Against the Gods – 1295 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Bab 1295 – Kutukan kejam

 

 

“Iblis!” Hampir setiap celah di antara gigi Yun Che berdarah saat dia mengucapkan, “Jika kau berani menyakitinya … aku bersumpah aku akan membuatmu melewati nasib yang lebih buruk daripada kematian!”

Yun Che tidak pernah berhenti menggertakkan giginya saat dia bersumpah pada Qianye Ying’er. Ini hanya kedua kalinya dia bertemu wanita ini, tetapi dia sudah membencinya tidak seperti wanita lain yang pernah dia temui dalam hidupnya. Dia juga tidak pernah seburuk ini … Di masa lalu, tidak peduli seberapa putus asa situasinya, dia selalu mampu membuat langkah putus asa bahkan terhadap seseorang seperti Moon Slaughter Devil Sovereign. Tapi … kesenjangan antara Qianye Ying’er dan dia terlalu lebar, begitu lebar sehingga bahkan jarak antara langit dan bumi membuat perbandingan yang buruk.

Semua kata dan taktik tidak lebih dari lelucon di depan celah seperti ini.

“Nasib lebih buruk daripada kematian?”

Qianye Ying’er berhenti ketika dia mendengar kata-kata Yun Che. Dia perlahan berbalik untuk menatapnya sebelum bertanya, “Yun Che, apa kau yakin kau mengerti apa arti nasib yang lebih buruk daripada kematian?”

Cahaya iblis, emas bersinar di pupil matanya, dan pola keemasan lebat muncul di seluruh tubuh Yun Che. Kemudian, dia gemetar hebat ketika dia merasakan sesuatu seperti sejuta panah menusuk tubuhnya, atau jarum yang tak terhitung jumlahnya menembus jiwanya …

“AH!!!!”

Jika ada satu hal yang paling ditakuti Yun Che di dunia, rasa sakit akut mungkin saja. Itu karena luka yang dideritanya tidak terbayangkan oleh orang awam. Ada banyak kali dia terluka parah atau di ranjang kematiannya, tetapi dia begitu terbiasa dengan rasa sakit sehingga dia tidak pernah mengucapkan satu suara pun.

Tapi saat cahaya keemasan bersinar di mata Qianye Ying’er, dia berteriak seolah dia menangis darah dan menggeliat sampai tubuhnya tampak benar-benar cacat.

“EGAAAAAAAHHHH …”

“AAAAAAAAHHHHHHHHHHH——”

Jeritan mengerikan yang terdengar seperti itu berasal dari kedalaman tempat penyucian itu sendiri berdering di langit Absolute Beginning, dan setiap jeritan hanya lebih buruk dari yang terakhir … Hampir tidak ada jeda di antara jeritan sama sekali. Siapa pun yang mendengarnya akan merasa dingin dari lubuk hati mereka, bertanya-tanya rasa sakit seperti apa yang diderita pengemis untuk menjerit sekeras yang mereka lakukan …

Tenggorokan Yun Che benar-benar serak. Wajahnya benar-benar tidak berwarna. Dia merasa seolah-olah duri atau pisau beracun yang tak terhitung jumlahnya menusuk atau mengukir potongan-potongan daging dan jiwanya, dan rasa sakit yang mereka timbulkan ratusan atau ribuan kali lebih buruk daripada disiksa, atau dicabik-cabik dari anggota badan dengan cara eksekusi …

Jiwanya telah jatuh ke kedalaman jurang, tapi tubuhnya masih tidak bisa bergerak satu inci pun dari tempatnya. Tubuhnya gemetar hebat seperti cacing yang sekarat, dan ia basah kuyup dari ujung kepala sampai ujung kaki hanya dalam beberapa saat … keringat menyebar dengan kecepatan sangat cepat di bawah tubuhnya …

“…” Xia Qingyue menutup matanya, alisnya bergetar karena sakit.

Qianye Ying’er tidak menunjukkan tanda-tanda ketidaknyamanan atau belas kasihan meskipun Yun Che berteriak seperti jantung dan paru-parunya yang keluar dari tubuhnya. Bahkan, bibirnya yang indah — sepasang benda yang lebih cantik daripada bunga yang halus — meringkuk menjadi senyum yang menyenangkan. “Apa kau mengerti apa arti nasib yang lebih buruk daripada kematian sekarang?”

“Ib … lis … AAAAH …”

Pembuluh darah yang tak terhitung jumlahnya meledak di mata Yun Che, dan dia hampir menghancurkan semua giginya karena dia menggigit sangat keras. Kata yang diucapkannya — tidak dapat dikenali karena suaranya benar-benar hilang — panjangnya hanya dua suku kata, dan itu membuatnya menggunakan hampir semua tekadnya yang tersisa untuk mengucapkannya. Setelah itu, teriakannya semakin keras dan menyakitkan.

“Oh?” Qianye Ying’er menyipitkan matanya, “Kau masih bisa bicara? Itu benar-benar patut dipuji. Bagaimana dengan ini?”

Pupil matanya memancarkan emas sekali lagi, dan pola emas yang menutupi tubuh Yun Che tumbuh lebih cerah dan lebih jelas.

“WAAAAAAAAAHHHHHHHH——”

Jeritan mengerikan langsung menjadi sepuluh kali lebih kuat dari sebelumnya, menyebar ke hampir setiap sudut Absolute Beginning. Sangat mengerikan sehingga bahkan awan di langit, dan debu di tanah, tampak bergetar menanggapi rasa sakitnya. Yun Che bisa dengan jelas merasakan setiap saraf, setiap urat nadi dan setiap gumpalan jiwanya ditusuk, diregangkan, dipelintir dan dicabik-cabik oleh pisau dingin yang tak terhitung jumlahnya …

Itu adalah semacam rasa sakit yang bahkan Yun Che tidak bisa membayangkan atau bertahan …

Dia benar-benar menghancurkan tenggorokannya sendiri dan batuk darah setiap kali dia berteriak. Seluruh tubuhnya, sel-selnya bergetar hebat karena rasa sakit yang menimpanya. Pembuluh darahnya membengkak seperti cacing yang menggembung, seolah-olah puluhan ribu cacing menggeliat tepat di bawah kulitnya …

Brahma Soul Death-Wishing Mark … tidak ada orang yang tidak pernah mengalami kutukan yang pernah bisa membayangkan betapa mengerikannya hal itu, atau mengetahui delapan belas neraka yang sebenarnya.

Yun Che selalu bangga dengan tekadnya yang teguh, dan tubuh dan jiwanya telah diliputi oleh cobaan yang kejam yang tak terhitung jumlahnya di masa lalu. Dia belum mundur bahkan ketika dia disiksa oleh Bunga Netherworld Udumbara yang dia petik untuk Jasmine …

Tapi sekarang, dia benar-benar berharap dia mati supaya dia bisa lolos dari penyiksaan yang tidak manusiawi ini.

“Masih bisakah kau bicara sekarang? Tidak? ”Bahkan orang yang paling sulit sekalipun akan merasa kasihan pada seseorang yang sangat kesakitan, tetapi setengah senyum Qianye Yinger menunjukkan bahwa dia tidak tergerak oleh pemandangan di depannya sedikit pun. “Apa kau tahu mengapa itu disebut Brahma Soul Death-Wishing Mark sekarang?”

“Itu karena itu adalah kutukan yang akan membuatmu kagum pada keajaiban bahwa itu adalah kematian. Itu membuatmu menginginkan kematian lebih dari hal lain dalam hidupmu. ”

“Rasa sakit yang ditimbulkannya adalah sesuatu yang melampaui jiwa. Singkatnya, itu bukanlah sesuatu yang bisa dilawan dengan keinginan seseorang sama sekali. Jadi, lupakan bahwa kau hanyalah seorang junior yang menyedihkan yang telah hidup selama beberapa puluh tahun, bahkan seorang Realm King atau kaisar dewa akan berlutut dan memohon belas kasihan, atau kematian! ”

loading...

“Kau pasti sangat ingin mati, kan? Apa kau tiba-tiba menyadari bahwa kematian adalah hal yang paling indah di dunia ini? ”

“UGAAH … AAAAH … AAAAAH!” Satu-satunya jawaban yang Yun Che bisa berikan padanya adalah teriakan serak, berdarah. Wajahnya menjadi sangat terdistorsi oleh rasa sakit, dan jari-jarinya yang berkedut tampak seperti cakar hewan yang merana.

“Ngomong-ngomong,” Qianye Ying’er terus berbicara dengan santai, “Brahma Soul Death-Wishing Mark adalah tanda kutukan yang telah aku tanam dengan asal jiwaku, jadi …”

Dia tersenyum. “Kau tidak akan pernah bebas dari kutukan ini kecuali aku melepaskanmu atas kemauanku sendiri, atau mati. Bahkan ayah angkatmu, Raja Naga, atau sepuluh Raja Naga tidak bisa melepaskanmu dari rasa sakit ini! ”

“Ini berarti bahwa kau hanya memiliki tiga pilihan yang tersisa dalam hidupmu sekarang: Kau dengan patuh menaatiku, memohon seseorang untuk membunuhmu … atau tetap di bawah neraka ini dan menjalani kehidupan yang lebih buruk daripada mati untuk selamanya!”

Darah mengalir deras gigi Yun Che seperti air mancur. Pupil matanya melebar sehingga mereka tampak seperti mereka bisa meledak kapan saja … Kata-kata Qianye Ying’er seperti kutukan paling kejam dan paling jahat yang tertanam dalam hati dan jiwanya. Setiap sedikit kemauan dan keyakinan yang pernah ia miliki dibanjiri oleh jurang rasa sakit hingga semuanya berubah menjadi kegelapan yang putus asa …

Akhirnya, Yun Che berhenti berteriak dan pingsan sepenuhnya. Namun, darah masih mengalir di sudut bibirnya.

Pola emas di tubuh Yun Che menghilang ketika Qianye Ying’er berbalik untuk melihat Xia Qingyue. “Kurasa aku bisa menunjukkan belas kasihan dan membiarkannya untuk saat ini. Akan terlalu berisik untuk melakukan urusan kita sebaliknya. ”

“…” Xia Qingyue membuka matanya perlahan … Tapi tidak ada kepanikan, tidak ada rasa sakit atau bahkan permohonan di matanya. Pupil matanya entah bagaimana menghilang sepenuhnya, dan yang tersisa hanyalah … lapisan es dan kegelapan yang mengganggu.

Matanya membuat Qianye Ying’er sedikit mengernyit.

Kata-kata yang membeku mengalir keluar dari mulut Qingyue saat dia menatap Qianye Ying’er, “Kau lebih baik bunuh aku sekarang, Qianye … atau aku bersumpah, suatu hari … ibuku … dan semua yang terjadi hari ini …”

“Aku akan membuatmu membayar sepuluh ribu kali lipat !!”

“Oh? Begitukah? ”Tapi mata Xia Qingyue yang menakutkan gagal membuat Qianye Ying’er mundur sedikit pun. Sebaliknya, Qianye Ying’er bergerak lebih dekat dan menatap yang sebelumnya dengan penuh minat. Kemudian, dia mulai membelai tubuh telanjang Qingyue yang telanjang dengan kelembutan menyeramkan, “Tenang, aku tidak akan membunuhmu. Memalukan untuk menghancurkan tubuh seperti milikmu, bukan? ”

Dia mengusap jari ke bawah dengan sembarangan, dan bagian bawah pakaian Qingyue berserakan dengan lembut ke dalam ketiadaan juga. Tubuhnya yang luar biasa indah akhirnya terkena udara tebal dari God Realm of Absolute Beginning.

Mata emas Qianye Ying’er bersinar aneh sekali lagi. Dia memuji saat dia menelusuri jari-jarinya yang halus di kaki Xia Qingyue yang sempurna, “Sungguh sepasang kaki sempurna yang kau miliki. Aku ragu akan ada yang lain seperti milikmu bahkan jika setiap batu giok yang sempurna di dunia digunakan untuk mengukir sesuatu yang setara dengan ini. Aku bertaruh bahwa siapa pun akan bersedia untuk membawa mereka di pundak mereka dan bermain dengan mereka sepenuh hati, bahkan jika mereka akan mati dengan seribu luka besok. ”

Xia Qingyue, “…”

“Tapi mereka tidak pantas mencemari sesuatu yang sempurna seperti ini, tentu saja. Pria-pria rendahan itu mungkin sangat cocok dengan pasangan mereka yang sama-sama rendah, tetapi bagaimana bisa orang sesempurna kita layak digunakan oleh pria mana pun? ”

Kata-katanya menggoda, dan matanya kabur, tetapi dia tidak mengatakan ini untuk menghancurkan kehendak Xia Qingyue. Baginya, itu adalah akal sehat yang paling dasar.

Qianye Ying’er telah mencemooh, dan bahkan membenci semua pria di dunia sejak usia yang sangat muda. Dari saat warna kecantikannya muncul, dia dihujani dengan banyak keajaiban, kerinduan, dan nafsu. Para jenius, putra-putra yang sombong, Realm king, putra para kaisar dewa, dan bahkan para kaisar dewa sendiri berpikir bahwa kecantikannya menang satu sama lain yang ada di dunia, dan mereka rela membuang segala sesuatu — bahkan kesombongan dan kehidupan mereka — hanya untuk memenangkan senyum atau pandangan sekilas untuknya.

Mereka tidak tahu bahwa dia menganggap semua tindakan mereka sebagai “rendah”.

Di dunianya, tidak ada laki-laki di dunia yang berhak melirik kedua darinya kecuali ayah kandungnya, Brahma Heaven God Emperor.

Dia tidak akan pernah membiarkan seorang pria pun menyentuh bagian tubuhnya mana pun — bahkan jari kelingkingnya pun tidak.

Dalam beberapa tahun terakhir, Qianye Ying’er telah bertindak terlalu jauh untuk menutupi wajahnya sendiri. Orang awam mengira dia menutupi wajahnya untuk mencegah lebih banyak orang menyerah pada kecantikannya, tetapi dalam kenyataannya … dia hanya berpikir bahwa orang-orang di dunia ini tidak lagi pantas untuk menangkap bahkan melihat sekilas wajahnya.

Pemikirannya mungkin bengkok, tetapi masalahnya adalah bahwa dia memiliki kekuatan untuk menjadi seperti yang dia inginkan.

Itu karena dia adalah Dewi Brahma Monarch!

Sementara wanita lain berusaha untuk menjadi istri dari suami yang kuat, memainkan peran sebagai istri dan ibu yang baik, mempercantik diri, meningkatkan kultivasi atau kekuatan mereka … dia mengejar sesuatu yang bahkan tidak berani dipikirkan oleh orang biasa.

Jalan Dewa Sejati!

Untuk tujuan ini, dia bisa melakukan apa saja. Segalanya bisa dimanipulasi, dan semuanya bisa dihancurkan selama itu membantunya dalam mencari jalan para Dewa Sejati.

Jari-jarinya mengikuti kaki panjang Xia Qingyue yang indah sebelum akhirnya berhenti di perutnya. Matanya menyipit sedikit demi sedikit, “Tubuh yang sempurna, dan gadis yang lebih sempurna. Sepertinya kau sengaja menyimpannya untukku. ”

“Untuk mengolah World-Defying Heaven Manual, seseorang harus memiliki Nine Profound Exquisite Body. Akhirnya, aku bisa mulai … ”

Itu pada saat ini cahaya aneh memotong kabut di mata Qianye Ying’er.

RIP!!!!!!

Suara robekan itu terdengar seperti telah menghancurkan langit itu sendiri.

Retakan merah darah muncul tepat di depan visi Xia Qingyue dan tetap ada dalam keberadaan.


Bantu pemeliharaan website Yukinovel agar tetap update & bisa lebih banyak update dengan cara klik sponsor 3-4 kali/hari.

loading...
Table of Content
Advertise Now!

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons