Against the Gods – 1081 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Bab 1081 – Sumpah darah

 

 

Angin lembut bertiup di seluruh tanah rahasia roh kayu yang penuh kesedihan.

Yun Che mengumpulkan semua tubuh roh kayu, He Lin berlutut di samping tubuh mereka mengucapkan selamat tinggal terakhir untuk masing-masing dan setiap dari mereka. Setelah He Lin selesai, Yun Che membuat gerakan mendorong ringan dengan lengannya, mengubur mereka jauh di dalam tanah yang dulunya milik mereka.

Meskipun itu bukan niat Yun Che, semua yang telah terjadi adalah karena dia. Dia adalah penyebab utama dari kejadian tragis ini. Dia mengambil napas dalam-dalam dan jatuh di kedua lututnya, membungkuk sembilan kali.

Dia mengulurkan tangannya. Di tengah-tengah telapak tangannya meletakkan gelang yang terdiri dari berbagai macam bunga dan biji-bijian. Itu tidak hanya menyimpan aroma dan roh dari roh kayu, itu juga berisi kehangatan hati dan perasaan seorang gadis muda.

Dia menggunakan kedua telapak tangan untuk mendorong beberapa tanah di tanah dan dengan hati-hati mengubur gelang di bawahnya. Yun Che mengangkat kepalanya, dalam ingatannya dia adalah gadis roh kayu kecil yang memandang Yun Che dalam keajaiban bermata terang dan pemujaan pahlawan, tergantung pada setiap kata-katanya. “Qing He, aku adalah iblis yang membawa bencana ini ke seluruh rasmu. Aku tidak memenuhi syarat untuk menerima hadiahmu yang luar biasa. Aku berharap bahwa dalam kehidupanmu selanjutnya … Takdir akan baik padamu. ”

He Lin tetap di sana berlutut. Dia tidak meneteskan air mata tunggal dan dia tidak memiliki reaksi emosional yang kuat untuk semua ini. Ini membuat Yun Che merasa lebih gelisah.

“He Lin.” Yun Che menepuk bahunya. “Mulai sekarang, tetaplah bersamaku. Aku akan membantumu menemukan tempat lain yang aman. Kau menyebutkan sebelumnya bahwa kau ingin mengambilku sebagai Gurumu, aku tidak berpikir aku memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi guru yang tepat, namun jika kau masih tertarik, aku tidak akan menolak lagi. ”

Tujuan dan situasinya pasti tidak cocok untuk mengambil murid dan memiliki satu di sisinya. Lebih jauh lagi, He Lin bisa membawa lebih banyak bencana sebagai roh kayu kerajaan, tapi kali ini … rasa bersalah itu luar biasa. Dia tidak bisa tidak peduli dengan He Lin dan meninggalkannya dalam kesulitan.

He Lin tidak menunjukkan kegembiraan apapun. Dia tidak mengangguk atau menggelengkan kepalanya. Dia berbalik dan memberi Yun Che senyum lembut dan polos. Tatapannya masih memegang kejernihan kristal yang tampaknya bisa melihat semuanya, tetapi pada saat yang sama, menahan rasa sakit yang melampaui usianya, rasa sakit yang seharusnya tidak dilaluinya.

“Kakak, Yun Che” Dia tersenyum. “Kau kehilangan sebagian dari umurmu untuk beberapa alasan dan itu adalah insiden yang sangat baru … apa aku benar?”

Yun Che sedikit terkejut, setelah itu dia perlahan mengangguk.

Melawan naga bertanduk kuno, dia telah dengan paksa mengeksekusi Moon Star Restoration. Melaksanakan seni semacam itu bertentangan dengan hukum dasar dunia ini, ia menentang akal sehat dan melanggar hukum langit. Harganya: pemendekan jangka panjang seumur hidupnya!

Sensasi sebagian dari masa hidupnya terputus darinya adalah perasaan menyakitkan yang tak dapat dijelaskan namun misterius. Meskipun rasa sakit pada saat itu singkat, dia mengingat bagaimana jiwanya gemetar. Rasa sakit ini juga membawa perasaan samar, perasaan bahwa jika dia melaksanakan Moon Star Restoration dengan sisa kekuatan hidupnya, dalam empat atau lima aktivasi lagi, dia akan menghancurkan seluruh masa hidupnya dan segera mati.

“Aku benar,” He Lin tersenyum sekali lagi. “Aku adalah roh kayu, kami sangat sensitif terhadap jiwa dan kekuatan hidup makhluk hidup. Ketika aku pertama kali melihat Kakak Yun Che, aku sudah memperhatikan masalah ini dan pada kenyataannya, ini adalah pemutusan umur yang sangat serius. Jika kau tidak mengambil langkah apa pun untuk memulihkan kekuatan hidupmu, kau hanya memiliki beberapa tahun lagi untuk hidup. Kakak Yun Che adalah orang yang baik, jadi kau harus hidup untuk waktu yang sangat lama … ”

“… Jangan khawatir tentangku, aku akan datang dengan solusi akhirnya.” Yun Che menyingkirkan topik itu sambil dengan waspada mengamati sekeliling mereka. “He Lin, kita harus meninggalkan tempat ini. Aku baru saja membunuh orang-orang mereka, yang disebut Sekte Jiwa Hitam seharusnya bisa merasakannya. Bahkan lebih banyak orang jahat akan turun ke tempat ini segera. ”

“Jangan khawatir, kecuali aku mati aku tidak akan pernah membiarkan siapa pun menyakitimu,” Yun Che meyakinkan He Lin dengan percaya diri.

“Terima kasih, Kakak Yun Che. Mendengarmu mengatakan ini membuatku sangat senang. ”Senyum He Lin semakin dalam dan tatapannya pada Yun Che menjadi semakin cemerlang. “Di masa lalu, aku merasa bahwa takdir itu sangat kejam. Namun, sekarang, di akhir hidupku aku bertemu denganmu. Dewa alam telah mengawasiku selama ini. ”

Yun Che menggelengkan kepalanya, memiliki perasaan campur aduk … ketika tiba-tiba dia menyadari dengan tersentak …

Di akhir hidupku!?

Tepat pada saat ini, dia tiba-tiba merasakan kekuatan hidup He Lin mengalir seperti bola kulit bocor. Dengan cepat menghilang tetapi He Lin masih tersenyum diwajahnya ketika tubuh kecil dan lemahnya mulai perlahan jatuh ke belakang.

“He Lin !!”

Darah terkuras dari wajah Yun Che. Dia dengan panik melangkah maju dan menangkapnya … Tubuh He Lin lembut dan rileks, suhu tubuhnya yang lemas terus-menerus jatuh sementara kekuatan hidupnya menghilang dengan kecepatan yang cepat.

“Ini … Ini … Apa yang terjadi?” Mata Yun Che tiba-tiba tumbuh lebar saat dia mengingat sesuatu dan berteriak kaget “Kau … Kau merusak Bola Roh Kayumu sendiri? !!”

“He Lin!” Yun Che menjerit liar, kedua tangannya mengumpulkan energi Profound di sekitar mereka. Dia mencoba menyalurkan energi ke He Lin tetapi energi yang sama kemudian akan mengalir keluar lagi dan lagi. “He Lin! Apa … Apa yang kau lakukan !? Mengapa kau melakukan ini?”

Bagaimana bisa jadi seperti ini!? Mengapa ini terjadi …

Aku seharusnya memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah!

“Kakak Yun Che …” Suara He Lin semakin melemah. Dia menatap Yun Che dan dengan lembut menjawab, “Aku tahu itu, kau pasti tidak akan membuangku dan meninggalkanku sendirian … tapi, bagaimana bisa aku … Paman Qing Mu benar. Kakak Yun Che suatu hari akan menjadi orang yang sangat hebat dan kuat, lebih jauh lagi, kau adalah dermawanku. Bagaimana aku bisa … menjadi bebanmu … ”

Yun Che merasa seolah-olah palu raksasa memukul jiwanya. Seluruh tubuhnya berguncang tak terkendali saat dia berteriak “Apa bebannya !? Bagaimana kau akan menjadi bebanku !? Kau … Bukankah kau ingin menjadikanku sebagai Gurumu, untuk menjadi sepertiku, sekuat aku, sehingga kau dapat melindungi orang-orangmu? Cepatlah … hentikan proses ini. Kau pasti akan baik-baik saja, pasti akan ada solusi !! ”

Yun Che terengah-engah, mengeksekusi Great Way of the Buddha sampai batasnya. Namun, itu tidak berpengaruh pada He Lin. Dia hanya bisa menyaksikan saat kehidupan He Lin terkuras habis.

loading...

Tidak … Pasti ada solusinya!

Cepat, pikirkan cara untuk menyelamatkannya !!

Akulah yang menyebabkan kematian klan di sisinya, dia pasti membenciku. Dia seharusnya bahkan ingin membunuhku … Kenapa itu berubah seperti ini !?

Sisanya mati gara-gara aku, bagaimana aku bisa membiarkan He Lin …

“Kakak Yun Che, bisakah kau … berjanji padaku satu hal? Aku memiliki permintaan yang disengaja untuk dibuat, ”He Lin berbisik.

“Kau … Katakan saja. Permintaan apa pun yang kau miliki, aku berjanji untuk memenuhinya. “Yun Che belum menyerah dan sekarang mengaktifkan kekuatan Rage God.

“Aku mohon padamu … menggantikanku … Tolong temukan kakakku …”

“Ya!” Yun Che mengangguk, suaranya mulai bergetar. “Aku akan menemukannya dan aku pasti akan membiarkan kalian berdua, saudara dan saudari bersatu kembali!”

He Lin dengan lemah menggelengkan kepalanya “Aku tahu itu sendiri, permintaanku sangat berlebihan, egois bahkan … tapi … aku … aku tidak bisa … Aku benar-benar tidak punya pilihan lain …”

Air mata mulai mengalir, jatuh ke Yun Che. Gelombang rasa sakit dan kesedihan membasuh seluruh keberadaannya. Kata-kata He Lin dan kata-kata di dalam air matanya …

“Akulah yang terakhir dari garis keturunan roh kayu kerajaan. Aku adalah harapan seluruh ras … Namun, aku hanya tidak berguna … Aku tidak bisa melindungi kakak, aku tidak bisa melindungi orang-orangku… Aku tidak bisa melakukan apa-apa … Jika aku terus hidup , Aku hanya akan membawa bencana pada Kakak Yun Che yang tulus dan baik padaku … Ini tidak berguna bagiku … Aku tidak dapat menemukan Kakak dan aku tidak akan bisa melindunginya … aku hanya … hanya bersikap egois untuk memohon kepada Kakak Yun Che … ”

“Jangan bicara lagi.” Dada Yun Che sangat berat sehingga sulit untuk bernafas. Suara rendahnya berlanjut, “Jangan khawatir, bahkan jika aku harus melakukan perjalanan melalui seluruh Alam Dewa, aku pasti akan menemukan kakakmu! Aku akan melindunginya … Aku akan membunuh siapa saja yang ingin menyakitinya! Bahkan jika aku harus memberikan nyawaku, aku tidak akan pernah membiarkannya sampai celaka! Ini aku bersumpah … Aku bersumpah atas hidupku !! ”

Air mata di mata He Lin bergetar dan dia dengan lemah mengangkat lengannya. “Terima kasih, Kakak Yun Che. Ini … satu-satunya … cara aku bisa membalasnya … ”

Kepalanya yang dipegang erat-erat terbuka. Sebuah sinar cahaya zamrud murni bersinar di mata Yun Che dan menembus ke jiwanya.

Bola Roh Kayu…

Bola Roh Kayu ini hampir setengah ukuran bola sebelumnya yang dia dapatkan tapi dia bisa merasakan kekuatan jiwa yang tak tertandingi, kaya dan brilian di dalamnya. Yun Che merasa seolah dibawa ke dunia lain, mata, tubuh, dan bahkan jiwanya … mereka tampaknya dimandikan dengan lotion paling murni dan lembut.

Yun Che berdiri sejenak, dalam keadaan linglung di bawah sinar zamrud yang indah dan cerah itu.

Ini adalah Bola Roh Kayu milik He Lin.

Itu bukan Bola Roh Kayu biasa. Itu adalah Bola Roh Kayu kerajaan… Di Brahma Monarch God Realm, ini akan sangat dicari dan tidak terbayangkan. Orang hanya bisa bermimpi tetapi tidak pernah dapat memperoleh harta seperti itu.

Bahkan, di seluruh Brahma Monarch God Realm, tidak ada yang berani berharap untuk satunya. Bahkan di seluruh sejarah Alam Dewa, Bola Roh Kayu yang sempurna dari garis keturunan kerajaan tidak pernah muncul sebelumnya!

“Meskipun … aku sangat tidak berguna … Bola Roh Kayu-ku adalah harta yang sangat mengesankan.” Dia perlahan-lahan memindahkan bola roh kayunya dengan stabil ke arah dada Yun Che. “Itu bisa memberikan lima puluh ribu tahun umur panjang pada Kakak Yun Che, itu bahkan akan memberimu kekuatan unik untuk ras roh kayu kami …”

Lima puluh ribu tahun umur panjang !?

Dalam seluruh Primal Chaos ini, seorang manusia yang memiliki lima puluh ribu tahun umur panjang … mungkin hanya Divine Master Realm yang akan memilikinya!

“Ketika aku masih sangat muda … Ayah dan ibu pernah menyebutkan … Bola Roh Kayu kami sangat istimewa, itu disebut ‘Benih Ajaib’. Aku benar-benar berharap suatu hari nanti … Itu akan benar-benar … memberikan kekuatan besar kepada Kakak Yun Che … ”

Sebagai kecemerlangan emerald tumbuh lebih dekat, Yun Che yang terpesona dalam suasana aneh bola tiba-tiba terbangun dari kebingungannya. Dia dengan cemas berteriak, “He Lin! Aku tidak membutuhkan Bola Roh Kayu milikmu! Kembalikan segera … Ahh! ”

Saat Bola Roh Kayu menyentuh dada Yun Che, perlahan dan dengan lembut mulai menyatu dengannya, seperti tetesan air yang memasuki permukaan danau yang damai. Tanpa suara, itu sudah bergabung ke dalam tubuh Yun Che …

Itu jelas benda asing tapi tubuh Yun Che bahkan tidak menunjukkan sedikitpun penolakan!

Kecemerlangan emerald menyentuh sumber jantung Yun Che dimana dengan cepat mulai meregang dan mencakup seluruh tubuhnya. Dalam waktu singkat, gelombang demi gelombang kekuatan hidup yang sangat murni mulai berdenyut melalui setiap bagian tubuhnya seperti gelombang pasang.

Tangan putih pucat perlahan mulai jatuh. Saat ia merasakan kekuatan hidup Yun Che mulai berubah, wajah kecil He Lin menampilkan senyum lembut. Matanya sekarang mulai perlahan menutup …

“Ayah … Ibu … He Lin akhirnya bisa … melihat kalian lagi …”

Suaranya perlahan menghilang saat nafas terakhirnya menghilang bersama dengan angin lembut namun tampaknya kejam yang melewati mereka …

“He … Lin ….”

Yun Che mengeluarkan teriakan paling menyedihkan sepanjang hidupnya, perlahan berlutut di tanah

Gedebuk-

Berat di lengannya segera tumbuh ringan. Kilatan cahaya zamrud memancar dari He Lin yang berada di pelukannya, dan dia berubah menjadi apa yang tampak seperti bintang hijau menari kecil yang tertiup angin. Seperti serpihan salju, ia terbang ke tanah tempat roh-roh kayu dikuburkan.

Dengan segera, bilah rumput hijau giok mulai tumbuh dari tanah, dengan cepat tumbuh. Seluruh area itu kemudian tertutupi hijau yang indah, sementara ratusan bunga berumbi dan dibuka pada saat yang sama, mengisi seluruh tempat di mana roh-roh kayu terbaring di istirahat terakhir mereka.

Mungkin … ini adalah hadiah terakhir dari He Lin untuk melindungi rakyatnya.

“…” Yun Che berbaring di sana berlutut, seolah-olah dia adalah patung es, tidak bergerak satu inci pun. Rumput hijau giok dan bunga-bunga indah mulai menyebar melewatinya.

Bang !!

Dia memukul dirinya sendiri, tinju langsung ke jantungnya. Yun Che batuk besar mulut penuh darah, kedua tangan mendukung dirinya di tanah sejenak. Dia mengangkat kepalanya, darah di sudut mulutnya. Kedua matanya memegang kemarahan neraka yang tak tertandingi di dalam mereka.

“Sekte … Jiwa …”

“Jika aku tidak memandikan sekte kalian dalam darah … Aku, Yun Che … bukan manusia !!”


Bantu pemeliharaan website Yukinovel agar tetap update & bisa lebih banyak update dengan cara klik sponsor 3-4 kali/hari.

loading...
Table of Content
Advertise Now!

4 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons