Against the Gods – 1003 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Bab 1003 – Taruhan!

 

 

“Yang ini adalah Huo Poyun dari Sekte Golden Crow Flame God Realm.” Huo Poyun menghadap Yun Che saat dia dengan lembut berkata dengan sopan, “Siapa nama lawanku yang terhormat?”

“Yun Che. Aku lahir di alam bawah tetapi sekarang menjadi murid dari Sekte Divine Ice Phoenix, ”Yun Che dengan sopan menjawab. Dalam pikirannya, bagaimanapun, ia berulang kali merenungkan kemungkinan niat Mu Xuanyin.

“Yun Che?” Huo Rulie tiba-tiba mulai tertawa, “Untuk berpikir bahwa kau akan diberi nama Yun (awan) sementara nama muridku adalah Poyun (menghancurkan awan). Sangat cocok untuk acara ini, hahahaha. ”

“Huo Rulie, apa kau tidak takut kehilangan lidahmu jika kau tertawa begitu keras?” Tatapan Mu Xuanyin menjadi beku. “Yun’er, mulai!”

“~! @ # ¥% …” Yun Che hanya bisa menggigit peluru saat dia menggerakkan tubuhnya dan mengambil posisi bertarung … setelah semua, lawannya berada di Divine Tribulation Realm! Bahkan jika dia sepuluh kali lebih kuat, dia tetap tidak akan menjadi tandingan bagi Huo Poyun. Apa sebenarnya niat Mu Xuanyin … tidak mungkin dia ingin dia sengaja mempermalukan dirinya sendiri, kan?

Huo Poyun sedikit menangkupkan tangannya saat cahaya menyala menyelimuti tubuhnya, “Tolong cerahkan aku!”

Meskipun dia mengambil posisi bertarung, dia secara alami akan menunggu Yun Che melakukan langkah pertama. Setelah semua, dia adalah seorang praktisi di tahap tengah Divine Tribulation Realm. Bagaimana dia bisa mengambil inisiatif untuk membuat langkah pertama melawan seseorang yang baru saja memasuki Divine Origin Realm?

Panah sudah ditarik. Dengan demikian, Yun Che sudah tidak punya jalan untuk mundur. Tidak mungkin baginya untuk hanya memadamkannya, dan dalam hal strategi … perbedaan dalam kekuatan mereka terlalu besar. Selain itu, dengan semua orang mengamatinya dan prestise Mu Xuanyin yang dipertaruhkan … dia merasa seperti bahkan jika dia tiba-tiba tumbuh sepuluh kepala lagi, dia masih tidak akan dapat menemukan metode untuk menang.

“Master Sekte.” Tepat saat hati Yun Che menjadi terang benderang dengan api kegugupan, suara dingin yang berisi isyarat kelembutan tiba-tiba bergema dari dekatnya saat Mu Bingyun berjalan ke depan dan dengan tenang berkata, “Ini masih Aula Suci, kita tidak harus bertarung di sini . Selain itu, kedua belah pihak adalah murid langsung yang dipilih dengan sangat hati-hati. Dalam bentrokan antara es dan api, sangat mudah untuk secara tidak sengaja menyebabkan cedera serius. Jika seperti itu terjadi, itu akan menjadi kerugian yang tidak dapat diperbaiki untuk kedua Master sekte. ”

“Apa? Kau ingin secara paksa membatalkannya? “Huo Rulie menyeringai.

“Bagaimana kami bisa menarik kata-kata yang dikatakan oleh Master sekte kami?” Alis Mu Bingyun merajut bersama. “Namun, ini adalah Aula Suci sekteku, bukan arena pertempuran. Lebih jauh lagi, muridmu hanya bertarung untuk superioritas dan bukan untuk kehidupan satu sama lain. Dalam hal ini, mengapa kita tidak menggunakan metode yang lebih sederhana? ”

“Peri Bingyun, tolong bicaralah,” jawab Yan Wancang dengan cepat.

Mu Bingyun berpaling ke Huo Rulie dan dua lainnya dan dengan acuh tak acuh berkata, “Profound art inti sekteku adalah Ice Phoenix God Investiture Canon, sedangkan Sekte Golden Crow adalah Golden Crow Record of the Burning World. Jadi mengapa tidak membiarkan dua murid kita menunjukkan Profound art inti sekte mereka? Keduanya akan bergerak beberapa ratus meter dari satu sama lain dan masing-masing akan memiliki tiga kesempatan untuk menggunakan Profound art inti sekte mereka untuk menyerang yang lain. Yang membela hanya bisa bertahan. Setelah masing-masing pihak membuat tiga serangan mereka, hasilnya akan ditentukan. Dengan demikian, kita dapat menghindari bentrokan yang buruk. Mari kita gunakan Profound art setiap sekte untuk menentukan akhir dari masalah ini. ”

Sebelum Mu Bingyun selesai berbicara, Yan Wancang sudah mulai mengangguk setuju ketika dia berkata, “Ide Peri Bingyun sangat pintar. Tidak hanya menyentuh semua poin utama, seperti menghindari cedera dan merusak atmosfer, itu juga memberi kita cara yang realistis untuk bersaing. Master Sekte Huo … jika kau benar-benar harus memaksakan kompetisi, maka biarlah seperti ini. ”

Saat Yan Wancang berbicara, matanya melotot pada Huo Rulie, sepertinya mengisyaratkan … lagipula, dia benar-benar tidak bisa lebih setuju dengan aturan yang diusulkan oleh Mu Bingyun. Karena ini adalah wilayah Snow Song Realm. Dengan kepribadian Mu Xuanyin, jika dua murid ini benar-benar mulai bertarung, terlepas dari siapa yang menang atau kalah, akan ada konsekuensi berat. Dengan demikian, metode yang lebih “moderat” ini jelas tidak terhitung kali lebih baik.

“Bagus! Bagus sekali! ” Huo Rulie tidak ragu-ragu saat dia perlahan menganggukkan kepalanya. “Ini juga akan mencegah orang-orang tertentu menjadi terlalu jelek dan marah … bagaimanapun!”

Suara Huo Rulie tiba-tiba berubah, “Karena kita membiarkan murid-murid kita berkompetisi untuk mengakhiri masalah ini, bagaimana kita tidak bertaruh! Mu Xuanyin, jika muridku yang bahkan tidak layak membawa sepatu muridmu entah bagaimana menang, apa yang harus terjadi? ”

“Apa yang kau inginkan?” Wajah Mu Xuanyin tanpa ekspresi.

“Hahaha, ini sangat sederhana!” Huo Rulie tertawa. “Jika muridku, yang bahkan tidak layak membawa sepatu muridmu menang, maka kau harus mengakui bahwa kau, Mu Xuanyin, lebih rendah dariku, Huo Rulie, di depan semua orang di sini!”

Huo Rulie sekali lagi menekankan pada “tidak layak untuk bisa membawa sepatunya” untuk mengingatkan Mu Xuanyin lagi dan lagi dari kata-kata yang dia secara pribadi katakan! Kata-kata yang keluar dari mulutnya sendiri!

“Huo Rulie, kau …” Mu Huanzhi berteriak marah.

“Bagaimana denganku?” Huo Rulie menjawab, “Master sektemu secara pribadi mengatakan muridku bahkan tidak layak untuk membawa sepatu muridnya, bagaimana dia bisa takut kalah! Dia tidak akan berani untuk tidak menerima! ”

“Kau!” Tubuh Mu Huanzhi bergetar saat pembuluh darah di dahinya menonjol keluar.

Dibandingkan dengan keadaan gelisah Mu Huanzhi, Mu Xuanyin masih tampak tenang dan tanpa emosi saat dia dengan dingin bertanya, “Lalu bagaimana jika murid raja ini menang?”

“Menang?” Sudut mulut Huo Rulie naik dan matanya menyipit saat dia menjawab, “Lalu aku akan melakukan apapun yang kau perintahkan tanpa ragu-ragu.”

“Huo Rulie!” Yan Wancang berseru kaget. Namun, dia baru saja berteriak ketika suara Mu Xuanyin tiba-tiba memotongnya.

“Baik! Ingat apa yang kau katakan! ” Kilatan dingin melintas mata dingin Es Xuanyin.

“Aku, Huo Rulie, adalah pria yang memegang kata-kataku. Aku tidak akan pernah menarik mereka kembali! ”Huo Rulie mengabaikan Yan Wancang ketika dia dengan sungguh-sungguh berkata,“ Aku hanya takut kau tidak akan berani menerima! ”

“Kalian berdua bahkan tidak layak membuatku menjadi takut!” Mu Xuanyin dengan lembut melambaikan telapak tangannya, langsung menyebabkan badai salju mereda saat suaranya menyebar ke seluruh ruang, “Jika murid raja ini kalah dengan muridmu, raja ini akan secara pribadi mengakui di sini dan sekarang bahwa aku lebih rendah darimu! Senang?!”

“Baiklah—” Huo Rulie perlahan menganggukkan kepalanya saat sepasang matanya yang berapi-api terbuka lebar.

“Ah.” Setelah terhambat lagi dan lagi, Yan Wancang hanya bisa menghela nafas sambil menyaksikan situasi terus berkembang sampai titik ini. Dia tak berdaya berbalik kepada Huo Rulie dan berkata, “Mu Xuanyin benar-benar bukan orang impulsif yang akan melakukan apa saja untuk mempertahankan wajah. Dia bahkan lebih sedikit dari orang yang akan menggali lubang mereka sendiri dan melompat ke dalamnya. Kau … ahh. ”

Karena semua jenis kata-kata kasar sudah dikatakan, tidak ada gunanya baginya untuk mengatakannya lagi.

“Hmph! Mungkinkah kau percaya bahwa murid sampah yang ia ambil itu dapat dibandingkan dengan Poyun? ”Huo Rulie dengan sungguh-sungguh bertanya.

loading...

“…” Yan Wancang terdiam. Dari apa yang dia tahu, ada beberapa murid berbakat yang lebih muda dari tiga puluh di Sekte Divine Ice Phoenix yang kekuatannya telah mencapai Divine Tribulation Realm, namun Mu Xuanyin telah memilih seseorang yang telah lahir di alam bawah. Selain itu, kekuatan dari orang yang dipilihnya sebagai murid langsungnya baru saja memasuki jalan ilahi. Dengan demikian, jelas bahwa ini “Yun Che” pasti memiliki sesuatu yang luar biasa tentang dirinya.

Mungkin Yun Che sangat bijaksana atau mungkin dia memiliki fisik yang tidak normal. Mungkin dia sangat berbakat memanipulasi es.

Terlepas dari itu, mengingat ia hanya memiliki kultivasi Divine Origin Realm, sama sekali tidak ada cara baginya untuk mencocokan dengan Huo Poyun di tahap tengah Divine Tribulation Realm… Tidak peduli berapa banyak Yan Wancang memikirkannya, dia tidak sedikit pun ragu dalam hal Yun Che kalah.

Selain itu, keduanya bersaing dalam Profound art sekte. Perbedaan antara mereka hanya bisa digambarkan sebagai “berbeda dunia.” Terlepas dari apakah itu Golden Crow Record of the Burning World atau Ice Phoenix God Investiture Canon, kekuatan dan kontrol yang bisa diberikan sangat terkait dengan kekuatan garis keturunan seseorang.

Huo Poyun adalah pewaris langsung garis keturunan Golden Crow.

Adapun pewarisan garis keturunan dari Ice Phoenix Snow Song Realm… itu hanya bisa diabaikan. Setelah semua, alasan terbesar mengapa kekuatan total Snow Song Realm hanya sepersepuluh dari Flame God Realm adalah pembatasan besar atas pewarisan garis keturunan Ice Phoenix.

“Biarkan aku mengingatkanmu lagi, ini adalah Snow Song Realm!” Meskipun Yan Wancang percaya itu tidak mungkin untuk Huo Poyun kalah, dia juga tidak bisa meletakkan rasa takut di dalam hatinya ketika dia memikirkan karakter Mu Xuanyin, “Jadi bagaimana jika Poyun menang? Apa kau benar-benar percaya bahwa Mu Xuanyin akan mengakui di depan semua orang bahwa dia lebih rendah darimu!? ”

“Aku tidak bisa menunggu dia untuk memakan kata-katanya sendiri!” Huo Rulie dengan tenang berkata, “Jika dia berani tidak mengakuinya, kecuali dia berani menahan kita semua di sini selama sisa hidup kita, aku pasti akan membiarkan seluruh Alam Dewa tahu apa yang terjadi di sini hari ini! Aku akan membiarkan seluruh Alam Dewa tahu bahwa Mu Xuanyin adalah seseorang yang memuntahkan omong kosong dan kebohongan yang keterlaluan! Itu bisa dianggap … aku membantu anakku melampiaskan rasa frustrasinya! ”

“…” Yan Wancang menggelengkan kepalanya tetapi tetap diam. Namun, hatinya masih terasa seperti ada sesuatu yang salah.

… Adapun Yun Che, dia tiba-tiba tenang saat ini. Di tengah kekhawatirannya, pikirannya menjadi kebanjiran.

Akal bulus pikiran yang begitu menakutkan!

Huo Rulie telah dimainkan seperti monyet sepanjang waktu namun dia masih belum mengetahuinya.

Namun, untuk Mu Xuanyin untuk menghasut Huo Rulie dan kemudian menyebabkan emosinya keluar dari kendali sedikit demi sedikit … apa sebenarnya yang ingin dia capai?

Wajah para tetua dan kepala istana di kedua sisi pucat.

Di satu sisi berdiri Yun Che dan di sisi lain berdiri Huo Poyun …

Pikiran yang berjalan melalui pikiran mereka adalah pikiran yang sama yang telah melalui Yun Che ketika dia pertama kali keluar … bagaimana Yun Che seharusnya bertarung !?

Selain itu, Yun Che baru saja menyelesaikan upacara pemuridan hari ini dan belum mendapatkan darah Dewa Ice Phoenix. Mustahil baginya untuk menampilkan Ice Phoenix God Investiture Canon.

Apa yang dilakukan Master sekte !?

Mungkinkah begitu kata-kata itu telah dikatakan, dia tidak bisa tidak menerima di bawah serangan lanjutan Huo Rulie ?!

Sepertinya ini bisa menjadi satu-satunya penjelasan.

“Huo Rulie, ingat apa yang kau katakan tadi,” Mu Xuanyin dengan serius berkata. “Biarkan saja dimulai!”

“Tolong tercerahkan aku.” Huo Poyun sekali lagi mengambil posisi bertarung … dan itu jelas postur pertahanan.

“Tunggu tunggu!”

Pada saat ini, suara lain tiba-tiba mengganggu mereka saat sosok Mu Hanyi meninggalkan cahaya biru yang sangat indah saat dia dengan lembut melayang ke samping Yun Che.

Mu Hanyi sangat memberi hormat Mu Xuanyin dan kemudian berbalik ke Huo Rulie, berkata, “Master Sekte Huo, junior ini adalah Mu Hanyi dari Sekte Divine Ice Phoenix. Mungkin sombong tapi aku ingin Master Sekte Huo membiarkanku mengatakan sesuatu. ”

Alis Mu Xuanyin sedikit berkerut tapi dia tetap diam.

“Ah!” Huo Rulie mencemooh. Sudah jelas bahwa dia berpikir Mu Hanyi adalah seseorang yang Mu Xuanyin telah diam-diam atur untuk keluar untuk mengganggu bentrokan antara keduanya, “Oke, maka aku akan mendengarkan apa yang harus kau katakan.”

Mu Hanyi berkata, “Junior ini pernah berharap untuk menjadi murid langsung dari Master sekte tetapi terlalu biasa-biasa saja dan kalah dengan saudara Yun Che dalam kompetisi. Karena Yun Che adalah murid langsung Master Sekte, junior ini benar-benar yakin bahwa junior ini tidak dapat dibandingkan dengan Yun Che. Murid Master Sekte Huo tentu luar biasa berbakat dan telah menyebabkan tangan junior ini menjadi gatal. Tidak ada salahnya membiarkan junior ini saling bertukar pukulan dengan saudara Poyun untuk saling belajar, kan? ”

“Jika junior ini, kebetulan, untungnya mengalahkan murid berhargamu …” Mu Hanyi dengan santainya tersenyum sambil dengan arogan berkata, “Lalu, aku takut muridmu tidak cukup memenuhi syarat untuk bertukar pukulan dengan murid langsung tercinta Master sekteku.”

Setelah Mu Hanyi selesai berbicara, alis Huo Poyun sangat berkerut kemudian petunjuk kemarahan muncul di wajahnya.

Adapun semua tetua Sekte Divine Ice Phoenix dengan cahaya aneh di mata mereka, para senior yang hatinya telah terkepal erat, ekspresi mereka tampaknya menjadi lebih nyaman saat mereka diam-diam mengangguk lega. Sepertinya mereka semua tiba-tiba banyak santai.

Mu Hanyi memang Mu Hanyi … kemunculannya yang percaya diri dan kata-katanya yang cerdik telah menyebabkan situasi ini, yang sepertinya begitu merugikan untuk Sekte Divine Ice Phoenix, tiba-tiba berubah.

Terutama nya “jika junior ini, kebetulan, untungnya mengalahkan murid berhargamu… aku takut muridmu hanya tidak cukup memenuhi syarat untuk bertukar pukulan dengan murid langsung Master sekteku.” Ini membuat Huo Rulie tidak bisa menolak bahkan jika dia mau.

Selain itu, jika Mu Hanyi mengalahkan Huo Poyun, maka masalah yang berbahaya dari wajah di antara dua Master sekte juga akan terselesaikan.

“Hanyi, kau telah melakukannya dengan baik!” Mu Huanzhi memuji dengan murah hati, sangat lega.

Huo Rulie belum berbicara ketika Huo Poyun melangkah maju dan dengan tegas berkata, “Baiklah! Lalu aku, Huo Poyun, akan meminta saudara Hanyi untuk mencerahkan dia dulu! ”

“Aku tidak bisa lebih mau!” Ekspresi Mu Hanyi berubah serius saat dia berbalik ke Yun Che dan kemudian dengan lembut berkata, “Kakak Senior Yun Che, mulai sekarang, dia masih tidak layak untuk bertukar pukulan denganmu. Biarkan aku bertarung dengannya untuk sementara waktu dulu. ”

“… Maka berhati-hatilah.” Yun Che diam-diam mundur.

Yun Che baru saja menarik beberapa langkah ketika cahaya secara bersamaan meledak dari sosok Mu Hanyi dan Huo Poyun saat dua energi yang sama mengejutkan dari atribut yang berlawanan mulai memancar dari tubuh mereka … energi yang dilepaskan sangat tirani dan sombong sehingga tidak ada yang bisa percaya bahwa mereka datang dari dua pemuda yang masih belum berumur tiga puluh tahun.

Dalam hal kultivasi mereka, keduanya sama-sama pada tahap kelima dari Divine Tribulation Realm. Satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah — Mu Hanyi tiga tahun lebih tua dari Huo Poyun.

Tetapi dalam hal garis keturunan, Mu Hanyi secara alami lebih rendah daripada Huo Poyun.

Namun, tatapan dingin Mu Hanyi masih mengandung petunjuk kepercayaan karena ini adalah Snow Song Realm dan terlebih lagi di Aula Suci, tempat yang paling dekat dengan Danau Surgawi Netherfrost. Ini bisa dikatakan sebagai tempat terdingin di Snow Song Realm di luar Danau Surgawi Netherfrost itu sendiri.

Aura beku di sini sangat bermanfaat untuk Ice Phoenix God Investiture Canon Mu Hanyi sementara juga sangat merugikan untuk Golden Crow Record of the Burning World Huo Poyun.

Dengan demikian, dia yakin dia memiliki kontrol yang cukup.


Bantu pemeliharaan website Yukinovel agar tetap update dengan cara klik sponsor yang ada.

loading...
Table of Content
Advertise Now!

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published.

[+] Emoticons