Against the Gods – 1132 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Bab 1132 – Penerus Sword Sovereign

 

 

Saat Sword Sovereign pindah dengan gadis itu, yang lain secara alami tidak berani mengganggu mereka dan mendarat di tanah juga.

“Kepala Istana Bingyun, siapa orang itu?” Tanya Yun Che segera setelah Mu Bingyun kembali ke sisinya.

“Dia adalah Jun Wuming, ahli puncak yang sangat terkenal di Alam Dewa. Orang-orang memanggilnya ‘Sword Sovereign,’ “Mu Bingyun menjawab perlahan. Beberapa penghormatan bisa dirasakan dengan nada datar.

“Sword Sovereign … Apakah itu berarti bahwa dia adalah penguasa di antara semua praktisi pedang?”

Xuanyuan Wentian telah diberi judul “Sword Master,” yang menyiratkan bahwa ia berada di level ahli di antara para praktisi pedang. Memang benar bahwa dia adalah praktisi pedang nomor satu di Profound Sky Continent… Tapi itu sesuatu yang hanya terbatas pada tempat kecil dan terbelakang seperti Profound Sky Continent.

Namun, ini “Sword Sovereign,” adalah nama yang diberikan oleh orang-orang dari Alam Dewa … Apakah itu berarti bahwa ia adalah penguasa di antara semua praktisi pedang di Alam Dewa?

Bobot yang dibawa oleh dua judul itu benar-benar berbeda. Itu seperti perbedaan antara cakrawala yang luas dan setitik kecil debu!

“Benar,” Mu Bingyun mengangguk saat dia menanggapi dengan yakin. “Dia diakui secara luas sebagai praktisi pedang nomor satu di Wilayah Ilahi Timur. Dikatakan bahwa kultivasi pedangnya telah mencapai rannah mitos seperti itu yang tidak dapat dibayangkan dan tidak dapat dikenali oleh orang biasa. Tidak hanya dia bisa menggunakan segalanya di dunia sebagai pedangnya, dia juga bisa menggunakan kehendak dan ruangnya sebagai pedang. Selain itu, dia bahkan bisa menghasilkan pedang dari ‘ketiadaan’. Tidak mungkin bagiku untuk memahami jenis ranah yang dia capai. ”

“…” Yun Che membuka bibirnya sedikit saat dia merasa terkejut di dalam hatinya. Untuk dapat menggunakan semua hal di dunia adalah ranah tertinggi dengan sendirinya, dan mampu menggunakan kehendak seseorang sebagai pedang benar-benar tidak terbayangkan. Tapi dia belum pernah mendengar tentang mengubah ruang menjadi pedang … dan menghasilkan pedang dari “ketiadaan” … adalah sesuatu yang dia bahkan tidak mengerti ketika dia mendengar kata-kata itu dari Mu Bingyun.

“Yun Che, kau juga menggunakan pedang sebagai senjatamu. Apa kau memperhatikan sesuatu yang aneh tentang pedang yang dibawa gadis di samping Sword Sovereign? “Mu Bingyun bertanya tiba-tiba.

Yun Che melirik gadis putih berdiri jauh di belakang Sword Sovereign. Setelah merenungkan sedikit lagi dia berkata, “Murid ini memiliki pengetahuan yang dangkal, dan juga tidak merasakan sesuatu yang aneh tentang pedang itu. Itu tidak memiliki perasaan ketajaman tentang hal itu, dan … hanya melepaskan perasaan yang sudah tua. ”

Yang mengejutkan, Mu Bingyun dengan ringan mengangguk pada jawabannya, “Ketika para ahli yang berlatih pedang menjadi lebih kuat dan lebih kuat, mereka akan memancarkan kekuatan dan niat pedang yang lebih kuat. Bahkan jika mereka berdiri diam dan menahan aura mereka di dalam tubuh mereka, mereka masih akan membuat orang merasa seolah-olah segudang pedang diarahkan pada mereka. Tapi kau tidak akan merasakan pedang tajam apa pun dari Sword Sovereign. Ini adalah level legendaris yang hanya bisa dicapai pada tahap penguasaan pedang yang sangat akhir, mendapatkan kembali keadaan alami. Dia sendiri dan pedangnya telah mencapai keadaan seperti itu. ”

Yun Che, “…”

“Pedang di belakang gadis itu, adalah pedang Sword Sovereign, dan namanya adalah ‘Nameless (Tanpa nama)’.”

“Jun Wuming, membawa pedang bernama Nameless (wuming) juga. Tidak ada praktisi pedang di Alam Dewa yang tidak akan tahu kalimat ini. Ini mewakili legenda tertinggi untuk para praktisi pedang. Namun, seharusnya sudah sangat, sangat lama sejak Nameless Sword terhunus. Karena bahkan di seluruh Alam Dewa, ada sangat sedikit orang yang benar-benar bisa membuat Jun Wuming menggunakannya sekali lagi. ”

“Mungkin mengatakan begitu akan membantumu memahami kekuatan Jun Wuming … Kekuatannya jauh melampaui Gurumu.” Mu Bingyun melirik Yun Che saat dia berbicara dengan nada ringan.

“…” Yun Che tetap diam untuk waktu yang lama, tapi tidak menunjukkan terlalu banyak kejutan di wajahnya. “Tidak akan berlebihan untuk bahkan memanggil seseorang yang bisa disebut ‘Sword Sovereign’ di Alam Dewa, dewa di alam semesta tak terbatas.”

“Tidak hanya penguasaan pedang dan kekuatan Profound dari Jun Wuming mencapai puncak, senioritasnya juga yang tertinggi di Wilayah Ilahi Timur … Dia telah hidup selama lima puluh ribu tahun.”

“Lima puluh ribu tahun?” Yun Che tercengang.

“Lima puluh ribu tahun adalah batas akhir dari jangka hidup seseorang. Bahkan penguasa Dunia Raja sebelumnya tidak pernah melampaui batas ini. Oleh karena itu, tidak ada yang bisa mendekati tingkat senioritasnya di Wilayah Ilahi TImur. Bahkan nenek moyang senior dariku dan Gurumu hanya bisa dianggap sebagai junior di depannya. ”

Ketika umur seseorang berubah lima puluh ribu tahun, mereka akan mencapai batas akhir mereka … Yun Che memikirkan jangka hidup lima puluh ribu tahun yang diberikan kepadanya oleh He Lin. Dia adalah eksistensi pertama dalam sejarah untuk memiliki Bola Roh Kayu Kerajaan yang menyatu ke dalam tubuhnya oleh eksistensi yang ditinggalkan dari keluarga kerajaan roh kayu. Jadi pada dasarnya, selama dia tidak mati sebelum waktunya, dan menjalani kehidupan yang aman, dia bisa hidup selama lima puluh ribu tahun seperti para Divine Master yang merupakan penguasa sejati di Alam Dewa …

Mungkin, ini adalah salah satu alasan bahwa orang-orang dari dunia bintang atas dan bahkan Dunia Raja merindukan begitu banyak untuk Bola Roh Kayu Kerajaan.

“Karena ia telah hidup selama lima puluh ribu tahun, ia harus memiliki sejumlah besar keturunan dan penerus yang sangat besar. Dunia bintang di bawah kontrolnya harus sangat kuat juga. “Yun Che mendesah dengan emosi.

“Tidak,” Mu Bingyun menggelengkan kepalanya. “Jun Wuming bukan milik dunia bintang apa pun, dan dia juga tidak memiliki keturunan. Dikatakan bahwa saat itu, untuk mencapai puncak penguasaan pedang, dia tidak ingin memiliki ikatan atau pikiran yang mengganggu. Oleh karena itu, ia meninggalkan dunia bintangnya dan keluarganya saat ia berkelana ke setiap wilayah ilahi, dan tidak pernah memiliki keturunan di sepanjang jalan. ”

“Mengenai seorang penerus … gadis yang membawa Nameless Sword di punggungnya adalah satu-satunya penerusnya.”

“Satu satunya? Sepertinya dia memiliki bakat yang sangat tinggi, ya? ”Yun Che menatap gadis acuh tak acuh yang berdiri diam di tengah badai salju.

“Kabarnya, Sword Sovereign melakukan perjalanan melalui lebih dari setengah dunia bintang dari Wilayah Ilahi Timur selama bertahun-tahun yang tak terhitung untuk mencari pengganti yang memuaskan, yang akhirnya berakhir pada tujuh belas tahun yang lalu ketika ia menemukan penggantinya yang pertama dan satu-satunya. Munculnya ‘penerus Sword Sovereign’ menyebabkan sensasi besar pada saat itu. ”

Mu Bingyun memberi gadis itu pandangan yang dalam, “Apa kau masih ingat ‘Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur’ yang aku sebutkan padamu barusan?”

Yun Che segera menyadari sesuatu, “Mungkinkah dia …”

“Dia adalah salah satu dari ‘Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur,’ Jun Xilei, orang yang disebut ‘Putri Pedang Wu Lei!’”

“Dia juga kemungkinan akan menjadi ‘Sword Sovereign’ berikutnya dari Alam Dewa.”

“… Seperti yang diharapkan dari penerus yang Sword Sovereign menghabiskan lima puluh ribu tahun untuk mencari.” Yun Che dengan tulus mendesah kagum dalam hati, sebelum dia berkata sambil tersenyum, “Aku sangat beruntung bisa bertemu orang-orang legendaris di sini, meskipun luasnya Alam Dewa. Aku berharap bahwa ketika aku tiba di Eternal Heaven Divine Realm, aku masih akan memiliki keberuntungan seperti itu. ”

Saat Mu Bingyun dan Yun Che sedang mengobrol, mereka tiba-tiba merasa tatapan Sword Sovereign menyapu mereka, yang kemudian berhenti di Yun Che dan mengukurnya dengan cukup menarik.

“Mungkinkah anak ini menjadi murid langsung yang baru diterima dari Realm King Xuanyin?” Jun Wuming bertanya sambil termenung.

Murid-murid lain semua berdiri di belakang, dan Yun Che adalah satu-satunya di depan. Dia bahkan berdiri di posisi yang sama seperti Mu Bingyun dan Mu Huanzhi. Oleh karena itu, ia mampu menceritakan identitasnya dalam sekejap.

“Itu benar,” jawab Mu Bingyun dengan sedikit membungkuk.

Tatapan Jun Wuming bergeser menjauh dari Yun Che, saat dia berkata dengan alis yang sedikit berkerut, “Agar anak ini dapat diterima sebagai murid langsung Realm King Xuanyin, meskipun tingkat kultivasinya masih rendah, dia harus memiliki sesuatu yang luar biasa tentang dia. Namun … maafkan orang tua ini karena berbicara terus terang. Setelah Realm King Xuanyin, aku takut akan sulit menemukan siapa pun di Snow Song yang akan cukup mampu untuk menggantikan posisinya. Mungkin, kau harus mencoba mengerjakan beberapa cara lain. ”

Kata-katanya tidak diragukan lagi adalah tusukan kejam di titik sakit dari Sekte Divine Ice Phoenix. Wajah semua murid dan tetua menjadi gelap ketika mereka mendengarnya. Mu Bingyun mendesah dalam hatinya, dan berkata dengan nada ringan, “Bingyun merasa malu. Saya mengucapkan terima kasih kepada senior untuk saran baik. ”

loading...

RIP … RIIIP!

Fluktuasi ruang yang intens bisa dirasakan tiba-tiba dari atas di langit. Segera, retakan ruang yang sangat panjang muncul, setelah itu aura dingin, yang cukup kuat untuk membekukan langit dan bumi, mengalir keluar sekaligus.

“Ini Master Sekte!” Mu Huanzhi dan yang lainnya berbalik terburu-buru.

Retakan ruang terbelah saat Mu Xuanyin perlahan keluar darinya. Penampilannya yang tak tertandingi dan megah menyebabkan semua es dan salju segera kehilangan kilau dan warna.

Mata dinginnya mengambil kelompok dari Sekte Divine Ice Phoenix Divine, tapi dia tidak mengatakan apa-apa dan mulai berjalan di langit. Dengan langkah tanpa suara dia mendatangi Jun Wuming dan menyapanya sambil membungkuk sedikit. “Mu Xuanyin dari Snow Song membayar hormat kepada Senior Sword Sovereign dan juga berharap dia baik-baik saja. Sudah bertahun-tahun sejak terakhir kali kita bertemu, dan senior tampaknya lebih baik dari sebelumnya. Senior tiba di Snow Song, tapi Xuanyin masih belum datang menyambutmu sampai sekarang. Saya berharap senior akan memaafkan Xuanyin karena kurangnya kesopanan. ”

Mu Xuanyin menyambutnya sebagai junior. Meskipun dia menunjukkan rasa hormat yang dalam, dia tidak kehilangan posisinya sebagai Realm King.

“Ah, kau terlalu perhatian.” Jun Wuming mengangguk setuju.

“Sangat disayangkan bahwa Profound God Convention akan dimulai dalam tiga hari. Jika tidak, Xuanyin pasti akan tinggal lebih lama di sini selama beberapa hari untuk memungkinkan Xuanyin menunjukkan rasa hormatnya, dan untuk membiarkan udara di Snow Song bersentuhan dengan aura senior sebanyak mungkin. ”

Jun Wuming berkata dengan suara lembut, “Sudah cukup bahwa kau merasa begitu tentangku. Lebih penting lagi, banyak orang mungkin kecewa, karena kau tidak akan pergi ke Eternal Heaven Divine Realm saat ini, haha. ”

“Lei’er, ini adalah Snow Song Realm King yang Guru sebutkan sebelumnya.”

Mu Xuanyin tidak hanya memiliki penampilan yang benar-benar glamor, aura di sekelilingnya dan kehadirannya yang megah jelas bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan Huo Rulie dan yang lainnya. Menghadapi Mu Xuanyin, Jun Xilei juga tidak bertindak sebagai acuh tak acuh dan santai seperti sebelumnya, dan menyambut dengan hormat yang dalam, “Juni Xilei memberi hormat kepada Snow Song Realm.”

“Raja ini telah lama mendengar reputasi gemilang dari ‘Putri Pedang Wu Lei.'” Mu Xuanyin mengangguk pada Jun Xilei dengan ringan, dan kemudian mata dinginnya beralih ke Jun Wuming. “Saya belum mengucapkan selamat kepada Senior Sword Sovereign untuk menemukan penerus yang diberkati langit.”

Mendengar kata-kata Mu Xuanyin, senyum samar muncul di wajah Jun Wuming. “Lei’er masih muda, tapi jelas tidak pernah mengecewakan pria tua ini. Keinginanku telah terpenuhi untuk bisa mendapatkan penerus seperti itu dalam hidupku. ”

Sangat mudah untuk mengetahui bahwa tidak hanya Jun Wuming yang menyayangi penerus ini, tetapi dia juga sangat puas dengannya. Keluar dari mulutnya, kata “keinginanku telah terpenuhi” membawa beban yang tidak kurang dari gunung setinggi sepuluh ribu meter.

“Berbicara tentang masalah penerus,” nada Jun Wuming berubah sedikit. “Satu orang cukup untuk penerus sejati. Butuh waktu lima puluh ribu tahun untuk orang tua mencari agar mendapatkan Lei’er, yang merupakan bakat yang benar-benar baik dan menggemaskan untuk diajar. Dia mungkin bisa mencapai ketinggian yang sama denganmu di masa depan. Jika kau menerima murid dengan kemampuan yang cukup baik, bahkan jika kau memiliki seribu atau sepuluh ribu dari mereka, itu hanya akan membuang-buang waktu dan usaha karena mereka hampir tidak mampu mewarisi warisanmu. ”

“Aku lebih suka memiliki lebih sedikit dari mereka!”

Dengan itu, dia melirik Yun Che. Ketika dia mengalihkan pandangannya, dia tidak menahan diri sama sekali dari menampilkan kekecewaannya, dan bahkan mendesah ringan di dalam mulutnya.

Mu Xuanyin mengangkat alisnya yang sangat halus sehingga praktis tidak terdeteksi, saat dia berkata dengan acuh tak acuh, “Xuanyin memiliki pertimbangan sendiri. Terima kasih senior atas sarannya. ”

CLANG!!

Di tengah-tengah lingkungan putih pucat, cahaya yang lebih pucat bahkan melesat ke langit tiba-tiba. Formasi dimensi yang semua orang telah tunggu begitu lama akhirnya diaktifkan.

Setelah mereka melangkah ke dalamnya, mereka akan tiba di Eternal Heaven Divine Realm yang Yun Che selalu rindukan.

“Formasi sudah aktif sekarang. Bingyun, Huanzhi, bawa semua murid ke dalam formasi. ”Tatapan Mu Xuanyin jatuh pada Yun Che. Dia berkata dengan nada berat, “Che’er, ingat betul apa yang telah Guru katakan kepadamu sebelumnya. Jangan melakukan apa pun yang bertentangan dengan instruksiku! ”

“Mengerti, Guru,” Yun Che menjawab dengan hormat.

“Mari kita memasuki formasi.” Mu Bingyun menjentikkan lengan putih salju saat dia dengan ringan membawa Yun Che menuju formasi dimensi.

Tapi, tepat setelah mereka mengambil langkah pertama ke depan, suara siulan yang sangat tajam datang dari langit di atas, dan menyerang di tempat di depan Yun Che. Dampaknya yang dihasilkan olehnya tidak terlalu kuat, tapi itu sangat mendominasi dan menyerang langsung ke arahnya. Yun Che langsung dipaksa setengah langkah mundur karena syok, dan dia memiliki pisau yang memotong tubuhnya sepanjang jalan dari dadanya ke kaki, menyebabkan dia berada dalam kesakitan.

Melihat ke depan, dia melihat bahwa itu sebenarnya adalah pedang astral yang terbuat dari energi Profound. Seperti lapisan salju itu terjebak pada meleleh dan dihamburkan, pedang astral juga menghilang dalam waktu singkat ..

Mereka yang berada di garis terdepan, Yun Che, Mu Bingyun dan Mu Huanzhi, semuanya membalikkan kepala mereka pada saat bersamaan. Di belakang mereka, Jun Xilei perlahan-lahan menurunkan jarinya dan berkata dengan nada tak terbandingkan acuh tak acuh, “Kembalilah, biarkan Guru pergi dulu.”

Yun Che mengangkat alisnya saat dia merasa marah di dalam hatinya. Tapi kata-kata seseorang dari kedudukannya membawa sedikit bobot, jadi tentu saja bukan tempatnya untuk mengatakan apa-apa. Selain itu, pihak lain adalah Sword Sovereign yang bahkan Gurunyaakan tunduk dan satu-satunya penggantinya, yang membuatnya semakin tidak mungkin baginya untuk memiliki suara dalam masalah ini.

Mu Huanzhi terkejut pada awalnya, tapi kemudian dia segera mundur selangkah. Dia pindah ke samping dan mengangkat tangannya, menunjuk ke depan dengan senyum, “Seharusnya begitu. Senior Sword Sovereign, silakan. ”

“Lei’er, kau harus mengingat etikamu.” Meskipun Jun Wuming memanggilnya dengan tindakan yang tidak pantas, dia tidak memiliki niat untuk menegurnya dengan serius. Setelah itu, dia berkata, “Yah, ini juga bagus. Kita akan pergi duluan kalau begitu. ”

“Ayo.” Jun Wuming tidak mengatakan apa-apa lagi dan terbang langsung ke formasi, membawa Jun Xilei bersama.

Melakukan hal itu sama dengan tidak memberikan wajah pada Sekte Divine Ice Phoenix, tanpa bayangan keraguan. Tapi orang yang mereka hadapi adalah Sword Sovereign, dan Sekte Divine Ice Phoenix, di sisi lain, hanya sebuah sekte dari dunia bintang tengah. Akan ada perbedaan langit dan bumi di tingkat mereka bahkan jika mereka membandingkan seluruh sekte dengan dia. Jika Sword Sovereign ingin pergi ke depan, tidak ada yang bisa, atau akan berani, mengajukan keberatan. Orang bahkan akan merasakannya sebagai hal yang wajar.

“Tunggu sebentar!!”

Ketika Jun Wuming dan Jun Xilei akan mendarat ke formasi dimensi, suara dingin, kuat dan mengintimidasi terdengar dari belakang. Selanjutnya, itu diarahkan tepat pada pasangan guru-murid, yang menyebabkan tubuh mereka berhenti di udara.

“Senior Sword Sovereign, tanah ini di sini milik Snow Song, dan itu juga orang-orang dari Sekte Divine Ice Phoenix yang tiba di sini lebih dulu. Atas dasar sentimen dan alasan, Sekte Divine Ice Phoenix harus menjadi orang yang pergi ke depan! Saya meminta Senior Sword Sovereign untuk mundur bersama murid itu, dan biarkan Sekte Divine Ice Phoenix memasuki formasi terlebih dahulu! ”

Kata-katanya tidak membawa kelembutan apa pun dari awal ketika dia berbicara dengan Jun Wuming, juga tidak memiliki rasa hormat yang dalam. Masing-masing dan setiap kata-katanya sedingin es dan menusuk hati, penuh dengan kemarahan dan ketegasan.

Semua orang yang hadir di tempat itu terkejut, setelah mereka menatapnya, tercengang. Ekspresi semua orang dari Sekte Divine Ice Phoenix sangat berubah. Mu Huanzhi berkata dengan suara panik, “Master Sekte, Senior Sword Sovereign adalah orang terhormat dari generasi yang lebih tua. Membiarkan Senior Sword Sovereign maju … tidak benar-benar tidak masuk akal … ”

“Diam!”

Sebelum Mu Huanzhi bisa menyelesaikan kata-katanya, dia sangat takut oleh teguran marahnya sampai jantungnya tiba-tiba berhenti berdetak sesaat. Mata Mu Xuanyin dingin seperti kolam yang dalam saat dia berkata dengan marah, “Sword Sovereign tiba di sini dan Sekte Divine Ice Phoenix memperlakukannya dengan sopan. Raja ini pergi keluar dari jalannya dan melakukan perjalanan melintasi separuh Snow Song untuk bertemu dengannya, untuk menunjukkan rasa hormatnya yang dalam. Tapi baru saja, Sword Sovereign dan muridnya meremehkan Sekte Divine Ice Phoenix, dan bertindak dengan maksud mempermalukan sekteku! Kau, sebagai Tetua Agung sekte ini, tidak hanya tidak menolaknya, tetapi juga menjawab dengan senyum seperti keset. Kau telah mempermalukanku dengan Sekte Divine Ice Phoenix! ”

 


Bantu pemeliharaan website Yukinovel agar tetap update & bisa lebih banyak update dengan cara klik sponsor 3-4 kali/hari.

loading...
Table of Content
Advertise Now!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons