mengeluarkan suara tercengang. Dengan senyum lebar, gadis itu berdiri di sebelah meja guru dan membungkuk sedikit.

“Senang bertemu dengan kalian. Namaku Tsukiyono Akari. ”

 

Otakku tidak dapat memproses situasi yang terjadi di depan mataku.

“Tolong perlakukan aku dengan baik.”

Gadis yang mengatakan itu adalah orang yang sama persis yang telah memperkenalkan dirinya sebagai keluarga sewaan baruku beberapa hari yang lalu. Aku hanya mendengar samar-samar semua bocah lelaki yang menjerit karena bahagia. Mereka ditenggelamkan oleh bunyi alarm yang menggelegar di dalam kepalaku.

Bukankah hidupku yang kesepian berisiko di sini?

Itulah pemikiran yang aku miliki saat itu.

 

loading...
Table of Content
Advertise Now!

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons